Apnea Tidur Obstruktif: ketika mendengkur berhenti menjadi tidak berbahaya

Sampai saat ini, mendengkur telah menghasilkan lelucon dan lelucon, dan di atas semua itu, gangguan bagi mereka yang harus hidup dengan pendengkur. Namun, ketika ditemukan bahwa mendengkur tidak begitu berbahaya, tetapi dapat menyembunyikan patologi penting, itu berhenti menjadi bahan ejekan.

Ini adalah Obstructive Sleep Apnea , masalah yang muncul selama tidur dengan episode di mana ada oklusi saluran udara bagian atas. Apnea mempengaruhi sekitar 6% pria dan 2% wanita, dan di Spanyol diperkirakan ada antara satu setengah juta dan dua juta orang yang terkena.

Ketika seseorang tidur, otot-otot menjadi rileks dan koordinasi motorik antara diafragma dan faring hilang. Ketika ini terjadi, bagian atas faring kolaps dan pernapasan berhenti selama beberapa detik . Gangguan ini biasa terjadi pada banyak orang, tetapi biasanya tidak lebih dari dua atau tiga detik. Jika dengkuran keras terjadi dan apnea berlangsung selama lebih dari sepuluh detik, pasien mungkin mengalami Obstructive Sleep Apnea Syndrome.

Dengan demikian, mendengkur terjadi di antara 10 dan 30% wanita dan antara 50 dan 60% pria, meskipun hanya antara 5 dan 10% yang terkait dengan Obstructive Sleep Apnea Syndrome (OSAS).

Faktor risiko Obstructive Sleep Apnea Syndrome pada orang dewasa

Ketika terjadi apnea, pernapasan berhenti, dan darah tidak diberi oksigen, sehingga jumlah gerakan perut dan dada meningkat pada otot-otot pernapasan untuk mengatasi obstruksi.

Apnea berakhir dengan dengkuran keras, yang menghasilkan kebangkitan kecil, setelah itu proses dimulai kembali. Kebangkitan singkat ini mencegah istirahat yang cukup dan restoratif, menyebabkan hipoksemia.

Istirahat yang buruk ini mempengaruhi orang dan meningkatkan jumlah kecelakaan, prestasi kerja yang buruk… Pada gilirannya, masalah tekanan darah tinggi dan/atau penyakit jantung iskemik sering terjadi pada mereka yang terkena .

Obstructive Sleep Apnea mencegah istirahat yang benar bagi mereka yang menderitanya 

Konsekuensi dari apnea

Paling sering, orang yang tinggal bersama orang yang terkena adalah orang pertama yang menyadari apa yang terjadi . Gejala yang biasa muncul adalah sebagai berikut:

  • gejala malam hari
    • Keruh
    • Jeda apnea yang lama
    • Sensasi bangun sangat tiba-tiba dan terkadang disertai dengan mati lemas 
  • gejala siang hari
    • ngantuk berlebihan
    • Sifat lekas marah
    • Depresi
    • Kecemasan
    • Gangguan intelektual
    • kehilangan libido 

Bila ada asosiasi beberapa tanda, kemungkinan itu adalah OSAS, jadi harus dikonsultasikan dengan spesialis.

operasi mendengkur

  • Ada berbagai operasi di mana mendengkur dapat diobati: 
  • Uvulopalatopharyngoplasty atau reseksi parsial langit-langit lunak 
  • Laser uvulopalatoplasty (LAUP, Laser Assisted Uvulo-Palatoplasty)
  • Perawatan bedah frekuensi radio
  • Tonsilotomi dengan/tanpa adenoidektomi (eksisi vegetasi)
  • Operasi hidung: penyimpangan septum, polip hidung …
  • Pembedahan dengan implan palatal
  • trakeotomi _

Keefektifan intervensi akan tergantung pada kemungkinan untuk menemukan lokasi anatomis tempat yang bertanggung jawab atas obstruksi dan mengoreksinya dengan tepat. Jadi, harus disebutkan bahwa pembedahan tidak berguna dalam semua kasus, tetapi setiap prosedur dapat disesuaikan dengan lebih baik untuk setiap orang. 

Jika penelitian yang baik telah dilakukan dan pengobatan yang memadai dipilih, mendengkur dapat dikurangi hingga 75%.

Pilih perawatan terbaik untuk gigi Anda
Apa ferrule pelepasan terbaik?
Inklusi anak autis di dalam kelas
Musim dingin adalah waktu terbaik untuk mengobati varises