20 Asam amino dan fungsinya

Asam amino adalah unit pembentuk protein. Kita dapat mengklasifikasikannya menjadi dua kelompok utama: asam amino esensial dan non-esensial.

Apa asam amino yang digunakan untuk pada manusia? Asam amino berfungsi sebagai bahan bangunan protein, yang mengarah pada penciptaan protein yang bertindak sebagai antibodi, bahan transportasi ke seluruh tubuh dan berfungsi sebagai unit penyimpanan. Pelajari lebih lanjut tentang asam amino dan fungsi mereka dalam panduan ini.

Pengertian

Asam amino adalah bahan penyusun semua protein. Ada 20 jenis asam amino yang membentuk makromolekul penting ini, masing-masing dengan sifat spesifik. Penting untuk digarisbawahi bahwa, terlepas dari makhluk hidup yang dipelajari, semua menyajikan protein mereka yang dibentuk oleh 20 asam amino yang sama.

Selanjutnya, kita akan berbicara lebih banyak tentang molekul organik ini, dengan menekankan strukturnya, 20 jenis asam amino yang membentuk protein dan klasifikasinya.

Asam amino dapat didefinisikan sebagai molekul organik yang memiliki gugus – karboksil (-COOH) dan amino (-NH3) – terikat pada satu karbon, yang disebut karbon alfa. Karbon ini diamati di pusat asam amino dan terikat ke gugus amino, gugus karboksil, atom hidrogen, dan gugus variabel, yang disebut rantai samping atau gugus R.

20 asam amino yang ditemukan dalam protein

Lebih dari 500 asam amino yang ada di alam, tetapi tubuh manusia hanya menggunakan 20 dari mereka. Asam amino berfungsi sebagai unit dasar protein, yang membantu melaksanakan reaksi kimia dalam sel dan berperan dalam proses seluler yang paling. Susunan asam amino menentukan struktur protein dan stabilitas struktur protein.

Mari kita lihat daftar 20 asam amino yang ditemukan dalam protein dan singkatannya, dalam tiga huruf dan satu huruf:

Asam amino Singkatan tiga huruf Singkatan satu huruf
Alanine Allah ITU
Arginin Arg R
Asparagine Asn N
Asam aspartat Asp D
Asam glutamat Glu DAN
Sistein Cys atau Cis Ç
Glisin Gly atau Gly G
Glutamin Gln Q
Histidin Nya H.
Isoleusin Ile saya
Leusin Baca L
Lisin Lis atau Lys K
Metionin Bertemu M
Fenilalanin Phe atau Fen F
Prolin Pro P.
Serina Menjadi s
Tirosin Tir atau Tyr Y
Treonin Tre atau Thr T
Triptofan Trp W
Valina Val V.

1. Alanin

Tubuh memiliki kemampuan untuk memproduksi asam amino ini, tetapi Anda juga dapat menemukannya dalam daging, makanan laut, kacang-kacangan, buncis, biji-bijian dan beras merah. Alanin memainkan peran penting dalam siklus glukosa-alanin, yang terjadi antara hati dan jaringan lainnya. Otot memproduksi alanin selama periode kekurangan oksigen. Alanin ini melakukan perjalanan ke hati, di mana hati menggunakannya untuk membuat glukosa.

2. Arginine

Arginine diklasifikasikan sebagai asam amino penting “kondisional” . Ini berarti bahwa hal itu mungkin atau mungkin tidak penting, tergantung pada tahap kesehatan dan perkembangan seseorang. Bayi prematur tidak bisa memproduksi asam amino ini, sehingga sangat penting untuk memberi mereka arginin dari sumber makanan atau suplemen. Sumber arginin termasuk daging, produk susu, makanan laut, unggas, granola, kacang-kacangan, oatmeal dan biji-bijian. Arginine membantu menyembuhkan luka, membantu dalam fungsi kekebalan tubuh yang tepat, berpartisipasi dalam penghapusan amonia, memberikan kontribusi pelepasan hormon dan berperan dalam pembelahan sel.

3. Asparagin

Asparagin merupakan asam amino nonesensial yang berperan dalam fungsi sistem saraf dan produksi amonia. Diet sumber asparagines termasuk asparagus, kacang-kacangan, daging sapi, produk susu, kacang-kacangan, biji-bijian, ikan, telur, biji-bijian dan makanan laut.

4. Asam aspartat

Asam aspartat merupakan asam amino nonesensial yang membantu dalam produksi glukosa dan merangsang reseptor glutamat. Sumber makanan asam amino ini termasuk alpukat, molase dan serpih oat.

5. Sistein

Sistein adalah asam amino nonesensial dengan beberapa fungsi dalam tubuh manusia. Ini bertindak sebagai antioksidan, yang berarti membantu memerangi efek radikal bebas pada sel. Asam amino ini juga memainkan peran dalam stabilitas protein. Diet sumber sistein termasuk babi, unggas, telur, produk susu, paprika merah, bawang merah, bawang putih, granola, bibit gandum dan brokoli.

6. Asam glutamat

Asam glutanat diperlukan untuk fungsi sel yang tepat dan berfungsi sebagai blok bangunan untuk protein. Hal ini juga bertindak sebagai neurotransmitter dan berperan dalam proses memori dan belajar. Sumber asam amino ini termasuk daging, telur, kombu, produk susu, ikan dan unggas.

7. Glutamin

Glutamin juga merupakan asam amino esensial kondisional. Mereka yang memiliki gangguan pencernaan dan mereka yang melakukan olahraga berat mungkin perlu untuk melengkapi produksi glutamin dengan suplemen atau sumber makanan asam amino ini. Sumber makanan glutamin meliputi produk susu, daging, telur, unggas, bit, kubis, gandum, peterseli dan bayam. Glutamin membantu dalam sintesis protein, membantu memproduksi amonium, berfungsi sebagai sumber energi, menyumbangkan karbon dalam siklus asam sitrat dan menyumbangkan nitrogen untuk proses anabolik dalam tubuh.

8. Glisin

Glisin lain adalah asam amino nonesensial dengan fungsi ganda. Ini bertindak sebagai neurotransmitter di sumsum tulang belakang, retina dan batang otak. Hal ini juga membantu dalam synethesis asam D-aminolevulinic dan menyumbangkan unit C2N untuk purin.

9. Histidin

Histidin adalah salah satu dari 10 asam amino esensial. Ini bertindak sebagai prekursor histamin dan membantu dalam sintesis carnosine. Hal ini juga berperan dalam sintesis asam urocanic dan amonia. Jika seseorang tidak memiliki histidin amonia-liase, itu menghasilkan histidinemia, gangguan metabolisme langka.

10. Isoleusin

Isoleusin merupakan asam amino esensial, yang berarti Anda perlu untuk menelannya. Sumber makanan asam amino ini termasuk ayam, domba, kalkun, ikan, telur, keju dan rumput laut. Karbon kerangka isoleusin dapat digunakan untuk produksi glukosa atau dimasukkan ke dalam siklus asam sitrat untuk berperan dalam oksidasi.

11. Leusin

Leusin, asam amino esensial, digunakan oleh hati, jaringan lemak dan jaringan otot. Lemak dan jaringan otot menggunakan leusin untuk membentuk sebuah sub kelompok steroid yang dikenal sebagai sterol. Asam amino ini juga merangsang produksi protein otot dan memperlambat kerusakan jaringan otot. Leusin juga memiliki digunakan sebagai aditif makanan yang digunakan untuk meningkatkan rasa. Sumber asam amino ini termasuk kacang tanah, almond, gandum, protein kedelai, buncis, beras, kacang dan jagung.

12. Lisin

Lisin adalah asam amino esensial yang berfungsi sebagai basa. Zat ini membantu dalam ikatan hidrogen dan sebagai dasar umum dalam mengubah kecepatan reaksi kimia. Sumber makanan lisin termasuk kedelai, ikan lele, daging sapi, kacang, ayam, susu, kacang polong split, buncis, kacang merah dan telur. Asam amino ini juga membantu dalam penyerapan kalsium, produksi protein otot, produksi hormon, pemulihan dari trauma pada jaringan tubuh dan produksi antibodi dan enzim.

13. Metionin

Asam amino esensial metionin bertindak sebagai perantara dalam produksi taurin, sistein, lesitin, karnitin dan zat lainnya. Sumber metionin termasuk kacang Brasil, gandum, protein kedelai, kacang tanah, biji wijen, jagung kuning, gandum, buncis, lentil, almond dan beras merah.

14. Fenilalanin

Asam amino Esensial fenilalanin berfungsi sebagai prekursor untuk zat seperti dopamin, epinefrin, norepinefrin dan melatonin. Ini juga memiliki analgesik – pereda nyeri – dan efek antidepresan. Sumber asam amino ini termasuk ikan cod, daging organ, keju, ayam, biji, susu, tahu, telur dan protein kedelai.

15. Prolin

Prolin, asam amino nonesensial, memiliki aplikasi di bidang bioteknologi dan industri farmasi. Hal ini sering digunakan untuk mengubah tingkat di mana reaksi organik terjadi. Hal ini juga berfungsi sebagai komponen struktural protein.

16. Serin

Tubuh menghasilkan serin, sehingga bukan asam amino esensial. Salah satu kegunaan yang paling penting adalah dalam metabolisme, karena membantu menghasilkan pirimidin dan purin. Hal ini juga bertindak sebagai pendahulu untuk bahan lain dan membantu dalam fungsi enzim.

17. Treonin

Treonin merupakan asam amino esensial dan merupakan salah satu dari hanya dua asam amino umum yang mengandung gugus alkohol. Sumber makanan asam amino ini termasuk ikan, keju cottage, lentil, unggas, biji wijen dan daging. Asam amino ini dapat muncul pada permukaan protein atau dalam interior protein. Gugus hidroksil dalam asam amino ini membantu itu membentuk ikatan hidrogen dengan zat lain.

18. Triptofan

Triptofan, dikenal karena kehadirannya di Turki, adalah asam amino esensial. Sumber tambahan triptofan termasuk coklat, produk susu, ikan, biji-bijian, kacang, buncis, daging merah dan ayam. Asam amino ini berfungsi sebagai prekursor serotonin dan niacin.

19. Tirosin

Tirosin, asam amino nonesensial, menerima gugus fosfat dalam proses transduksi sinyal dan berpartisipasi dalam proses fotosintesis. Sumber makanan asam amino ini termasuk kacang, alpukat, produk susu, almond, biji, ayam, ikan, produk kedelai dan kalkun.

20. Valin

Valin merupakan asam amino esensial yang ditemukan pada unggas, ikan, kacang, biji wijen, keju dan kacang tanah. Ini memiliki rantai samping hidrokarbon, yang membuatnya menjadi rantai asam amino bercabang. Asam amino ini adalah komponen protein.

Klasifikasi asam amino

Asam amino umumnya dikelompokkan menurut karakteristik rantai sampingnya. Menurut ciri-ciri tersebut, kita dapat membaginya menjadi:

  • Asam amino dengan rantai samping non-polar;
  • Asam amino dengan rantai samping polar;
  • Asam amino asam (asam amino yang memiliki rantai samping bermuatan negatif karena adanya gugus karboksil);
  • Asam amino basa (asam amino yang memiliki gugus amino pada rantai sampingnya).

Selain klasifikasi ini, asam amino dapat diklasifikasikan menjadi dua kelompok: asam amino esensial dan non-esensial. Dalam hal ini, kriteria yang digunakan adalah kemampuan tubuh untuk mensintesis asam amino tersebut.

Apa yang disebut asam amino esensial adalah asam yang tidak dapat disintesis secara endogen dan harus diperoleh dari makanan, sedangkan asam amino non-esensial adalah asam yang dapat disintesis oleh tubuh.

Asam amino dapat ditemukan pada berbagai makanan, seperti daging merah, telur, keju, kacang-kacangan, lentil, almond, kacang tanah dan nasi.

Asam amino esensial

Yang disebut asam amino esensial adalah asam yang harus diperoleh melalui makanan, karena fakta bahwa tubuh tidak dapat mensintesisnya. Asam amino esensial dianggap: isoleusin, leusin, lisin, metionin, fenilalanin, treonin, triptofan dan valin. Pada anak-anak, asam amino yang lebih esensial dipertimbangkan: histidin.

Perlu disebutkan bahwa arginin dianggap sebagai asam amino esensial bersyarat. Hal ini disebabkan pada kondisi normal organisme mampu memproduksinya dalam jumlah yang cukup, namun pada situasi klinis tertentu terjadi peningkatan konsumsi asam amino ini, sehingga melebihi kemampuan tubuh untuk memproduksinya.

Fakta aneh tentang asam amino esensial adalah mereka semua dapat diperoleh dengan makan hidangan yang sangat terkenal di kalangan orang Indonesia: nasi dan kacang-kacangan.

Kacang adalah makanan yang memiliki semua asam amino esensial, tetapi memiliki jumlah metionin dan sistein yang terbatas. Beras, pada gilirannya, kaya akan metionin dan sistein. Dengan cara ini, kombinasi menjadi sempurna.

Fungsi asam amino

Asam amino adalah molekul penting yang bertindak sebagai subunit dalam pembentukan protein. Protein adalah makromolekul esensial bagi makhluk hidup, yang bertindak, di antara fungsi lainnya, dalam pertahanan organisme, dalam komunikasi seluler, dalam pengangkutan zat, dalam pergerakan dan kontraksi struktur tertentu, dan sebagai katalis untuk reaksi kimia (enzim).

Asam amino dan protein

Seperti yang kita ketahui, asam amino penting dalam pembentukan protein. Masing-masing makromolekul ini dibentuk oleh rantai panjang asam amino, yang dihubungkan oleh ikatan peptida.

Setiap protein dibentuk oleh sekuens asam amino tertentu, yang sekuens tersebut akan menentukan konformasi tiga dimensinya.

20 jenis asam amino berbeda yang ada bergabung dengan cara berbeda, menghasilkan protein berbeda. Protein rata-rata memiliki antara 50 dan 2000 asam amino.

20 Asam amino dan fungsinya

Tinggalkan Balasan