Apa itu Awan? Jenis dan Bagaimana terbentuk

Awan adalah massa tetesan air atau kristal es yang terkandung di atmosfer. Awan terbentuk ketika air mengembun di langit. Kondensasi memungkinkan kita melihat uap air. Ada banyak jenis awan. Awan adalah bagian penting dari cuaca dan iklim Bumi.

Apa itu Awan?

Awan adalah akumulasi atau pengelompokan tetesan kecil air dan kristal es yang menggantung di atmosfer bumi.

Awan adalah massa dengan kepadatan dan kuantitas yang sangat besar dan karenanya dapat dilihat dengan mata telanjang.

Awan memainkan berbagai peran dalam sistem iklim, seperti menjadi benda terang di bagian spektrum matahari yang terlihat, memantulkan cahaya ke ruang angkasa secara efektif dan dengan demikian membantu planet menjadi dingin.

Bagaimana Awan terbentuk?

Ketika udara jenuh atau diisi dengan uap air, awan terbentuk. Ada lebih banyak uap air di udara hangat daripada udara dingin.

Terbentuk dari udara lembab berawan. Ketika udara lembab semakin dingin, uap air dan kristal es dari awan-awan ini menjadi lebih besar dan jatuh di permukaan bumi sebagai presipitasi dalam bentuk hujan, gerimis, salju turun, hujan salju, hujan es, atau hujan es.

Mengapa Awan tampak berwarna putih?

Awan umumnya tampak putih karena tetesan kecil air dan kristal es di dalamnya padat, mencerminkan sebagian besar sinar matahari jatuh pada massa ini (hamburan).

Partikel-partikel awan membubarkan semua warna terang secara merata, membuat penonton memandang semua sinar matahari sebagai cahaya putih.

Mengapa warna Awan gelap pada saat hujan?

Karena kerapatan partikulatnya, awan tampak berwarna gelap atau kelabu pada saat hujan.

Uap air mengikat hujan, menyisakan ruang yang lebih besar di antara tetesan air. Karena ini, jumlah cahaya yang lebih sedikit dipantulkan, yang memancarkan penampilan yang lebih gelap dari awan hujan.

Jenis Awan

Berbagai jenis awan ada. Mereka berbeda dalam ukuran, bentuk, atau warna dari satu sama lain.

Awan pada dasarnya diklasifikasikan menjadi 2 jenis:

  • Berdasarkan bentuknya
  • Berdasarkan ketinggian mereka

Awan berdasarkan bentuk yaitu:

  • Awan Cirrus
  • Cumulus
  • Stratus

Awan Cirrus:

Cirrus adalah awan atmosfer yang biasanya ditandai oleh untaian tipis dan tipis. Namanya berasal dari kata Latin cirrus, yang berarti ikal atau rambut ikal.

Awan Cumulus :

Awan Cumulus memiliki dasar yang datar dan memiliki penampilan “bengkak”, “seperti kapas” atau “halus”. Nama mereka berasal dari bahasa Latin kumulo-, yang berarti tumpukan atau gundukan.

Awan Stratus:

Awan stratus memiliki dasar yang seragam dari lapisan horisontal. Kata “stratus” berasal dari bahasa Latin awalan “strato-“, yang berarti “lapisan”. Istilah stratus mewakili awan datar, tidak jelas, tanpa awan dengan ketinggian rendah bervariasi dalam warna dari abu-abu gelap hingga putih.

Awan berdasarkan ketinggian mereka:

  • Awan Rendah
  • Awan Tengah
  • Awan Tinggi

Awan Rendah:

Mereka berada di bawah 6.500 kaki atau 2.000 meter.

Awan rendah juga dikenal sebagai Awan Stratus.

Awan Stratus tampak padat, gelap, dan hujan (atau bersalju) dan juga bisa berupa rumpun putih kapas diselingi dengan langit biru.

Jenis Awan Rendah Deskripsi
1. Strato Cumulus Biasanya tersusun dalam massa gelap, bulat atau globular besar, biasanya dalam kelompok, garis, atau gelombang.
2. Stratus Biasanya terlihat seperti selimut abu-abu besar yang menggantung rendah di langit yang menyerupai kabut, terdiri dari lapisan yang seragam dan tampak kusam, jika awan ini hangat berarti hujan dan jika dingin salju turun.
3. Nimbostratus Mereka dikenal sebagai ‘Awan Hujan’ dan mereka gelap, tebal dan disertai dengan curah hujan yang cukup turun.

Awan Tengah:

Mereka berkembang antara 6.500 kaki dan tingkat cirrus atau dari 2000 hingga 6000 meter.

Awan Tengah dikenal sebagai awan “Alto”.

Awan Tengah sering menunjukkan badai yang mendekat.

Terkadang Awan Tengah menghasilkan Virga, yang merupakan jenis hujan atau salju yang tidak mencapai tanah.

Jenis Awan Pertengahan Deskripsi
1. Altostratus Awan ini berwarna abu-abu atau biru-abu-abu dalam bentuk lembaran atau kerudung yang konstan. Mereka terdiri dari kristal es dan tetesan air. Matahari masih bisa dilihat di bidang yang lebih tipis sebagai cakram redup bulat. Awan ini sering terbentuk dengan hujan atau salju yang konstan di depan badai.
2. Altocumulus Mereka adalah awan lembaran keabu-abuan, ditandai dengan lapisan atau tambalan oleh massa atau gulungan globular, komponen individu menjadi lebih besar dan lebih gelap daripada cirrocumulus dan lebih rendah dari stratocumulus.

Awan Tinggi:

Mereka terletak di atas 6000 meter atau 20.000 kaki.

Awan Tinggi secara luas dikenal sebagai Awan Cirrus.

Awan Tinggi biasanya memiliki struktur yang tipis dan terbuat dari es.

Awan Tinggi tidak menghasilkan hujan dan karenanya mengindikasikan cuaca yang adil.

Jenis Awan Tinggi Deskripsi
1. Cirrus Mereka adalah awan cirrus tipis yang sering tipis. Biasanya ditemukan pada ketinggian lebih dari 20.000 kaki (6.000 meter), mereka terdiri dari kristal es yang berasal dari pembekuan tetesan air yang sangat dingin.
2. Cirrostratus Mereka besar, sangat tipis, terdiri dari lapisan kristal es yang seragam. Ketika awan berbentuk cirrostratus nebulosus yang tipis, sulit untuk diidentifikasi dan mampu membentuk lingkaran cahaya.
3. Cirrocumulus Mereka berbentuk bulat kecil, kepulan berbentuk awan, umumnya muncul dalam barisan panjang yang ditinggikan di langit dan umumnya berwarna putih, tetapi kadang-kadang tampak kelabu.

Apa Penyebab Hujan?

Sebagian besar air di awan berada di tetesan yang sangat kecil, tetapi kadang-kadang tetesan itu mengumpulkan lebih banyak air. Kemudian mereka berubah menjadi tetesan yang lebih besar. Ketika itu terjadi, gravitasi menyebabkan mereka jatuh di udara lebih cepat. Tetesan air yang jatuh adalah hujan. Saat lebih dingin, air bisa membentuk kepingan salju sebagai gantinya. Awan juga dapat menyebabkan hujan beku atau hujan es. Ini terjadi ketika salju mencair di jalan ke tanah tetapi kemudian menjadi lebih dingin lagi. Hujan es turun saat cuaca lebih parah. Arus udara menyebabkan hujan dan salju bergerak di langit. Saat mereka bergerak, mereka menjadi lebih dingin dan berubah menjadi es. Saat mereka bergerak, bongkahan es semakin besar. Akhirnya, mereka jatuh ke tanah sebagai hujan es.

Topografi: Pengertian, Sejarah, Tujuan, jenis, contoh
Perseus (rasi bintang): lokasi, mitologi, dan ciri-ciri
7 Karakteristik benua Amerika Selatan
Limpasan: Pengertian, jenis, dampak, pencegahan