Ciri-Ciri Basidiomycota – habitat, peranan, klasifikasi, contoh

Basidiomycota adalah kelompok jamur yang cukup besar yang diwakili oleh sekitar 1.100 genera yang terdiri dari 16.000 spesies dan diklasifikasikan dalam sub-divisi Basidiomycotina. Banyak Basidiomycota adalah jamur berdaging besar yang akrab seperti jamur payung, puffballs, geasters, stinkhorns, bintang bumi, jamur sarang burung, jamur braket jamur jelly, karat, dan jamur api.

Mayoritas basidiomycota adalah saprofit yang menyebabkan pembusukan sampah, kayu atau kotoran. Beberapa bentuk basidiomycota ditemukan sebagai simbion yang membentuk mikoriza di pohon, sedangkan beberapa di antaranya adalah parasit perusak yang menghancurkan berbagai tanaman berkayu dan herba.

Karat dan jamur api adalah contoh basidiomycota yang bersifat patogen terhadap tanaman yang menyebabkan penyakit penting dan terbatas pada jaringan hidup tanaman inangnya masing-masing.

Ciri ciri Basidiomycota

  • Talus biasanya miselium (beberapa adalah ragi yang disebut ragi basidiomycetous).
  • Hifa bersifat septate.
  • Septa dalam hifa adalah dolipora sederhana atau khas.
  • Dinding sel terdiri dari kitin dan glukan.
  • Basidiomycota adalah uniseluler atau multiseluler,
  • Basidiomycota reproduksinya secara seksual atau aseksual,
  • Habitat basidiomycota terestrial atau akuatik.
  • Ukuran tubuh basidiomycota makroskopis
  • Cara hidup basidiomycota¬† saprofit atau parasit
  • Hifa basidiomycota bersekat (septat)
  • Basidiomycota dengan inti haploid
  • Basidiomycota tubuh buahnya yang bentuknya seperti payung
  • Tubuh buah (basidiokarp), terdiri atas jalinan hifa bersekat dan dikariotik (nukleus berpasangan)
  • Reproduksi aseksual terjadi oleh pembentukan oidia, konidia, atau klamidospora.
  • Miselium sebagian besar Basidiomycota melewati tiga tahap perkembangan yang berbeda, yang disebut miselium primer (monokariotik dan berkembang dari perkecambahan spora seksual yang disebut basidiospora), miselium sekunder (dikariotik dan berkembang dari miselium primer setelah proses pembentukan). plasmogami selama reproduksi seksual), dan miselium tersier (diwakili oleh miselia sekunder matang yang menyusun tubuh buah yang disebut basidiomata dari kompleks Basidiomycota).
  • Di semua Basidiomycota, kecuali jamur karat, struktur khusus yang disebut koneksi-penjepit terbentuk pada miselium sekunder.
  • Tidak ada organ kelamin khusus berkembang di Basidiomycota dan reproduksi seksual terjadi dengan konjugasi nuklei dari dua strain yang berbeda.
  • Selama reproduksi seksual, sel dikaryotik dibentuk oleh spermatization, somatogami, clamp-connection, atau fenomena Buller.
  • Karyogami tidak terjadi tepat setelah plasmogami karena ada dikaryofase yang berkepanjangan antara plasmogami dan karyogami. Fusi inti dari dua strain berbeda terjadi di dalam sel induk basidial.
  • Meiosis terjadi tepat setelah karyogami menghasilkan inti anak haploid yang digunakan dalam pembentukan basidiospora.
  • Basidiospora adalah spora seksual khas haploid dari jamur basidiomycetous, yang diproduksi secara eksogen pada permukaan basidia setelah karyogami dan meiosis di dalam inti yang terletak di dalam basidia.
  • Kecuali karat dan jamur api, Basidiomycota biasanya menghasilkan tubuh buah yang disebut basidiomata, yang sebelumnya disebut basidiokarp.

Habitat Basidiomycota

Basidiomycota juga termasuk ragi (bentuk sel tunggal; Fell et al. 2001) dan spesies aseksual. Basidiomycota ditemukan di hampir semua ekosistem darat, serta habitat air tawar dan laut (Kohlmeyer dan Kohlmeyer, 1979; Hibbett dan Binder, 2001).

Peranan Basidiomycota :

  • Jamur Karat dan jamur api menyebabkan banyak penyakit sereal dan tanaman penting lainnya secara ekonomis yang mengakibatkan kerugian besar dalam produksi yang menyebabkan kelaparan di beberapa bagian dunia.
  • Basidiomycota yang dapat dimakan dan dinikmati oleh mikofagis untuk makanan dan rasa: Agaricus, Pleurotus, dan Volvoriella dibudidayakan dalam skala besar di seluruh dunia. Industri budidaya jamur berkembang pesat.
  • Beberapa Basidiomycota (disebut jamur payung) seperti Amanita spp. sangat beracun, sementara yang lain seperti Psilocybe spp. menghasilkan zat kimia hellucinogenic.
  • Polipori menyebabkan kerusakan besar pada pohon hutan sebagai parasit dan kayu sebagai saprofit.
  • Miselia jamur basidiomycetous memainkan peran penting dalam dekomposisi bahan organik dan daur ulang nutrisi. Itu karena mereka menanggung kemampuan untuk memproduksi berbagai enzim ekstraseluler yang memecah bahan kimia kompleks seperti selulosa dan lignin.

Basidiomycota memiliki dampak besar pada urusan manusia dan fungsi ekosistem. Banyak Basidiomycota mendapatkan nutrisi dengan membusuk bahan organik mati, termasuk kayu dan serasah daun.

Dengan demikian, Basidiomycota memainkan peran penting dalam siklus karbon. Sayangnya, Basidiomycota sering menyerang kayu di bangunan dan struktur lainnya, yang memiliki konsekuensi ekonomi negatif bagi manusia.

Gaya hidup simbiotik (hubungan intim dengan organisme hidup lainnya) berkembang dengan baik di Basidiomycota. Basidiomycota simbiotik termasuk patogen tanaman penting, seperti “karat” (Uredinales) dan “api” (Ustilaginales), yang menyerang gandum dan tanaman lainnya.

Basidiomycota simbiotik lainnya menyebabkan penyakit pada hewan, termasuk manusia. Namun, tidak semua Basidiomycota simbiotik menyebabkan kerusakan yang jelas pada pasangan mereka.

Sebagai contoh, beberapa Basidiomycota, serta beberapa Ascomycota, membentuk ectomycorrhizae, yang berhubungan dengan akar tumbuhan vaskuler (terutama pohon hutan seperti pohon ek, pinus, dipterocarp, dan eukaliptus; Smith dan Read, 1997).

Basikomikota Ectomycorrhizal membantu mitra tanaman mereka mendapatkan nutrisi mineral dari tanah, dan sebagai imbalannya mereka menerima gula yang dihasilkan tumbuhan melalui fotosintesis.

Basidiomycota bentuk simbiosis lainnya asosiasi dengan serangga, termasuk semut pemotong daun, rayap, serangga, cacing kayu, dan kumbang kulit (Wheeler dan Blackwell, 1984; Mueller et al., 1998).

Manusia telah menemukan beragam kegunaan untuk basidiomycota. Jamur, baik yang dibudidayakan maupun liar, dimakan di banyak negara. Untuk yang tidak terlatih, perburuan jamur adalah upaya yang berisiko, karena beberapa basidiomycota menghasilkan racun yang mematikan (Benjamin 1995).

Toksin phalloidin Basidiomycota (dari jamur Amanita phalloides) mengikat aktin, yang merupakan komponen mikrofilamen. Noda fluoresen yang menggabungkan phalloidin digunakan oleh ahli biologi sel untuk memvisualisasikan sitoskeleton.

“Racun” lain yang diproduksi oleh Basidiomycota termasuk halusinogen, yang diproduksi oleh anggota genus Psilocybe (dan kelompok lain). Spesies Psilocybe secara tradisional telah digunakan dalam budaya asli Amerika Tengah sebagai alat spiritual, dan sekarang dibudidayakan untuk perdagangan obat terlarang.

Senyawa biokimia lainnya dari Basidiomycota yang memiliki kegunaan praktis termasuk astaxanthin, pigmen merah yang diproduksi oleh Phaffia ragi basidiomycetous (digunakan untuk menambah warna salmon yang dibudidayakan), dan enzim tertentu dari Basidiomycota yang membusuk kayu yang memiliki aplikasi potensial dalam produksi kertas dan bioremediasi (dekontaminasi) lingkungan tercemar menggunakan agen biologis).

Klasifikasi Basidiomycota

Klasifikasi terbaru (Hibbett et al. 2007) yang diadopsi oleh koalisi 67 ahli mikologi mengakui tiga subphyla (Pucciniomycotina, Ustilaginomycotina, Agaricomycotina) dan dua taksa tingkat kelas lainnya (Wallemiomycetes, Entorrhizomycetes) di luar ini, di antara Basidiomycota.

Seperti sekarang diklasifikasikan, subphyla bergabung dan juga memotong berbagai kelompok taksonomi usang (lihat di bawah) yang sebelumnya biasa digunakan untuk menggambarkan berbagai Basidiomycota.

Contoh Jamur Basidiomycota

  • Auricularia Polytrica. Auricula polythrica, atau yang biasa disebut jamur kuping, merupakan jamur yang dijumpai di kayu mati. Seperti namanya, bunga mempunyai bentuk daun telinga dan berwarna kecoklatan. Jamur sering digunakan sebagai sayuran karena rasanya yang enak.
  • Pleurotus sp. Pleurotus sp. atau jamur tiram, merupakan jamur yang mempunyai kandungan asam folat tinggi. Jamur tiram umumnya digunakan sebagai vitamin sebab bisa digunakan untuk mencegah banyak penyakit.
  • Amanita Phalloides. Amanita Phalloides ialah jamur basidiomycota yang nampak menarik namun sangat beracun. Jamur ini hidup sebagai saprofit pada kotoran sapi, biasanya dalam bentuk payung.

Related Posts