Biosfer: Pengertian, Karakteristik, Peranan

Biosfer didefinisikan sebagai himpunan semua makhluk hidup di planet ini dan juga termasuk interaksi di antara mereka. Dalam aspek ini, biosfer mengumpulkan semua ekosistem dari seluruh dunia.

Biosfer digunakan untuk berbicara tentang kehidupan di tingkat planet. Konsep ini diciptakan pada 1920-an, sebelum definisi resmi ekosistem (1935).

Ketika kita berbicara pada tingkat planet, biosfer dapat merujuk pada volume permukaan bumi tempat kehidupan berkembang. Biosfer termasuk dari ketinggian 10.000 (ketinggian maksimum di mana burung dapat terbang) ke parit terdalam di laut di mana kehidupan ditemukan.

Gagasan bahwa planet ini bertindak sebagai ekosistem besar yang mampu mengatur dirinya sendiri dan dipengaruhi secara total oleh variasi di suatu wilayah telah memperluas gagasan tentang ekologi sejak asalnya.

Biosfer adalah ekosistem global planet Bumi, kajiannya sangat penting untuk melihat, misalnya, bagaimana aktivitas manusia memengaruhi makhluk hidup secara keseluruhan, dan bukan hanya spesies demi spesies.

Biosfer juga merupakan konsep yang menarik untuk studi geologi, astronomi atau klimatologi. Studi tentang biosfer bumi itu sendiri telah memperluas pemandangan tentang apa yang manusia harapkan untuk temukan di planet lain yang seharusnya melindungi kehidupan.

Pada kenyataannya biosfer bukanlah lapisan yang homogen. Jelas, sebagian besar makhluk hidup ditemukan di permukaan bumi, baik di daratan atau di permukaan laut. Di tanah benua, biosfer dianggap menutupi seluruh permukaan benua dan memasuki bumi beberapa puluh meter, sejauh akar pohon mampu mencapai.

Namun, perlu juga memperhitungkan bakteri dan makhluk bersel tunggal lainnya yang berhubungan dengan akar atau yang memiliki bentuk kehidupan bebas dan memperoleh energi dari konversi kimiawi mineral dan senyawa lain dari lapisan dalam tanah. Distribusi dari daerah tropis ke kutub tidak homogen dalam hal kehidupan, jumlah terbesar bahan organik yang dihasilkan (biomassa) terjadi di daerah tropis di mana pencahayaan lebih intens dan ketersediaan air juga lebih besar.

Di lautan, kehidupan, seperti halnya massa benua, juga terakumulasi di permukaan air. Siklus kehidupan dimulai dengan memperoleh energi oleh organisme foto-sintesis yang terletak pada kedalaman yang dangkal untuk dapat menangkap energi cahaya matahari.

Di lautan, kehidupan tidak terdistribusi secara homogen, lautan yang dingin memiliki jumlah kehidupan yang lebih besar yang mampu mengubah energi cahaya menjadi bahan organik dan daerah tropis tertentu, di mana arus laut mengakumulasi bahan organik juga singkapan kehidupan laut.

Pengertian Biosfer

Biosfer adalah zona udara, darat, dan air tempat organisme hidup. Ini umumnya dikenal sebagai jumlah global semua ekosistem dan terdiri dari beberapa lapisan termasuk atmosfer, litosfer, dan hidrosfer.

Karakteristik Biosfer:

  • Organisme hidup, (tanaman, hewan, bakteri)
  • Transfer energi, yaitu rantai makanan, (tanaman> herbivora> karnivora> dll)
  • Terdiri dari berbagai bioma (sistem ekologi).

Ada figur perlindungan ekologis yang disebut Cagar Biosfer, yang dimaksudkan untuk melindungi suatu wilayah dengan sejumlah ekosistem yang menarik, yang memberi mereka perlindungan “total”, bukan hanya spesies atau ekosistem tertentu.

Karakteristik Cagar Biosfer

Karakteristik utama cagar biosfer adalah:

  • Mencapai tiga fungsi yang saling berhubungan: konservasi, pengembangan dan dukungan logistik;
  • Melampaui zona konservasi tradisional terbatas, melalui skema zonasi yang tepat menggabungkan kawasan inti dilindungi dengan zona di mana pembangunan berkelanjutan dipupuk oleh penduduk lokal dan perusahaan dengan sistem tata kelola yang sering sangat inovatif dan partisipatif;
  • Berfokus pada pendekatan multi-pemangku kepentingan dengan penekanan khusus pada keterlibatan masyarakat lokal dalam manajemen;
  • Mendorong dialog untuk penyelesaian konflik penggunaan sumber daya alam;
  • Mengintegrasikan keanekaragaman budaya dan biologi, terutama peran pengetahuan tradisional dalam pengelolaan ekosistem;
  • Mendemonstrasikan praktik dan kebijakan pembangunan berkelanjutan yang baik berdasarkan penelitian dan pemantauan;
  • Bertindak sebagai tempat keunggulan untuk pendidikan dan pelatihan;
    Berpartisipasi dalam Jaringan Dunia.

Peranan Biosfer.

Biosfer sama pentingnya dengan kehidupan itu sendiri karena itu semua kehidupan. Tanpa biosfer, Bumi akan menjadi planet tak bernyawa seperti Mars atau Venus.

Kehidupan dimulai sekitar 3,5 miliar tahun yang lalu di lautan di Bumi yang sangat berbeda dari yang kita lihat hari ini. Bentuk kehidupan awal adalah organisme bersel tunggal yang sangat sederhana, agak mirip bakteri modern, yang entah bagaimana memperoleh kemampuan untuk mereproduksi diri secara spontan. Melalui ribuan tahun waktu geologis, organisme lain yang lebih kompleks berevolusi dan akhirnya keanekaragaman kehidupan mampu menghuni daratan dan langit yang kering serta samudera. Banyak dari organisme ini, seperti dinosaurus, tidak ada lagi. Orang lain yang kita kenal hari ini, termasuk kita sendiri, baru ada sekitar beberapa juta tahun atau kurang.

Hidup itu rapuh. Karena biosfer terdiri dari semua kehidupan, ia juga rapuh. Manusia dapat memiliki dampak besar pada fungsi biosfer, baik dalam cara yang baik maupun yang buruk. Pertumbuhan populasi manusia di Bumi berarti ada lebih sedikit ruang untuk spesies lain. Karena itu, banyak jenis tanaman dan hewan telah terhapus sebagian atau seluruhnya. Biosfer penting bagi orang-orang karena kita dapat memiliki dampak yang mendalam padanya.

Selain itu, biosfer berperan menopang kita, baik dalam makanan yang kita makan, maupun di udara yang kita hirup. Apakah kita vegetarian atau pemakan daging, energi yang kita butuhkan dan protein yang kita butuhkan untuk membangun tubuh kita berasal dari benda-benda di biosfer. Kita juga membutuhkan oksigen untuk bernafas, dan organisme di laut dan di bumi menggunakan limbah karbon dioksida kita, menciptakan oksigen yang perlu kita hirup.

Topografi: Pengertian, Sejarah, Tujuan, jenis, contoh
Perseus (rasi bintang): lokasi, mitologi, dan ciri-ciri
Apa itu Awan? Jenis dan Bagaimana terbentuk
7 Karakteristik benua Amerika Selatan