Pengertian Campuran Heterogen, contoh, jenis, ciri

Mungkin dari namanya kita sudah bisa menyimpulkan bahwasanya yang disebut campuran itu adalah perpaduan dua jenis atau mungkin lebih. Namun tahukah anda dengan pengertian campuran heterogen? Bagi yang ingin mengetahuinya silahkan saja anda membaca ulasan berikut ini semoga bisa memberikan pencerahan.

Dalam kimia, campuran mengacu pada penyatuan setidaknya dua zat, dalam proporsi yang berbeda-beda, tanpa kombinasi pada tingkat kimia. Ini membuat masing-masing zat yang membentuk campuran menyumbangkan sifatnya untuk keseluruhan.

Dalam campuran, dua varian dapat diidentifikasi, yaitu: Campuran Homogen: Dalam jenis campuran ini sangat sulit untuk dapat mengidentifikasi elemen mana yang menyusunnya. Dengan cara ini, manusia hanya dapat mendeteksi satu fase fisik.

Dalam zat homogen cair, yang disebut “larutan”, pelarut zat terlarut diidentifikasi. Sementara zat terlarut dalam jumlah rendah dan hampir selalu cair, pelarut mendominasi secara proporsional. Misalnya anggur, bir, agar-agar, air dan alkohol.

Pengertian

Mari kita mulai dengan mendefinisikan apa itu campuran: Campuran adalah sistem yang dibentuk oleh dua atau lebih zat. Campuran dapat diklasifikasikan sebagai homogen dan heterogen, yang membedakannya adalah masalah optik, yaitu karakteristik visual. Campuran homogen adalah larutan yang menyajikan fase tunggal.

Campuran heterogen adalah suatu campuran yang dapat menyajikan dua fase atau lebih, karena setiap fase adalah bagian yang menyajikan aspek visual yang seragam. Campuran heterogen terdiri dari dua bahan atau lebih yang memiliki fasa yang berbeda. Contohnya adalah pasir dimasukkan kedalam air, campuran ini merupakan campuran heterogen karena terdiri dari bahan-bahan yang memiliki fase berbeda, pasir dalam fase padatan dan air dalam fase cair. Contoh :

  • Tanah yang bercampur dengan air
  • Minyak yang tercampur dengan air
  • Pasir yang tercampur dengan Serbuk besi
  • Batu-batuan yang terdapat di dalam air

Campuran heterogen adalah campuran yang memiliki komposisi tidak seragam di mana komponennya dapat dibedakan dengan mata telanjang dan dibentuk oleh dua atau lebih zat, berbeda secara fisik, tidak terdistribusi secara merata. Bagian-bagian dari campuran heterogen dapat dipisahkan secara mekanis. Misalnya, salad, atau garam yang dicampur dengan aretas.

Campuran heterogen adalah mereka yang komponennya dapat dibedakan dengan mata telanjang, menghargai lebih dari satu fase fisik. Contoh: Air dengan batu, air dengan minyak. Karakteristik campuran: 2 fase (difasik) 2 komponen (air dan minyak) Sistem biner (ada 2 komponen)

Jenis Campuran heterogen

Campuran Heterogen dapat dibedakan menjadi 2 jenis yaitu :

  • Koloid adalah campuran yang terletak diantara larutan dan suspense. Ukuran partikelnya berkisar 1-100 nm. Koloid tampak homogeny, tetapi jika dilihat dengan mikroskop ultra bersifat heterogen. Ini adalah sistem heterogen di mana sistem terdispersi dapat diamati melalui ultramatroskop, ukuran partikel dari sistem terdispersi adalah antara 10 dan 1000 Å. Koloid tidak dapat disaring dengan penyaring biasa. Contoh Koloid adalah Susu, Santan, Kabut dan Gel.
  • Suspensi adalah campuran kasar. Ukuran partikelnya lebih dari 100 nm. Umumnya tampak keruh dan merupakan system multiphase. Dibentuk oleh fase padat yang tidak larut dalam fase, bubarkan teh cair, sehingga memiliki penampilan yang buram. Partikel-partikel yang tersebar relatif besar. Contoh: Tanah Liat, tinta Cina (karbon hitam dan air), cat berbasis air, semen.

Tergantung pada afinitas koloid untuk fase terdispersi, mereka disebut: Liofil jika mereka memiliki afinitas dan Liofobos jika mereka tidak. Ketika media pendispersi adalah air, masing-masing disebut Hidrofilik atau Hidrofobik.

Fase terdispersi dibentuk oleh partikel-partikel yang disebut misel, yang bergerak terus-menerus, mengikuti lintasan zigzag, fenomena ini disebut Gerakan Brown.

Sifat optik koloid terdiri dalam difraksi sinar cahaya yang melewati larutan koloid (Tyndall Effect). Ini tidak terjadi jika sinar cahaya melewati laluran yang sejati.

Ciri Campuran heterogen

Campuran heterogen memiliki ciri-ciri, yaitu

  • ukuran partikel yang bercampur lebih besar dari molekul;
  • pencampuran partikelnya tidak merata;
  • larutan akan mengendap (partikel zat pelarut dan terlarutnya berpisah) jika didiamkan;
  • keruh dan tidak tembus cahaya.

Sampel materi yang terdiri dari lebih dari satu zat murni dan lebih dari satu fase. Darah, protoplasma, susu, cokelat, asap, dan sup ayam adalah contoh campuran heterogen. Campuran yang tidak memiliki komposisi atau sifat seragam.

 

 

Campuran Heterogen: Tidak seperti campuran homogen, sangat mudah untuk mengidentifikasi, bahkan dengan mata kasar, apa saja komponen berbeda yang membentuknya. Ini membuatnya lebih mudah untuk memisahkan campuran ini secara bersamaan. Misalnya air dan minyak, air dan pasir.

Contoh campuran heterogen: Selada dan salad tomat, Air dan pasir, Air dan minyak, Helium dan udara, Udara dan bumi, Sup dengan mie, Beras dan kacang-kacangan, Air dan gula, Cuka dan minyak, Sosis dengan mayones, Air dan nafta , Kentang dan telur, Batu dan kayu, Air dan batu, Kertas dan pita, Susu dengan marshmallow, Air dan parafin, Kue dengan manis dan mentega, kentang goreng dan kacang, Kayu dan batu.

Contoh Campuran Homogen:

Berikut 15 contoh campuran homogen:

  • Gas alam. Gas alam adalah campuran gas metana heterogen dan hidrokarbon lain adalah contoh campuran homogen yang digunakan sebagai bahan bakar.
  • Plasma. Dalam tubuh manusia, plasma darah adalah contoh campuran homogen. Cairan tak berwarna menahan sel-sel darah dalam suspensi. Itu membuat sedikit lebih dari setengah volume darah manusia.
  • Semen. Semen adalah contoh lain campuran homogen padat senyawa kalsium. Dicampur dengan pasir, kerikil dan air, itu menjadi beton, salah satu bahan bangunan paling penting di dunia.
  • Bitumen. Bentuk padat minyak bumi dan sumber bensin, solar dan bahan bakar fosil lainnya, adalah campuran homogen bahan kimia hidrokarbon kompleks.
  • Aloy. Banyak paduan adalah campuran logam yang homogen, atau dari logam dan zat bukan logam. Perunggu, yang terbuat dari tembaga dan timah, adalah contoh dari jenis paduan pertama. Baja, terbuat dari besi dan karbon, adalah contoh campuran homogen yang kedua.
  • Plastik. Plastik adalah beberapa campuran homogen terpenting di dunia. Penemuan bahwa campuran tertentu dari senyawa organik sintetik dapat dibuat menjadi benda padat mengubah seluruh industri manufaktur.
  • Kayu. Kayu adalah juga contoh campuran homogen. Komponen yang membentuk kayu hidup adalah padat, cair dan gas, tetapi semua dimetabolisme oleh pohon menjadi kayu solid.
  • Air. Banyak cairan yang Anda temui setiap hari – memang, sebagian besar cairan yang memberi daya pada tubuh Anda – adalah contoh campuran homogen.
  • Susu. Susu adalah koloid yang homogen. Koloid adalah campuran yang terdiri dari tetesan kecil dan tidak larut yang mengambang dalam pelarut. Beberapa sumber mengatakan bahwa koloid secara definisi heterogen, tetapi dengan tes mata telanjang, susu adalah suspensi cair homogen dari lemak dalam air.
  • Minuman angur. Kebanyakan anggur dan minuman keras adalah campuran yang homogen. Ilmu membuat anggur dan minuman keras didasarkan pada penggunaan etanol dan / atau air sebagai pelarut pada berbagai zat – oak hangus untuk wiski bourbon, misalnya, atau juniper dalam gin – untuk menciptakan rasa yang unik.
  • Air sumur. Air itu sendiri adalah contoh dari campuran homogen. Semua kecuali air yang paling murni mengandung mineral dan gas terlarut. Ini dilarutkan di seluruh air, sehingga campuran hadir dalam fase yang sama dan homogen.
  • Detergen. Deterjen cucian cair adalah contoh lain dari campuran homogen berbagai sabun dan bahan kimia untuk mencuci pakaian.
  • Udara sekitar. Banyak zat gas yang paling umum ditemui orang, termasuk yang paling umum, udara itu sendiri, adalah campuran homogen.
  • Neon. Apa yang disebut “rambu neon” sebenarnya menggunakan sejumlah gas unsur yang berbeda dan campuran gas homogen untuk membuat cahaya merek dagang mereka. Argon dan uap merkuri, misalnya, membuat warna biru cerah.
  • Nitrous oksida. Adalah salah satu dari banyak campuran gas homogen yang digunakan untuk anestesi. Sebagai anestesi, nitro oksida digunakan dalam larutan 50/50 dengan oksigen. Faktanya, para dokter menyebut nitrous oxide sebagai “gas dan udara!”

Perbedaan campuran homogen dan heterogen

Campuran heterogen berbeda dari campuran homogen dilihat dari distribusi bahan-nya. Komponennya merata pada campuran homogen, sebagai lawan dari campuran heterogen yang tidak sama, dengan rasio proporsional dari bahan yang hadir di seluruh bagian.

Dalam kata-kata sederhana, dalam campuran homogen, Anda tidak bisa membedakan komponen-komponennya dengan mudah. Komponen dalam campuran heterogen dapat dengan mudah dibedakan.

Sebuah contoh dari larutan homogen adalah larutan garam. Kita tidak bisa melihat komponen yang berbeda dari larutan secara terpisah sebagai air dan garam. Contoh dari larutan heterogen adalah campuran air dan bensin. Dalam hal ini, berbagai komponen akan terlihat terpisah.

Komponen campuran heterogen dapat dipisahkan sangat mudah tapi memisahkan komponen campuran homogen bisa sulit. Jika Anda memiliki campuran heterogen pasir dan air, Anda memungkinkan dapat mengendapkan pasir dan memisahkan komponennya. Jika Anda memiliki campuran homogen seperti larutan gula, Anda harus memisahkan dengan proses penguapan.

Pengertian Campuran homogen:

Campuran homogen ini adalah campuran di mana komponen-komponen yang membentuk campuran didistribusikan secara merata di seluruh campuran. Komposisi campuran homogen aka sama. Hanya ada satu fase materi yang diamati dalam campuran homogen pada suatu waktu. Jadi, Anda tidak akan mengamati cairan dan gas atau cairan dan padatan dalam campuran homogen.

Larutan adalah jenis khusus campuran homogen di mana rasio zat terlarut dan pelarut tetap sama di seluruh larutan dan partikel tidak terlihat dengan mata kasar, bahkan jika dihomogenisasi dengan berbagai sumber. Dalam laruta, zat terlarut tidak akan mengendap setelah jangka waktu tertentu dan mereka tidak dapat dihilangkan dengan metode fisik, seperti filter atau centrifuge. Sebagai campuran homogen, larutan memiliki satu fase (padat, cair, atau gas), meskipun fase zat terlarut dan pelarut pada awalnya mungkin berbeda (mis., Air garam).

Campuran heterogen adalah campuran di mana komponen campuran tidak seragam atau memiliki daerah terlokalisasi dengan sifat yang berbeda. Sampel yang berbeda dari campuran tidak identik satu sama lain. Selalu ada dua fase atau lebih dalam campuran heterogen, di mana Anda dapat mengidentifikasi suatu wilayah dengan sifat-sifat yang berbeda dari sifat-sifat dari wilayah lain, bahkan jika mereka merupakan keadaan materi yang sama (mis. Cairan, padat).

Contoh Campuran Homogen:

  • Gas alam. Gas alam adalah campuran gas metana heterogen dan hidrokarbon lain adalah contoh campuran homogen yang digunakan sebagai bahan bakar.
  • Plasma. Dalam tubuh manusia, plasma darah adalah contoh campuran homogen. Cairan tak berwarna menahan sel-sel darah dalam suspensi. Itu membuat sedikit lebih dari setengah volume darah manusia.
  • Semen. Semen adalah contoh lain campuran homogen padat senyawa kalsium. Dicampur dengan pasir, kerikil dan air, itu menjadi beton, salah satu bahan bangunan paling penting di dunia.
  • Bitumen. Bentuk padat minyak bumi dan sumber bensin, solar dan bahan bakar fosil lainnya, adalah campuran homogen bahan kimia hidrokarbon kompleks.
  • Aloy. Banyak paduan adalah campuran logam yang homogen, atau dari logam dan zat bukan logam. Perunggu, yang terbuat dari tembaga dan timah, adalah contoh dari jenis paduan pertama. Baja, terbuat dari besi dan karbon, adalah contoh campuran homogen yang kedua.
  • Plastik. Plastik adalah beberapa campuran homogen terpenting di dunia. Penemuan bahwa campuran tertentu dari senyawa organik sintetik dapat dibuat menjadi benda padat mengubah seluruh industri manufaktur.
  • Kayu. Kayu adalah juga contoh campuran homogen. Komponen yang membentuk kayu hidup adalah padat, cair dan gas, tetapi semua dimetabolisme oleh pohon menjadi kayu solid.
  • Air. Banyak cairan yang Anda temui setiap hari – memang, sebagian besar cairan yang memberi daya pada tubuh Anda – adalah contoh campuran homogen.
  • Susu. Susu adalah koloid yang homogen. Koloid adalah campuran yang terdiri dari tetesan kecil dan tidak larut yang mengambang dalam pelarut. Beberapa sumber mengatakan bahwa koloid secara definisi heterogen, tetapi dengan tes mata telanjang, susu adalah suspensi cair homogen dari lemak dalam air.
  • Minuman angur. Kebanyakan anggur dan minuman keras adalah campuran yang homogen. Ilmu membuat anggur dan minuman keras didasarkan pada penggunaan etanol dan / atau air sebagai pelarut pada berbagai zat – oak hangus untuk wiski bourbon, misalnya, atau juniper dalam gin – untuk menciptakan rasa yang unik.
  • Air sumur. Air itu sendiri adalah contoh dari campuran homogen. Semua kecuali air yang paling murni mengandung mineral dan gas terlarut. Ini dilarutkan di seluruh air, sehingga campuran hadir dalam fase yang sama dan homogen.
  • Detergen. Deterjen cucian cair adalah contoh lain dari campuran homogen berbagai sabun dan bahan kimia untuk mencuci pakaian.
  • Udara sekitar. Banyak zat gas yang paling umum ditemui orang, termasuk yang paling umum, udara itu sendiri, adalah campuran homogen.
  • Neon. Apa yang disebut “rambu neon” sebenarnya menggunakan sejumlah gas unsur yang berbeda dan campuran gas homogen untuk membuat cahaya merek dagang mereka. Argon dan uap merkuri, misalnya, membuat warna biru cerah.
  • Nitrous oksida. Adalah salah satu dari banyak campuran gas homogen yang digunakan untuk anestesi. Sebagai anestesi, nitro oksida digunakan dalam larutan 50/50 dengan oksigen. Faktanya, para dokter menyebut nitrous oxide sebagai “gas dan udara!”

Pengertian Campuran Heterogen, contoh, jenis, ciri

This Post Has 2 Comments

  1. anila

    keren artikelnya, sampai pusing bacanya. klo bisa nulisnya di persingkat gak usah bertele tele

    1. Naisya Pratiwi

      makasih komennya, tadinya di tulis panjang biar lengkap tapi malah dilema bikin pusing yang baca, jadi begitulah faktanya….

Tinggalkan Balasan