Apa itu Elastin? Pengertian dan fungsi

Elastin adalah protein yang ditemukan pada kulit dan jaringan tubuh. Elastin membantu untuk menjaga kulit fleksibel tapi ketat, memberikan reaksi bangkit kembali jika kulit ditarik.

Elastin yang cukup pada kulit berarti bahwa kulit akan kembali ke bentuk normal setelah tarikan. Hal ini juga membantu menjaga kulit tetap halus karena membentang untuk mengakomodasi kegiatan normal seperti meregangkan otot atau membuka dan menutup mulut untuk berbicara atau makan.

Seiring bertambahnya usia, elastin biasanya menurun jumlahnya, sehingga kulit berkerut atau keriput. Orang mungkin memperhatikan “kantong kehamilan” pada kebanyakan perempuan yang telah bertahun-tahun setelah melahirkan.

Pada bagian, kulit sisa adalah hasil dari elastin yang tidak memadai, dan juga peregangan berlebihan dari kulit yang menutupi perut selama kehamilan.

Lainnya juga juga dapat perhatikan, elastin sering terdaftar sebagai bahan dalam “anti-penuaan” produk perawatan kulit. Protein ini tidak berasal dari sumber daya manusia; mereka biasanya dipanen baik dari sapi atau burung dan dalam teori harus mendorong elastisitas kulit yang lebih baik.

Sebenarnya, elastin dalam produk kulit telah terbukti memiliki pengaruh yang kecil terhadap elastisitas kulit. Ini dapat membentuk lapisan pada kulit yang membantu manahan air didalam kulit yang lebih baik, tetapi tidak akan memberikan fleksibilitas lebih. Dalam produk perawatan kulit, protein ini tidak menembus lapisan kulit, yang akan diperlukan untuk membuat kulit lebih elastis.

Selanjutnya, beberapa profesional medis melihat elastin dari sumber dalam produk kosmetik. Karena terutama berasal dari sapi dan burung, bisa dikatakan bahwa protein berpotensi mungkin mengekspos pengguna untuk penyakit sapi gila dan flu burung.

Mungkin paparan akan menimbulkan skenario terburuk. Pada saat ini, tidak ada kasus penyakit sapi gila atau flu burung yang telah dikaitkan dengan penggunaan elastin dalam kosmetik. Namun risiko akan penyebaran penyakit ini melalui berbagai hal terus menyebar.

Saat orang menjadi tua, elastin akan terkuras dan muncul keriput.

Selanjutnya, dermatologists sering merasa bahwa produk yang mengandung elastin membuat klaim palsu tentang manfaat mereka. Sebagai contoh, salah satu produk mengklaim untuk mengembalikan elastin dan kolagen yang habis.

Klaim lain harus terbuat dari molekul anti-penuaan yang nyata. Klaim ini tidak diragukan lagi salah, namun seringkali cukup meyakinkan, menggunakan istilah yang terdengar terksesan ilmiah untuk menjual produk dengan harga tinggi.

Meskipun elastin adalah bahan yang tercatat di beberapa produk perawatan kulit, ada sedikit bukti bahwa hal itu efektif dalam membuat kulit lebih fleksibel.

Kebanyakan dermatologists cukup jelas bahwa elastin yang dioleskan tidak dapat menggantikan apa yang telah hilang dari kulit. Beberapa produk yang mengandung mungkin sementara menyebabkan kulit tampak lebih muda karena kulit lembab benar. Jelas, bagaimanapun, protein ada peluru ajaib untuk menghentikan perjalanan waktu di kulit seseorang.

Pengertian

Elastin adalah protein struktural utama dalam serat elastis, tendon dan ligamen. Hidrofobik, yaitu, tidak larut dalam air berkat ikatan silang yang luas antara residu lisin. Mencegah darah dan elemen darah melewati dinding aorta. Ini disintesis dari prekursor, tropoelastin, yang merupakan polipeptida linier yang terdiri dari sekitar 700 asam amino, disekresikan oleh sel dalam ruang ekstraseluler. Struktur elastin terdiri dari residu asam amino seperti glisin, alanin, valin dan prolin (jumlah besar), yang merupakan asam amino kecil dan nonpolar, lisin dan sejumlah kecil hidroksiprolin dan tidak ada hidroksilsin.

Fungsi

Serat elastin memberikan elastisitas pada jaringan, termasuk dermis, yang melengkapi kekuatan tarik serat kolagen, mendukung kulit dan mencegah penuaan.

Elastin memiliki fungsi sangat tahan, bahkan lebih daripada kolagen. Itu mampu menahan daya tarik yang besar. Perlawanan ini diperoleh dengan susunan polipeptida yang tidak teratur, ini penting bagi elastin untuk menjalankan fungsinya. Rantai polipeptida yang longgar dan tidak terstruktur ini memiliki ikatan silang kovalen, yang memberikan tampilan karet. Ini ditemukan dalam jumlah kecil di kulit, di dinding arteri, paru-paru dan usus.

Kolagen, protein struktural lain, bekerja bersama elastin. Kolagen memberikan kekakuan pada organ dan elastin menyebabkan organ meregang dan kembali ke keadaan semula, tidak memungkinkan elastin pecah. Elastin dan kolagen juga bersama dalam dermis, yang merupakan lapisan di bawah epidermis. Set ini menyediakan struktur pendukung untuk kulit.

Saat pubertas, tubuh manusia tidak lagi menghasilkan elastin, dan proses penuaan dimulai. Kolagen mulai kehilangan elastisitasnya dan mulai melemah. Dan hilangnya nada dan elastisitas kulit menyebabkan kerutan mulai muncul. Ada beberapa rekomendasi untuk menjaga laju elastin dalam tubuh, seperti menghindari paparan sinar matahari, obat-obatan, makan makanan yang disukai elastin, seperti makanan kaya omega 3, makan biji anggur. Biji ini kaya akan polifenol, yang merupakan antioksidan, dan mendorong sintesis elastin.

Apa perbedaan elastin dan kolagen?

Elastin adalah protein paling resisten dalam tubuh kita, tetapi ditemukan dalam jumlah yang lebih sedikit di kulit, di mana fungsinya adalah untuk memberikan elastisitas. Seratnya lebih tipis dari pada kolagen.

Kolagen adalah protein paling banyak di dalam tubuh dan membentuk kulit, tulang, tendon, dan dinding pembuluh. Produksi keduanya mulai menurun sekitar usia 25, secara bertahap menurun selama bertahun-tahun, yang membuat kulit tampak tua, tanpa elastisitas dan kekencangan.

Bagaimana cara mempertahankan elastin kulit?

Seperti halnya kolagen, makanan memainkan peran yang sangat penting dalam mempertahankan elastin. Konsumsi antioksidan membantu mengurangi aksi radikal bebas, yang menyebabkan penuaan sel.

Makanan yang kaya vitamin C harus menjadi bagian dari menu pro-elastin, karena nutrisi ini berpartisipasi dalam pembentukan elastin dan kolagen. Sayuran berdaun hijau dan buah jeruk seperti kangkung, brokoli, kiwi, lemon, stroberi dan acerola adalah beberapa pilihan.

Juga termasuk minyak nabati, kuning telur, biji minyak dan bibit gandum karena mereka adalah sumber vitamin E, penting untuk penampilan kulit yang baik karena mendorong produksi elastin.

Tahapan Metamorfosis semut, kupu kupu dan katak
Contoh Ekologi: Tujuan, jenis, peranan, cabang
10 Ciri-ciri Nematoda yang penting berikut ini
Siklus hidup Bakteriofag: Pengertian, struktur, terapi