Pengertian Inquilinisme: bentuk hubungan simbiosis di antara organisme

Inquilinisme adalah bentuk hubungan simbiosis di antara organisme-organisme di mana satu organisme, yang disebut inquilin, tinggal di tempat tinggal organisme lain tanpa memberikan manfaat atau merugikan tuan rumahnya secara signifikan. Inquilin mendapatkan keuntungan dari hubungan ini, sedangkan tuan rumah tidak mendapat manfaat atau kerugian yang signifikan.

Inquilinisme sering terjadi antara hewan dan tanaman. Beberapa contoh inquilinisme adalah sebagai berikut:

1. Burung dalam sarang burung lain: Beberapa spesies burung, seperti burung pipit Amerika Utara (Molothrus ater), menetapkan sarang mereka di sarang burung lain. Burung inquilin ini tidak membangun sarang sendiri, melainkan menumpang di sarang burung lain yang lebih besar, seperti burung camar, dan bertelur di dalamnya. Burung inquilin memanfaatkan perlindungan yang disediakan oleh sarang tuan rumah dan menerima manfaat dari upaya pemeliharaan sarang oleh tuan rumah.

2. Serangga di dalam tanaman: Beberapa serangga dapat hidup di dalam tanaman lain tanpa memberikan manfaat atau merugikan tuan rumah. Misalnya, beberapa jenis serangga seperti kutu daun dapat hidup di dalam daun tanaman, mengisap sari-sari tanaman, tetapi tidak mengakibatkan kerusakan yang signifikan pada tanaman tersebut. Mereka tidak membahayakan tuan rumah mereka secara langsung, tetapi mereka juga tidak memberikan manfaat yang berarti bagi tuan rumah.

3. Tumbuhan anggrek epifit: Beberapa spesies anggrek adalah contoh inquilinisme dalam dunia tumbuhan. Anggrek epifit hidup menempel pada pohon atau tanaman lain sebagai tempat penempelan mereka. Mereka menggunakan pohon atau tanaman tuan rumah sebagai tempat untuk menopang diri mereka dan mendapatkan akses ke cahaya matahari dan air yang tersedia di sekitarnya. Anggrek ini tidak merugikan tuan rumah secara langsung, tetapi mereka tidak memberikan manfaat yang signifikan bagi tuan rumah.

Inquilinisme merupakan salah satu bentuk hubungan simbiosis di mana organisme-organisme tersebut hidup bersama, tetapi interaksi antara mereka tidak saling menguntungkan atau merugikan secara signifikan.

Pengertian

Inquilinisme adalah hewan yang hidup secara komersial di sarang, liang, atau tempat tinggal hewan dari spesies lain. Sebagai contoh, beberapa organisme seperti serangga dapat hidup di rumah-rumah tikus tanah dan memakan puing-puing, jamur, akar, dll.

Jenis

Jenis-jenis inquilinisme yang paling banyak didistribusikan adalah yang ditemukan dalam kaitannya dengan sarang serangga sosial, terutama semut dan rayap – satu koloni dapat mendukung puluhan spesies inquilinismeĀ  yang berbeda. Perbedaan antara parasit, parasit sosial, dan inquilinisme halus, dan banyak spesies dapat memenuhi kriteria untuk lebih dari satu ini, karena inquilinisme menunjukkan banyak karakteristik yang sama dengan parasit. Namun, parasit secara khusus bukan inquilinisme, karena menurut definisi mereka memiliki efek merusak pada spesies inang, sementara inquilinisme belum dikonfirmasi untuk melakukannya.

Dalam kasus spesifik rayap, istilah “inquilinisme” terbatas pada spesies rayap yang mendiami sarang spesies rayap lain sedangkan artropoda lain yang hidup bersama termitaria disebut “termitofil”. Penting untuk menegaskan kembali bahwa inquilinisme pada rayap (Blattodea, sebelumnya Isoptera) kontras dengan inquilinisme yang diamati pada serangga eusosial lainnya seperti semut dan lebah (Hymenoptera), walaupun istilah “inquiline” telah digunakan dalam kedua kasus tersebut. Perbedaan utama adalah, sementara di spesies yang pertama sebagian besar menyerupai bentuk komensalisme, yang terakhir termasuk spesies yang saat ini dikonfirmasi sebagai parastit sosial, sehingga, terkait erat dengan parasitisme.

Inquilinisme dikenal terutama di antara tawon empedu (keluarga Cynipidae). Dalam sub-keluarga Synerginae, cara hidup ini mendominasi. Serangga-serangga ini memiliki struktur yang mirip dengan tawon penginduksi empedu yang sebenarnya tetapi tidak menghasilkan galls, sebaliknya, mereka menyimpan telur mereka di dalam spesies lain. Mereka menginfeksi spesies galls tertentu, seperti blackberry dan beberapa oak, dalam jumlah besar, dan kadang-kadang lebih dari satu jenis muncul dalam satu empedu. Mungkin ciri yang paling luar biasa dari inquiline ini adalah kemiripannya yang sering dengan serangga yang menghasilkan empedu yang mereka kumpulkan.

Istilah inquilinisme juga telah diterapkan pada invertebrata air yang menghabiskan seluruh atau sebagian siklus hidupnya di phytotelmata, struktur berisi air yang diproduksi oleh tanaman. Misalnya, Wyeomyia smithii, Metriocnemus knabi, dan Habrotrocha rosa adalah tiga invertebrata yang membentuk bagian dari ekosistem mikro di dalam wadah Sarracenia purpurea. Beberapa spesies tanaman penyaring seperti Nepenthes dan Cephalotus menghasilkan cairan yang bersifat asam, toksik, atau pencernaan dan menampung sejumlah inquilinisme yang terbatas. Spesies tanaman penyaring lainnya seperti Sarracenia atau Heliamphora menampung berbagai organisme dan sangat tergantung pada simbionnya untuk pemanfaatan mangsa.

Post terkait

Apa perbedaan antara inquilinisme dan mutualisme dalam konteks hubungan antara hewan dan tumbuhan?

Apakah ada contoh inquilinisme antara hewan dan hewan lainnya?

Related Posts