Intoleransi atau alergi: apa yang saya miliki?

Dr. Manuel Pérez-Estr ada Cornejo , spesialis bergengsi di bidang Alergi, menjelaskan perbedaan antara intoleransi dan alergi.

Intoleransi adalah pencernaan yang salah dari laktosa, gula utama dalam susu. Ini karena kekurangan laktase, yang merupakan enzim yang bertanggung jawab untuk pencernaan di usus kecil. Sebaliknya, alergi adalah reaksi abnormal dan berlebihan dari sistem kekebalan tubuh terhadap protein susu, terutama kasein, alfa-laktalbumin, dan Beta-laktoglobulin.

Apa yang dimaksud dengan intoleransi laktosa?

Ketika molekul laktosa mencapai usus besar tidak tercerna, mereka difermentasi oleh bakteri yang ada di sana, menghasilkan laktat dan gas seperti metana, hidrogen, karbon dioksida… gas-gas ini bertanggung jawab untuk menghasilkan gejala seperti: kembung , perut kembung, sakit perut atau diare antara lain.

Intoleransi adalah gangguan langka pada anak-anak. Selain itu, 70% kasus adalah genetik, karena hilangnya produksi laktase secara progresif, atau berasal dari gangguan yang merusak mukosa usus, seperti operasi usus kecil, penyakit radang usus, penyakit celiac , proses diare, obat-obatan tertentu (antibiotik, kemoterapi , dll). Dalam kasus ini, intoleransi biasanya hilang ketika mengobati proses yang menyebabkannya.

Dalam diagnosis, riwayat klinis pasien ditinjau dan tes laboratorium dilakukan: tes darah, tes napas (Uji Hidrogen Kedaluwarsa), tinja, urin (Uji Galaksilos). Kadang-kadang biopsi duodenum diperlukan . Perawatan terdiri dari menghindari susu dan turunannya. Anda bisa minum susu bebas laktosa.

Kasus alergi protein susu lebih sering terjadi pada anak-anak dan biasanya sembuh dalam beberapa tahun

Apa perbedaan antara alergi?

Pada orang yang alergi terhadap protein susu , gejala biasanya muncul dalam beberapa menit setelah konsumsi dan dapat berupa kulit (eritema, gatal-gatal, edema, eksim, dll), pencernaan (mual, muntah, diare, sakit perut), pernapasan (rinitis, sesak napas). , dll.) dan bahkan sistemik (anafilaksis).

Kasus alergi terhadap protein susu lebih sering terjadi pada anak-anak dan biasanya sembuh dalam beberapa tahun. Adapun diagnosis, didasarkan, seperti pada intoleransi, pada mempelajari riwayat klinis, melakukan tes kulit (Prick Test) dan tes darah mengukur IgE spesifik untuk protein tersebut. Kadang-kadang, tes provokasi lisan harus dilakukan.

Prognosis alergi terhadap protein susu adalah positif dan persentase yang tinggi dari anak-anak yang akhirnya menoleransi susu (sekitar 90% pada usia 6 tahun). Perawatan didasarkan pada menghindari asupan produk susu dari sapi dan spesies hewan lainnya. Pada bayi dan anak-anak, mereka harus diganti dengan hidrolisat atau formula nabati.

Penting untuk mengajari pasien dan/atau orang tua cara mengenali dan mengobati gejala, termasuk penggunaan autoinjektor epinefrin, yang diindikasikan untuk reaksi parah. Dalam kasus tertentu, Unit Alergi Rumah Sakit dapat melakukan desensitisasi terhadap susu.

Inklusi anak autis di dalam kelas
Pilih perawatan terbaik untuk gigi Anda
Apa ferrule pelepasan terbaik?
Sel induk dari perut untuk mengobati osteoartritis