Fungsi Jejunum: Pengertian, letak, struktur, ciri

Jejunum (dari bahasa Latin jejune berarti puasa) adalah bagian dari usus halus antara duodenum dan ileum, membentuk struktur sekitar 2,5 meter pada manusia dewasa. Ini adalah organ yang bertanggung jawab untuk penyerapan asam amino dan lipid yang sudah sebagian dicerna oleh lambung dan duodenum.

Jejunum berasal dari kata Latin untuk puasa karena hampir selalu kosong ketika melakukan necropsies.

Jejunum adalah bagian dari usus halus. Karena tidak ada batas yang jelas pada kelanjutannya dengan ileum, ia dapat digambarkan bersamaan dengan itu, dengan jejunum dikaitkan dengan dua perlima proksimal dan ileum ke tiga perlima distal. Mereka terdiri dari bagian seluler dari usus halus, yang dimulai pada tingkat kelenturan duodenojejunal dan berakhir pada tingkat daerah inguinal kanan, dengan ileum terminal, di mana ia membentuk kontinuitas dengan usus besar. Tidak ada garis pembedaan morfologis antara keduanya dan pembagian itu sewenang-wenang. Karakteristik mereka mengalami perubahan bertahap sedemikian rupa sehingga bagian yang dihapus dari bagian pertama akan menyajikan perbedaan khas dan ditandai dalam kaitannya dengan bagian terminal ileum.

Letak

Jejunum terletak antara duodenum dan ileum. Fungsi jejunum adalah penyerapan protein dan karbohidrat. Jejunum adalah bagian tengah dari tiga bagian dari usus halus.

Transisi dari bagian ekstraperitoneum asenden dari duodenum ke jejunum intraperitoneum terjadi pada lentur duodenojejunal (pada puncak L2). Transisi ke ileum tidak tajam ditandai dan hanya terlihat secara mikroskopis.

Jejunum membentuk sekitar 2/5 dari total panjang usus halus (1,5-3,5 meter). Secara makroskopik terlihat dengan banyak lipatan melingkar paralel berjalan pada mukosa. Seperti semua organ intraperitoneal baik jejunum dan ileum yang melekat pada dinding posterior abdomen oleh mesenterium. Ini berarti seluruh belitan dari usus kecil terletak cukup fleksibel dalam rongga perut namun “dibingkai” oleh usus besar.

Pasokan darah dibawa oleh sekitar 5 arteri jejunum yang saling berhubungan dengan arteri lain dari usus halus oleh banyak arcade. Persarafan simpatis dibawa oleh saraf pleksus celiac dan pleksus mesenterika superior, persarafan parasimpatis oleh saraf vagus (saraf kranial X).

Jejunum memiliki pola histologis khas seperti seluruh usus halus: mukosa, submukosa, muskularis dan serosa. Mukosa dilapisi oleh epitel kolumnar sederhana menuju lumen (lamina epithelialis). Ini berisi enterosit dan sel goblet.

Fitur karakteristik yang diabadikan dari Lieberkuhn dan vili yang menonjol dalam lumen usus. Serupa dengan sel Paneth duodenum yang ditemukan jauh di dalam kriptus. Lapisan epitel diikuti oleh lapisan jaringan ikat (lamina propria) dan lapisan otot (lamina muskularis mukosa).

Submukosa terdiri dari jaringan ikat longgar dengan pembuluh darah, kelenjar getah bening dan pleksus Meissner. Histologi jejunum membedakan dari usus halus lainnya dengan tidak adanya kelenjar Brunner (duodenum) dan bintik-bintik Peyer (ileum) folikel limfoid namun salah satu yang hadir.

Ciri-ciri

Jejunum hadir di vertebrata paling atas, termasuk mamalia, reptil dan burung. Pada ikan, pembagian usus kecil tidak begitu jelas dan istilah “usus sedang” dapat digunakan sebagai ganti jejunum. Spesialisasi dalam penyerapan karbohidrat dan asam amino.

PH di jejunum umumnya antara 7 dan 9 (netral atau sedikit basa).

Jejunum memiliki selaput lendir dengan celah dan reses, yang disebut vili dan mikrovili, yang meningkatkan permukaan kontak dengan nutrisi yang akan diserap. Ini hampir tidak mengandung kelenjar Brunner (paling umum di duodenum) dan beberapa plak Peyer (paling umum di ileum). Ia memiliki sel Paneth di dasar kelenjar Lieberkhün. Ia memiliki jumlah sel goblet yang lebih besar daripada duodenum.

Jejunum lebih lebar, memiliki diameter sekitar 4 cm, dan dindingnya lebih tebal, lebih vaskular, dan memiliki warna yang lebih kuat daripada ileum. Lipatan melingkar pada mukosanya besar, terdistribusi lebih padat, dengan vili lebih besar dari pada ileum. Kelenjar getah bening agregat umumnya tidak ada di bagian proksimal jejunum dan di bagian distal ditemukan lebih jarang daripada di ileum; mereka lebih kecil dan cenderung berbentuk bundar. Dengan memegang jejunum di antara indeks dan ibu jari, lipatan melingkar mungkin muncul, yang tidak terjadi pada bagian bawah ileum; dengan demikian dimungkinkan untuk membedakan bagian atas dari bagian bawah usus kecil.

Ileum lebih sempit, diameternya 3,75 cm dan tuniknya lebih tipis dan kurang vaskularisasi dibandingkan dengan jejunum. Ini memiliki beberapa lipatan melingkar kecil yang menghilang sepenuhnya ke arah ujung ekor; di sisi lain, kelenjar getah bening agregat (plak Peyer) lebih besar dan lebih banyak. Untuk sebagian besar, jejunum menempati daerah iliil dan iliaka kiri sementara ileum terutama menempati daerah umbilikalis, hipogastrik, iliaka kanan, dan panggul. Bagian terminal ileum biasanya ditemukan di panggul, dari mana ia naik, melewati “otot psoas kanan” dan pembuluh iliaka kanan; berakhir di fossa iliaka kanan, membuka pada permukaan medial bagian awal usus besar.

Jejunum-ileum memiliki banyak loop usus dan melekat pada dinding posterior abdomen dengan lipatan peritoneum yang luas, mesenterium, yang memberikan mobilitas yang cukup ke loop usus, memungkinkan mereka untuk mengakomodasi diri mereka sendiri dalam perubahan bentuk dan posisi mereka. <esenterium memiliki bentuk kipas; perbatasan atau akarnya di posterior, panjangnya sekitar 15 cm, dimasukkan ke dalam dinding perut posterior dan memanjang dari sisi kiri tubuh vertebra lumbal kedua ke sendi sacroiliac kanan, berturut-turut melintasi bagian horizontal duodenum, aorta, vena vena cava inferior, ureter, dan psoas kanan. Lebar antara batas vertebral dan usus rata-rata 20 cm, lebih besar di tengah daripada di ekstremitas. Di antara dua selebaran yang menyusunnya, ada pembuluh darah, saraf, pembuluh quililous dan kelenjar getah bening, bersama-sama dengan jumlah lemak yang bervariasi.

Kadang-kadang, sisa dari bagian proksimal dari saluran omphalomesenteric (atau vitelline) embrio dapat bertahan pada orang dewasa dan dikenal sebagai divertikulum ileum atau divertikulum Meckel. Panjangnya beberapa sentimeter dan terletak di tepi antimesenterika ileum, pada jarak yang bervariasi dari mulutnya di usus besar. Mukosa divertikulum biasanya ileum, tetapi dalam hampir 50% kasus itu mengandung beberapa mukosa lambung ektopik. Kepentingan klinisnya terletak pada fakta ini, karena, ketika mukosa lambung mengeluarkan asam klorida, dapat terjadi ulserasi pada mukosa, yang bertanggung jawab atas gejala pencernaan yang tampaknya tidak dapat dijelaskan. Peradangan divertikulum (divertikulitis) dapat disalahartikan sebagai apendisitis (radang apendiks vermiform).

Fungsi Jejunum

Tugas utama jejunum adalah:

  • pemecahan nutrisi (misalnya dengan amilase, proteinase)
  • penyerapan nutrisi lipofilik (protein, lemak, kolesterol dan vitamin yang larut dalam lemak A, D, E dan K)
  • penyerapan air (sekitar 90% dari air yang dikeluarkan, 6 sampai 8 liter / hari). Ini menginduksi gradien osmotik yang mengarah ke transportasi paraseluler elektrolit, karbohidrat dan asam amino.

Jejunum adalah bagian berikutnya dari usus kecil, dan memiliki lapisan yang khusus dalam penyerapan karbohidrat dan protein. Protein yang telah dipecah di perut oleh enzim yang disebut pepsin dan asam menjadi asam amino.

Karbohidrat dipecah dalam duodenum oleh enzim dari pankreas dan hati menjadi gula. Lemak dipecah dalam duodenum oleh “lipase” dari pankreas menjadi asam lemak. Asam amino, gula, partikel asam lemak, vitamin, mineral, elektrolit dan air cukup kecil untuk meresap ke dalam vili dari jejunum dan turun ke dalam aliran darah.

Darah mengambil semua nutrisi ke seluruh bagian tubuh lainnya untuk menyediakan bahan bakar untuk melakukan pekerjaan mereka. Jejunum menyerap nutrisi seperti karbohidrat.

Jejunum adalah bagian dari usus kecil di mana penyerapan maksimum mineral makanan yang dicerna dan air berlangsung ke dalam darah.

Jejunum juga bertindak sebagai jalur untuk makanan dicerna untuk lolos ke usus besar untuk penyerapan air lebih lanjut.

Fungsi Jejunum
Fungsi Jejunum

Jejunum adalah organ yang ditemukan dalam tubuh manusia, dan menjadi bagian dari usus kecil. Ini adalah bagian dari sistem pencernaan tubuh. Jejunum terletak antara duodenum dan ileum. Fungsi jejunum adalah penyerapan protein dan karbohidrat.

Struktur

Permukaan bagian dalam jejunum — yang terpapar makanan yang dicerna — ditutupi oleh juluran mukosa seperti jari, yang disebut vili, yang meningkatkan luas permukaan jaringan yang tersedia untuk menyerap nutrisi dari bahan makanan yang dicerna. Sel-sel epitel yang melapisi vili ini memiliki mikrovili. Pengangkutan nutrisi melintasi sel-sel epitel melalui jejunum dan ileum meliputi pengangkutan pasif fruktosa gula dan pengangkutan aktif asam amino, peptida kecil, vitamin, dan sebagian besar glukosa. Vili di jejunum jauh lebih panjang daripada di duodenum atau ileum.

PH di jejunum biasanya antara 7 dan 8 (netral atau sedikit basa).

Jejunum dan ileum tertahan oleh mesenterium yang memberi mobilitas besar pada usus di perut. Ini juga mengandung otot polos melingkar dan longitudinal yang membantu untuk memindahkan makanan bersama dengan proses yang dikenal sebagai peristaltik.

Jejunum mengandung sangat sedikit kelenjar Brunner (ditemukan di duodenum) atau patch Peyer (ditemukan di ileum). Namun, ada beberapa kelenjar getah bening jejunal yang menggantung di mesenteriumnya. Jejunum memiliki banyak lipatan lingkaran besar di submukosa yang disebut plicae circlees yang meningkatkan luas permukaan untuk penyerapan nutrisi. Circular plicae adalah yang terbaik dikembangkan di jejunum.

Tidak ada garis demarkasi antara jejunum dan ileum. Namun, ada perbedaan histologis yang halus:

  • Jejunum memiliki lebih sedikit lemak di dalam mesenterium daripada ileum.
  • Jejunum biasanya berdiameter lebih besar dari ileum.
  • Vili jejunum terlihat seperti proyeksi panjang seperti jari, dan merupakan struktur yang dapat diidentifikasi secara histologis.
  • Sementara panjang seluruh saluran usus mengandung jaringan limfoid, hanya ileum yang memiliki patch Peyer yang melimpah, yang merupakan nodul limfoid yang tidak terenkapsulasi yang mengandung sejumlah besar limfosit dan sel imun, seperti sel mikrofold.

Tahapan Metamorfosis semut, kupu kupu dan katak
Contoh Ekologi: Tujuan, jenis, peranan, cabang
10 Ciri-ciri Nematoda yang penting berikut ini
Siklus hidup Bakteriofag: Pengertian, struktur, terapi