Kapitalisme — pengertian, ciri, asal, fase, keuntungan, kerugian

Kapitalisme adalah sistem ekonomi yang didasarkan pada kepemilikan swasta atas alat-alat produksi dan tujuan utamanya adalah laba dan akumulasi kekayaan. Kapitalisme ini adalah sistem yang paling banyak diadopsi di dunia saat ini.

Dalam sistem kapitalis, alat-alat produksi dan distribusi dimiliki oleh kapitalis, yang mempekerjakan pekerja, juga disebut proletariat. Kaum proletar mendapat upah sebagai imbalan atas pekerjaan mereka.

Sarana produksi dapat berupa mesin, tanah dan industri, misalnya. Fungsi alat-alat produksi adalah untuk menghasilkan pendapatan, yang akan digunakan untuk membayar upah pekerja dan biaya kegiatan dan, akhirnya, keuntungan kapitalis.

Pengertian

Kata ini dibentuk dari penyatuan antara capital benda, yang dalam konteks ini berarti ‘set barang ekonomi’, dan isme akhiran Yunani, yang berarti sistem.

Karena itu, pengertian kapitalisme adalah suatu sistem yang didasarkan pada kepemilikan alat-alat produksi dan sumber daya, yang darinya keuntungan perdagangan diekstraksi.

Kapitalisme mengusulkan kebebasan pasar sebagai prinsip dasar. Pasar, menurut model kapitalis tradisional, diatur dengan hukum penawaran dan permintaan, yang ditujukan untuk memenuhi kebutuhan konsumsi. Dalam hal ini, daya saing di antara produsen adalah aspek kunci dari sistem ekonomi ini.

Namun, definisi kapitalisme tidak tepat karena di masing-masing negara kondisi yang berbeda ditetapkan, dalam satu atau lain cara, mengenai produksi, komersialisasi, distribusi dan harga barang dan jasa yang dihasilkan.

Asal usul kapitalisme

Sejarah kapitalisme kembali ke bagian dari Abad Pertengahan ke Zaman Modern (abad XIII dan XV). Pada periode ini, feodalisme menurun dan burger mulai terbentuk dengan aktivitas komersial yang kuat dan mengedarkan uang, yang memunculkan proto-kapitalisme, yaitu kapitalisme awal atau kapitalisme yang baru jadi.

Model ekonomi ini ditingkatkan dengan eksplorasi maritim dan penemuan Amerika pada abad ke-15. Konsekuensinya adalah akses ke barang dagangan baru, pembentukan rute perdagangan baru dan perluasan imperialisme barat, sehingga memunculkan kapitalisme merkantilisme atau merkantilisme, di bawah kendali kekuatan kerajaan.

Kapitalisme modern muncul pada paruh kedua abad kedelapan belas, ketika revolusi industri muncul dan pemikiran politik bergerak menuju skema baru kebebasan individu, baik politik maupun ekonomi.

Revolusi industri memberi dorongan baru bagi ekonomi, dalam perjalanan menuju produksi dan konsumsi massal. Ini juga mensyaratkan pemekaran pekerjaan di bawah skema gaji. Maka lahirlah kelas pekerja atau proletariat.

Fase Kapitalisme

Kapitalisme dimulai pada abad ke-15 dengan berakhirnya feodalisme – sistem produksi yang berlaku selama Abad Pertengahan di Eropa Barat. Sejak itu, sistem ekonomi ini telah mengalami perubahan besar dan karakteristik berbeda yang telah diadopsi dari waktu ke waktu menentukan pembagiannya ke dalam fase yang berbeda.

Hari ini kapitalisme sedang dalam fase ketiga. Di bawah ini adalah ringkasan dari masing-masing periode ini:

  • Kapitalisme komersial (abad 15 – 18): juga disebut fase pra-kapitalis, ditandai oleh sistem produksi pasar (merkantilisme). Dalam sistem ini, Negara memiliki kendali atas ekonomi dan mengadopsi tindakan proteksionis. Negara-negara mencari kekayaan dari akumulasi logam mulia, dan untuk itu mereka mencari agar ekspor mereka lebih besar daripada impor mereka.
  • Kapitalisme industri (abad kedelapan belas – kesembilan belas): dimulai dengan Revolusi Industri di Inggris, yang menyebabkan perubahan dari mode produksi produksi ke produksi industri. Dari tahap ini, konsepsi liberal untuk ekonomi diadopsi – dengan sedikit intervensi Negara.
  • Kapitalisme finansial (dari abad ke-20): dimulai setelah Perang Dunia Kedua, ia berhubungan dengan periode ekonomi kapitalis di mana perdagangan dan industri dikendalikan oleh kelompok bisnis besar dan lembaga keuangan.

Bagaimana cara kerja kapitalisme?

Kapitalisme dibagi menjadi dua kelas, terdiri dari kapitalis dan proletar. Kapitalis adalah pemilik alat-alat produksi dan mempekerjakan kaum proletar untuk mendapatkan keuntungan dan mengakumulasi kekayaan. Kaum proletar, atau pekerja, hanya memegang tenaga kerja mereka dan perlu menjualnya kepada kapitalis dengan imbalan upah

Produk yang dihasilkan dalam sistem kapitalis diperdagangkan di pasar dan harga barang-barang ini ditentukan oleh Hukum Penawaran dan Permintaan. Kapitalisme mengusulkan pasar bebas, yaitu, tanpa campur tangan Negara.

Dalam kapitalisme, Negara memiliki fungsi utama sebagai jaminan kepemilikan pribadi. Dengan cara ini, kapitalis dapat menggunakan alat produksi mereka – tanah, mesin, dll. – untuk mendapatkan keuntungan.

Dalam sistem kapitalis ada pencarian untuk memaksimalkan keuntungan dan mengumpulkan kekayaan. Untuk itu, para kapitalis biasa menaikkan harga dan memangkas biaya sebanyak mungkin.

Ciri-ciri kapitalisme

Di antara ciri karakteristik mendefinisikan kapitalisme adalah sebagai berikut:

  • Faktor fundamentalnya adalah modal dan tenaga kerja.
  • Persaingan dalam penawaran dan permintaan barang dan jasa meningkat.
  • Taruhan di pasar bebas dengan partisipasi negara minimal.
  • Ini mengakui hukum perusahaan sebagai hukum individu.
  • Dengan demikian, setiap orang atau kelompok dengan sumber daya keuangan yang diperlukan dapat membuka perusahaan dan mempekerjakan orang lain.
  • Kapitalisme hanya dapat berfungsi ketika ada sarana sosial dan teknologi yang memadai untuk memastikan konsumsi dan mengakumulasi modal.
  • Ini dapat menghasilkan ketimpangan sosial dengan menawarkan upah rendah atau peluang kerja.

Kapitalisme industri

Kapitalisme industri adalah fase kapitalisme yang dihasilkan pada paruh kedua abad ke-18, ketika perubahan politik dan teknologi yang penting muncul. Itu muncul bersamaan dengan kapitalisme finansial.

Dampaknya terbesar terjadi pada Revolusi Industri, di mana perubahan teknologi dan cara produksi dipromosikan. Kerajinan dan manufaktur digantikan oleh manufaktur mekanis.

Kapitalisme keuangan

Ada berbagai varian kapitalisme yang berbeda sesuai dengan hubungan yang ada antara pasar, negara dan masyarakat.

Kapitalisme keuangan sesuai dengan jenis ekonomi kapitalis di mana industri besar dan perdagangan besar dikendalikan oleh kekuatan ekonomi bank komersial dan lembaga keuangan lainnya.
Kapitalisme dan Sosialisme

Berbeda dengan kapitalisme adalah sosialisme yang mencari apropriasi dan kontrol alat-alat produksi oleh kelas pekerja, itu juga bisa menjadi negara dan sosial atau produksi kolektif mendominasi, di mana “semua orang memiliki segalanya.”

Hal ini juga dipahami sebagai evolusi Komunisme yang dikembangkan oleh Karl Marx dan yang berupaya memerangi kelemahan kapitalisme, pasar bebas, dan kepemilikan pribadi, melalui regulasi dan kontrol oleh Negara.

Kapitalisme informasi

Kapitalisme informasi terkait dengan perubahan yang dihasilkan dari kemajuan teknologi informasi dan komunikasi. Kemajuan ini memungkinkan komunikasi instan antara agen di sisi berlawanan dari planet ini, yang berdampak tidak hanya pada hubungan sosial dan budaya kita, tetapi terutama yang ekonomi.

Istilah kapitalisme informasi diciptakan oleh Manuel Castells dalam bukunya “Sociedade em rede”, yang diterbitkan pada tahun 1996. Meskipun penulis tidak menggunakannya dengan cara ini, adalah umum bahwa istilah ini digunakan untuk merujuk pada fase keempat dari sistem kapitalis.

Namun, ekonomi saat ini memiliki karakteristik dominan kapitalisme keuangan. Dengan demikian, disimpulkan bahwa kapitalisme informasi belum dapat dianggap sebagai fase dari sistem ini, tetapi seperangkat karakteristik momen kapitalisme saat ini.

Keuntungan dari kerugian kapitalisme

Kapitalisme adalah mode produksi yang memiliki kelebihan dan kekurangan. Jika, di satu sisi, itu memungkinkan kemajuan dan inovasi teknologi, efisiensi yang lebih besar dalam produksi dan diversifikasi produk dan jasa yang luas, itu juga membawa beberapa konsekuensi negatif.

Salah satu konsekuensi negatif dari kapitalisme adalah ketidaksetaraan sosial antara pekerja dan kapitalis, yang dihasilkan oleh pencarian terus-menerus untuk akumulasi keuntungan dan kekayaan. Ketidaksetaraan ini dapat diamati baik di dalam negara maupun di antara negara di seluruh dunia.

Kerugian lain dari kapitalisme adalah konsekuensi bagi lingkungan, akibat dari konsumsi tinggi yang diberikan oleh model ini. Di antara konsekuensi ini adalah polusi udara, sungai dan laut dan pemanasan global, misalnya.

Pelajari lebih lanjut tentang ketimpangan sosial, polusi, dan pemanasan global.

Kapitalisme dan Sosialisme

Sosialisme adalah sistem produksi yang sangat berbeda dari kapitalisme. Sementara dalam kapitalisme, kepemilikan alat-alat produksi bersifat pribadi, sosialisme berpendapat bahwa kepemilikan pribadi bersifat kolektif dan bahwa kontrol atas alat-alat produksi harus dilakukan oleh negara.

Sosialisme mengadvokasi masyarakat yang lebih egaliter, tanpa pembagian kelas antara pekerja dan kapitalis. Dalam konsepsi sosialis, kebutuhan individu harus dipenuhi dan layanan mendasar seperti kesehatan dan pendidikan harus ditawarkan secara gratis oleh Negara.

Sementara dalam kapitalisme, keputusan tentang produksi, distribusi dan investasi dalam ekonomi didasarkan pada pasar dan hanya sedikit atau tidak ada intervensi negara, dalam sosialisme, investasi dan semua produksi barang dan jasa direncanakan oleh negara.

Kapitalisme dan globalisasi

Globalisasi adalah hasil dari interaksi hebat antara negara dan agen ekonomi di seluruh dunia. Dimungkinkan oleh kemajuan teknologi dan komunikasi, globalisasi telah menyatukan pasar dan menciptakan saling ketergantungan antar negara, dengan interkoneksi pasar yang mendalam.

Jika, di satu sisi, globalisasi dalam sistem kapitalis memungkinkan penyebaran pengetahuan, pertukaran budaya dan perkembangan teknologi, di sisi lain, itu telah menyebabkan ketidaksetaraan di seluruh dunia.

Ketidaksetaraan ini tercermin dalam pembagian antara negara maju dan terbelakang dan juga dalam konsentrasi kekuatan ekonomi oleh kelompok komersial dan lembaga keuangan.

Salah satu fenomena kapitalisme adalah globalisasi, suatu proses memperdalam integrasi ekonomi, sosial, budaya, dan politik, yang didorong oleh rendahnya harga alat transportasi dan komunikasi antara negara-negara di dunia pada akhir abad ke-20.

Globalisasi dihasilkan oleh kebutuhan akan dinamika kapitalisme untuk membentuk desa global yang memungkinkan pasar yang lebih besar bagi negara-negara maju.

Kapitalisme liar

Ini adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan kapitalisme baru yang muncul dari tahun 1990. Istilah ini mengacu pada ekonomi yang tidak terkendali dan dengan konsekuensi yang cukup negatif untuk negara-negara yang kurang berkembang, karena mengarah pada peningkatan besar dalam kemiskinan, kejahatan dan pengangguran.

Era Mesozoikum – iklim, hewan, tumbuhan, ciri
Proklamasi adalah: Pengertian dan contoh
Apa itu Modernisme
Autokrasi: Pengertian, Ciri, sejarah, kelebihan, kekurangan