Fungsi Kelenjar Endokrin — penyusun dan ganggun

Bagaimana tubuh tahu apa yang harus dilakukan dalam menghadapi stres? Apa yang “mengaktifkan” transisi dari masa kanak-kanak ke remaja? Jawaban atas dua pertanyaan ini terkait dengan sistem endokrin, seperangkat organ, kelenjar dan jaringan yang menghasilkan hormon dan, bersama dengan sistem saraf, mengendalikan dan mengoordinasi banyak fungsi tubuh.

Sistem endokrin mempengaruhi pertumbuhan manusia, perbaikan, pencernaan, homeostasis, dan reproduksi seksual.

Sistem endokrin, seperti sistem saraf, adalah jaringan komunikasi. Sementara sistem saraf menggunakan impuls listrik untuk mengirimkan sinyal antara otak dan tubuh, sistem endokrin menggunakan kurir kimia yang disebut hormon yang melakukan perjalanan melalui sistem peredaran darah untuk mempengaruhi organ target. Jadi, satu molekul kurir dapat mempengaruhi banyak jenis sel yang berbeda, di seluruh tubuh.

Kata endokrin berasal dari kata Yunani endon, yang berarti “di dalam” atau “di dalam” dan “eksokrin,” dari kata Yunani krīnō, yang berarti “untuk memisahkan atau membedakan.” Tubuh memiliki sistem endokrin dan sistem eksokrin untuk mengeluarkan hormon. Perbedaan di antara mereka adalah bahwa sistem eksokrin mengeluarkan hormon melalui saluran yang menyebar jarak pendek ke target mereka, sementara sistem endokrin tidak memiliki saluran, mensekresi hormon ke dalam sistem peredaran darah untuk distribusi ke seluruh organisme.

Pengertian

Sistem Endokrin kumpulan kelenjar yang memainkan peran penting dalam pertumbuhan dan perkembangan, metabolisme, fungsi generatif, mengatur suasana hati, fungsi jaringan dan proses reproduksi. Singkatnya, sistem tubuh adalah pemain utama secara perlahan terjadi proses tubuh. Sistem saraf bertanggung jawab atas proses lebih cepat.

Sistem Endokrin penting untuk memahami organ individu dari sistem endokrin dan fungsi mereka untuk memahami bagaimana sistem tubuh bekerja secara keseluruhan. Fungsi sistem endokrin dengan cara yang sama, seperti sistem saraf. Dalam sistem saraf, pesan listrik dikirim untuk mengkoordinasikan organ-organ tubuh, padahal dalam kasus sistem endokrin, bahan kimia, yang disebut hormon yang digunakan untuk berkomunikasi antara bagian-bagian tubuh yang berbeda. Hormon adalah bahan kimia pembawa pesan yang disintesis dan disekresi oleh kelenjar endokrin. Mereka memainkan peran utama dalam tubuh, langsung dari pertumbuhan, perkembangan, metabolisme tubuh reproduksi.

Kelenjar endokrin dan fungsinya

Sistem endokrin mempengaruhi pertumbuhan manusia, perbaikan, pencernaan, homeostasis, dan reproduksi seksual.

Istilah ‘endokrin’ sendiri mengacu bahwa tubuh menerima rangsangan tertentu, hormon yang dituangkan ke dalam aliran darah. Berbeda dengan kelenjar pencernaan yang memiliki saluran, kelenjar endokrin yang ductless dan melepaskan produk langsung dalam aliran darah. Penyusun kelenjar endokrin meliputi:

1. Hipotalamus.

Hipotalamus Itu terletak di daerah otak bagian bawah dan menghubungkan sistem endokrin dengan sistem saraf. Hipotalamus menghasilkan hormon yang memicu aksi kelenjar pituitari. Hipotalamus adalah kumpulan sel-sel khusus dan merupakan penghubung utama antara sistem saraf dan sistem endokrin. Sel-sel saraf di kelenjar hipotalamus ini memproduksi bahan kimia yang mengontrol kelenjar pituitari. Bahan kimia ini juga akan menekan atau merangsang sekresi hormon hipofisis.

Hipotalamus terdiri dari kelompok yang sangat kecil sel yang terletak tepat di atas kelenjar pituitari. Dia mengontrol fungsi kelenjar pituitari, dengan memproduksi hormon yang menginduksi kelenjar hipofisis, yang pada gilirannya mempengaruhi sekresi hormon dari kelenjar lainnya. Hormon disekresikan oleh hipotalamus meliputi pertumbuhan hormon-pelepas hormon (GHRH), somatostatin dan dopamin.

2. Kelenjar Hipofisis.

Kelenjar Hipofisis terletak di pangkal otak dan terkait erat dengan hipotalamus. Fungsi utama Kelenjar Hipofisis memantau aktivitas kelenjar lainnya. Apa yang dilakukannya adalah dengan cara mengeluarkan hormon yang merangsang berbagai kelenjar di tubuh untuk mengeluarkan hormon mereka.

Kelenjar ini secara harfiah mengisyaratkan ukurannya yang sebesar kacang polong. Kelenjar Hipofisis terletak di dasar otak tepat di bawah hipotalamus. Kelenjar Hipofisis dianggap sebagai raja dari sistem endokrin. Ini “master gland”, seperti yang disebut, menghasilkan hormon yang bertanggung jawab untuk mengendalikan banyak kelenjar endokrin lainnya. Perubahan musiman, emosi dan berbagai fakta lain yang mempengaruhi sekresi dan produksi hormon hipofisis.

Kelenjar pituitari terletak di belakang jembatan hidung dan di tengah tengkorak. Kelenjar Hipofisis dibagi menjadi dua bagian – lobus anterior dan lobus posterior. Lobus anterior mengatur adrenal, tiroid dan aktivitas kelenjar reproduksi.

Kelenjar Hipofisis juga memproduksi berbagai hormon, seperti prolaktin, kortikotropin, hormon pertumbuhan dan thyrotropin. Endorfin juga disekresikan oleh kelenjar ini, dan ia mengendalikan siklus menstruasi wanita dan ovulasi. Lobus posterior melepaskan hormon antidiuretik dan ini bertanggung jawab untuk mengendalikan keseimbangan air dalam tubuh. Hal ini juga memproduksi oksitosin, yang bertanggung jawab untuk merangsang kontraksi selama persalinan.

Kelenjar pituitari berfungsi untuk memproduksi hormon yang mempengaruhi pertumbuhan, metabolisme tubuh, perkembangan generatif dan reproduksi. Lobus anterior mengeluarkan hormon thyroid stimulating hormone (TSH), hormon perangsang folikel (FSH), hormon luteinizing, (LH) prolaktin (PRL), hormon pertumbuhan (GH), hormon adrenokortikotropik (ACTH). Lobus posterior dari kelenjar pituitary memproduksi oksitosin dan vasopresin.

3. Kelenjar Tiroid.

Kelenjar tiroid terletak di depan trakea dan berbentuk seperti kupu-kupu, tiroid mengeluarkan triodothyronine dan thyroxine, dua hormon yang lebih dikenal sebagai hormon tiroid, yang diperlukan untuk metabolisme dan homeostasis.

Kelenjar tiroid terlihat hampir seperti kupu-kupu dan menghasilkan hormon tiroksin dan triiodothyronine. Hormon ini bertanggung jawab untuk mengendalikan seberapa cepat sel-sel membakar bahan bakar dari makanan untuk menghasilkan energi. Thyrotropin mengontrol produksi hormon tiroid dan pelepasan. Kelenjar pituitari mensekresi itu. Kelenjar tiroid terletak di depan tenggorokan dan terdiri dari dua lobus kecil. Kelenjar tiroid menghasilkan dua hormon penting – tiroksin dan triiodothyronine, yang mengatur tingkat metabolisme semua sel tubuh.

4. Kelenjar Paratiroid.

Di balik kelenjar tiroid, ada empat kecil tubuh berukuran kacang yang disebut kelenjar paratiroid. Kelenjar Paratiroid mengeluarkan hormon paratiroid, yang mengontrol dan mengatur metabolisme kalsium dalam tubuh. Hormon ini bertanggung jawab untuk mengatur kadar kalsium dalam darah dengan bantuan kalsitonin. Tiroid menghasilkan kalsitonin.

5. Pankreas.

Pankreas terletak di daerah perut, di belakang perut. Pankreas mengeluarkan enzim pencernaan dan hormon – insulin dan glukagon yang memainkan peran penting dalam metabolisme glukosa darah.

6. Pineal

Kelenjar ini dapat ditemukan di otak pertengahan. Ini sebuah hormon yang dikenal sebagai melatonin, yang mungkin memainkan peran dalam mengatur siklus tidur-bangun seseorang.

7. Kelenjar adrenal:

Kelenjar adrenal adalah struktur kecil, yang terletak di sisi atas ginjal. Ada dua bagian dalam kelenjar adrenal – korteks adrenal dan medula adrenal. Korteks adrenal menghasilkan hormon steroid, Ini mengatur atau mempengaruhi air dan keseimbangan garam dalam tubuh, metabolisme, fungsi generatif dan pengembangan, respon tubuh terhadap stres dan sistem kekebalan tubuh. Sedangkan, medula adrenal mensekresikan epinefrin (untuk menenangkan diri) dan norepinefrin (untuk kegembiraan) dan katekolamin lainnya. Epinefrin, juga disebut sebagai adrenalin, meningkatkan denyut jantung dan tekanan darah selama masa stres.

8. Gonad (testis dan ovarium):

Gonad menghasilkan hormon kelamin (steroid), yang penting untuk perkembangan dan fungsi organ reproduksi pada pria dan wanita. Meskipun sebagian besar tidak menyadari, laki-laki dan perempuan memiliki organ reproduksi, sumber utama hormon kelamin. Sebagai salah satu organ dari sistem endokrin, testis, atau gonad jantan, ditemukan di skrotum dan mengeluarkan testosteron dan androgen lainnya. Testosteron bertanggung jawab untuk banyak hal, termasuk perubahan pubertas. Ovarium, atau gonad perempuan, ditemukan di panggul. Mereka mengeluarkan hormon estrogen dan progesteron dan memproduksi telur.

Dalam sistem endokrin, hormon diatur dan dikoordinasikan sedemikian rupa bahwa tubuh seimbang dan dipelihara, sesuai dengan perubahan lingkungan. Setiap gangguan dalam sistem ini dapat menyebabkan masalah kesehatan tertentu seperti tiroid dan masalah adrenal. Terlepas dari organ-organ dari sistem endokrin, ada beberapa organ lain yang memproduksi hormon, untuk misalnya sel-sel epitel pada lapisan lambung dan usus kecil. Hormon ini memproduksi organ kadang-kadang disebut sebagai difus sistem endokrin.

Fungsi dari sistem endokrin manusia

Sistem endokrin ini bekerja dari impuls listrik dan neurotransmiter dari sistem saraf, yang menyebabkan otot berkontraksi dan kelenjar mengeluarkan hormon mereka.

Hormon bertindak sebagai pembawa pesan kimia. Setiap hormon menargetkan suatu jenis jaringan, organ, dan sel, yang dikenal sebagai target, dan memunculkan respons di dalamnya. Begitu mereka mengenali sel atau jaringan target, mereka mengikatnya dan menyebabkan reaksi di dalam sel. Misalnya, gerakan distensi dinding uterus menyebabkan pelepasan oksitosin di lobus posterior kelenjar hipofisis, yang merangsang kontraksi uterus selama persalinan.

Penyakit dan gangguan pada sistem endokrin manusia

  • Diabetes. Pada diabetes tipe 1, pankreas memproduksi sedikit atau tidak ada insulin dan, akibatnya, tubuh tidak dapat mensintesis glukosa dengan baik dalam darah. Pada diabetes tipe 2, meskipun pankreas mengeluarkan insulin, sel-sel tubuh tidak bereaksi terhadap hal ini, yang mencegah penyerapan glukosa. Komplikasinya termasuk masalah ginjal, mata, dan saraf.
  • Hipotiroidisme. Sangat sedikit hormon tiroid yang dikeluarkan. Metabolisme melambat dan Anda mungkin mengalami kenaikan berat badan, nyeri otot dan persendian, dan detak jantung menurun.
  • Hipertiroidisme. Berbeda dengan hipotiroidisme, tiroid menghasilkan kelebihan hormon tiroid, sehingga metabolisme dipercepat. Yang terkena mungkin mengalami penurunan berat badan, kelemahan otot dan pembengkakan di leher.

Fakta sistem endokrin

Ada Lebih Banyak Kelenjar Daripada Yang Anda Pikirkan

Buku-buku pelajaran menyebutkan jumlah kelenjar endokrin yang bervariasi, terutama karena banyak kelompok sel dapat mengeluarkan hormon. Kelenjar sistem endokrin utama adalah:

  • Hipotalamus
  • Kelenjar Pituitari
  • Kelenjar pineal
  • Kelenjar tiroid
  • Kelenjar paratiroid
  • Kelenjar adrenal
  • Pankreas
  • Ovarium (pada wanita)
  • Testis (pada pria)

Namun, kelompok sel lain dapat mengeluarkan hormon, termasuk plasenta (estrogen dan progesteron) dan lambung (ghrelin). Sumber-sumber yang lebih lama dapat mengutip timus sebagai anggota sistem endokrin, tetapi dikeluarkan dari teks modern karena tidak benar-benar mengeluarkan hormon apa pun.

Endokrinologi Telah Dipraktikkan Selama 2.000 Tahun

Studi medis dan ilmiah dari sistem endokrin disebut endokrinologi. Meskipun tabib kuno tidak memiliki cara untuk memahami fungsi kelenjar endokrin, tabib Cina pada tahun 200 SM. menggunakan senyawa saponin dari biji dan mineral gipsum untuk mengekstrak hormon hipofisis dan seks dari urin manusia untuk membuat obat. Endokrinologi tidak diakui sebagai sains dalam bentuknya yang modern sampai abad ke-19.

Hormon Tidak Ditemukan Sampai Abad ke-20

Sementara tabib Cina mengekstraksi dan menggunakan hormon selama berabad-abad, sifat kimia dari hormon-hormon itu tetap sulit dipahami. Pada 1800-an, para ilmuwan tahu bahwa beberapa bentuk pesan kimia terjadi di antara organ-organ. Akhirnya, pada tahun 1902, ahli fisiologi Inggris Ernest Starling dan William Bayliss menciptakan kata “hormon” untuk menggambarkan sekresi pankreas.

Osteoporosis Adalah Gangguan Endokrin

Osteoporosis adalah penyakit di mana tulang menjadi kurang padat dan lebih rentan terhadap patah tulang. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, osteoporosis mempengaruhi hampir satu dari 10 orang dewasa di atas usia 50 tahun. Meskipun osteoporosis mempengaruhi tulang, itu sebenarnya adalah penyakit endokrin. Pada wanita, kadar estrogen yang rendah adalah penyebab mendasar yang paling umum. Hipertiroidisme juga dapat menyebabkan osteoporosis sekunder.

Dokter Kuno Mencicipi Urin untuk Mendiagnosis Diabetes

Gangguan endokrin yang paling umum adalah diabetes, yang mempengaruhi sekitar 8 persen populasi A.S., menurut Institut Nasional Diabetes dan Penyakit Pencernaan dan Ginjal. Diabetes terjadi ketika pankreas tidak menghasilkan cukup insulin.

Dalam pengobatan konvensional, diabetes didiagnosis menggunakan tes urin dan darah, tetapi dokter telah dapat mengidentifikasi hal itu selama berabad-abad. Dokter Yunani Hippocrates (sekitar 460 hingga 377 SM), bagaimanapun, mendiagnosis diabetes dengan mencicipi urin pasiennya. Karena insulin mengontrol gula darah, seseorang dengan diabetes yang tidak terkontrol membocorkan gula ke dalam urin, menyebabkannya terasa manis.

Sebuah Kelenjar Dapat Memiliki Fungsi Endokrin dan Eksokrin

Kelenjar endokrin adalah kelompok sel, bukan seluruh organ. Pankreas adalah organ yang mengandung jaringan endokrin dan eksokrin. Insulin dan glukagon adalah dua hormon endokrin yang dilepaskan oleh pankreas. Jus pankreas, yang dikeluarkan oleh saluran ke usus kecil, adalah produk eksokrin.

Sistem Endokrin Menanggapi Stres

Stres fisik dan emosional menyebabkan sistem endokrin menghasilkan lebih banyak hormon. Sebagai contoh, lebih banyak hormon adrenalin dan pertumbuhan dilepaskan, untuk membantu aktivitas fisik dan mempercepat metabolisme. Namun, sistem ini dirancang untuk meningkatkan kelangsungan hidup jangka pendek. Stres berkepanjangan menyebabkan gangguan endokrin, termasuk obesitas dan penyakit tiroid autoimun Graves.

Seorang Ilmuwan Menguji Terapi Penggantian Hormon pada Diri Sendiri

Pada tahun 1849, fisiolog Jerman Arnold Adolph Berthold menunjukkan bahwa melepas dan menanam kembali testis ayam mempengaruhi karakteristik seks sekunder burung, termasuk pertumbuhan sisir, berkokok, dan berkelahi.

Ahli endokrin Charles-Édouard Brown-Séquard membawa ide ini ke tingkat berikutnya, menyuntikkan dirinya dengan ekstrak testis anjing dan kelinci percobaan. Pemain berusia 72 tahun itu mempublikasikan hasilnya di The Lancet, dengan mengatakan perawatan memulihkan kekuatan dan vitalitasnya. Sementara terapi penggantian hormon berhasil, hasil Brown-Séquard mungkin merupakan akibat dari efek plasebo.

Hewan Lain Memiliki Sistem Endokrin

Manusia dan vertebrata lainnya (mis., Kucing, anjing, katak, ikan, burung, kadal) semuanya memiliki sumbu hipotalamus-hipofisis yang berfungsi sebagai dasar untuk sistem endokrin. Vertebrata lain juga memiliki tiroid, walaupun fungsinya sedikit berbeda. Misalnya, pada katak, tiroid mengatur transformasi dari berudu menjadi dewasa. Semua vertebrata juga memiliki kelenjar adrenal.

Pensinyalan endokrin tidak terbatas pada vertebrata. Semua hewan dengan sistem saraf memiliki sistem endokrin.

Tumbuhan Menghasilkan Hormon Tanpa Sistem Endokrin

Tanaman tidak memiliki sistem endokrin atau eksokrin, tetapi mereka masih menghasilkan hormon untuk mengendalikan pertumbuhan, pematangan buah, perbaikan, dan metabolisme. Beberapa hormon berdifusi ke jaringan lokal, seperti hormon eksokrin. Yang lain diangkut melalui jaringan pembuluh nabati, seperti hormon endokrin.

Kesimpulan

  • Sistem endokrin adalah jaringan pesan kimia.
  • Kelenjar endokrin mengeluarkan hormon, yang dibawa oleh sistem peredaran darah ke seluruh tubuh.
  • Kelenjar endokrin utama adalah hipofisis, hipotalamus, kelenjar pineal, tiroid, paratiroid, adrenal, pankreas, ovarium, dan testis.
  • Hormon mempertahankan homeostasis dalam tubuh. Fungsi yang tidak tepat dikaitkan dengan penyakit, termasuk osteoporosis, obesitas, diabetes mellitus, dan penyakit tiroid.

Related Posts