Apa Itu Kromatid dan fungsinya

Kromatid adalah masing-masing dari dua untai DNA (asam deoksiribonukleat) yang dibentuk oleh duplikasi kromosom selama fase S atau sintesis Interfase.

Selama mitosis, kromatid tetap bergabung dengan sentromer dan disebut “kromatid sister”. Kromatid sister adalah salah satu dari dua kromatid pada kromosom yang sama yang bergabung dengan sentromer yang sama.  Setelah kromatid sister terpisah (selama anafase mitosis atau anafase II meiosis selama reproduksi seksual), mereka kembali disebut kromosom, masing-masing dengan massa genetik yang sama dengan salah satu kromatid individu yang membentuk orang tua mereka. Urutan DNA dua kromatid betina benar-benar identik (kecuali untuk kesalahan salinan DNA yang sangat jarang terjadi).

Pertukaran sister chromatid (SCE) adalah pertukaran informasi genetik antara dua kromatid sister. SCE dapat terjadi selama mitosis atau meiosis. SCE tampaknya terutama mencerminkan proses perbaikan DNA rekombinan yang merespons kerusakan DNA.

Kromatid non-sister, di sisi lain, merujuk pada salah satu dari dua kromosom homolog berpasangan, yaitu pasangan kromosom paternal dan kromosom ibu. Dalam persilangan kromosom, kromatid non-sister (homolog) membentuk kiasma untuk bertukar materi genetik selama profase I meiosis (lihat pasangan kromosom homolog).

Dalam inti setiap sel, DNA untuk organisme yang ditemukan sebagai kromosom. Tergantung pada jenis organisme, jumlah kromosom yang berbeda akan berbeda, tetapi struktur dari kromosom tidak akan. Setiap kromosom terdiri dari dua untai DNA identik yang disebut kromatid. Hampir sepanjang waktu, kromosom muncul sebagai sangat panjang, helai tipis DNA yang disebut kromatin.

Ketika sel tidak membagi, itu mereplikasi DNA-nya sehingga setiap kromosom terdiri dari dua kromatid sister yang terletak berdampingan satu sama lain. Sementara mereka tampak berjalan sejajar satu sama lain, ada bagian dimana setiap kromatid bergabung dengan yang lain, yang disebut sentromer.

Fungsi

Kromatid memainkan peran penting selama pembelahan sel, baik mitosis dan meiosis. Mitosis adalah duplikasi DNA dan inti untuk menghasilkan dua inti, yang menghasilkan dua sel anak yang identik secara genetik yang dihasilkan dari sel orang tua tunggal. Mitosis digunakan untuk pertumbuhan dan perbaikan dan penggantian sel. Meiosis hanya terjadi pada sel-sel reproduksi untuk menghasilkan sel-sel kelamin atau gamet yang memiliki setengah jumlah DNA sebagai sel induk.

Kromatid memungkinkan sel untuk menyimpan dua salinan informasi mereka dalam persiapan untuk pembelahan sel.

Kromatid penting untuk memastikan bahwa sel anak sehat dan berfungsi penuh, membawa pelengkap lengkap dari DNA sel induk.

Menyatukan dua salinan sel DNA bersama-sama membuatnya lebih mudah bagi sel untuk memastikan bahwa satu salinan masuk ke setiap sel anak.

Ketika kromatid sister gagal untuk memisahkan selama pembelahan sel, konsekuensinya bisa parah.

Selama tahap awal mitosis, kromosom memadatkan, atau menjadi lebih pendek dan lebih tebal. Pada saat ini, masing-masing pasangan kromatid dapat dilihat ketika inti yang diberi noda. Kromosom berbaris di “ekuator” dari sel dan kromatid yang ditarik terpisah. Setiap kromatid ditarik ke ujung-ujung, atau tiang, sel sehingga membran inti yang baru dapat terbentuk di sekitar mereka dan kemudian sel dapat membelah.

Setelah sel telah selesai membagi, mitosis selesai. Pada saat ini, kromatid sekarang kromosom inti baru mereka tempati. Sebelum pembelahan sel terjadi lagi, mereka meniru untuk memastikan ada dua salinan identik dari setiap kromosom.

Selama meiosis, proses yang sama terjadi. Perbedaan utama antara keduanya adalah bahwa meiosis terdiri dari dua divisi mitosis. Selama divisi pertama, pasangan kromosom berbaris di sepanjang ekuator dan terpisah. Sel-sel yang dihasilkan memiliki hanya setengah sebanyak DNA mereka sekarang, karena mereka hanya memiliki satu salinan dari setiap kromosom. Semua kromosom masih utuh dan terdiri dari dua kromatid kakak.

Pembagian kedua meiosis identik dengan mitosis. Kromosom berbaris di sepanjang ekuator dan kromatid ditarik terpisah untuk kutub yang terpisah dari sel. Sebuah bentuk baru dan inti sel membelah. Sel-sel yang dihasilkan tidak genetik identik sekalipun, karena mereka hanya memiliki setengah sebanyak DNA sebagai sel induk awal.

Apa Itu kromatid
Apa Itu kromatid

Keragaman genetik dapat ditingkatkan lebih lanjut oleh kromatid selama meiosis. Pada tahap profase dari meiosis I, atau divisi pertama, kromatid dari satu kromosom bisa menyeberang dengan kromatid dari kromosom yang berbeda. Ketika pasang kromosom identik, satu dari setiap orangtua, yang berbaris di sepanjang ekuator sel, kromatid dapat memutar sekitar satu sama lain.

Fragmen dari setiap kromatid dapat swap ke kromosom lain, sehingga mengubah gen yang ditemukan pada kromosom awal. Dengan mengubah informasi genetik pada kromosom, sel anak non-identik terbentuk, yang dapat meningkatkan keragaman genetik.

Kesalahan nondisjunction

Ketika sister kromosom tidak terpisah dengan benar selama pembelahan sel, hasilnya adalah satu sel anak mendapatkan salinan tambahan kromosom, sementara yang lain tidak memiliki salinan sama sekali.

Kesalahan nondisjunction dapat menyebabkan kematian sel anak, yang mungkin kekurangan gen esensial untuk bertahan hidup, atau memiliki masalah keseimbangan gen karena terlalu banyak salinan gen yang sama untuk diekspresikan.

Kesalahan nondisjunction bahkan dianggap memainkan peran dalam kanker. Meskipun berbagai jenis kanker memiliki penyebab berbeda, kesalahan nondisjunction dianggap sebagai salah satu dari banyak cara dimana “pemrograman” sel dapat menjadi terganggu, menyebabkannya menjalankan amuk sebagai sel kanker.

Tahapan Metamorfosis semut, kupu kupu dan katak
Contoh Ekologi: Tujuan, jenis, peranan, cabang
10 Ciri-ciri Nematoda yang penting berikut ini
Siklus hidup Bakteriofag: Pengertian, struktur, terapi