Mitos: Pengertian, ciri, fungsi, contoh, perbedaan

Mitologi merujuk berbagai mitos yang dikumpulkan dari sekelompok orang atau studi tentang mitos-mitos semacam itu — kumpulan cerita yang mereka ceritakan untuk menjelaskan alam, sejarah, dan adat istiadat. Ini juga bisa merujuk pada studi tentang mitos semacam itu.

Pada kesempatan ini pengertian Mitos menjadi ulasan pada artikel di bawah ini. Agar supaya kita bisa tahu apa yang disebut dengan mitos tersebut? Dan apakah mitos itu sama dengan cerita atau dongeng zaman dahulu? Seperti halnya dongeng yang menceritakan sejarah adanya gunung Tangkuban Parahu di Jawa Barat. Pengertian mitos menurut beberapa sumber memiliki persamaan arti yaitu sebuah cerita atau dongeng berlatar masa lampau.

Pengertian Mitos

Mitos adalah kisah yang tidak benar. Definisi kata mitos masih menjadi bahan perdebatan. Mitos mungkin sangat lama, atau baru (misalnya: mitos urban). Mungkin tidak ada catatan atau bukti lain bahwa itu terjadi, tetapi setidaknya beberapa bagian dari mitos mungkin benar.

Kita tahu tentang mitos dari orang tua mengatakannya kepada orang yang lebih muda. Beberapa mitos mungkin telah dimulai sebagai cerita ‘benar’ tetapi seperti yang orang katakan dan ceritakan kembali, mereka mungkin telah mengubah beberapa bagian, sehingga mereka kurang ‘benar’.

Mereka mungkin telah mengubah mitos secara tidak sengaja, atau untuk membuatnya lebih menarik. Semua budaya punya mitos. Kisah-kisah tentang dewa dan dewi Yunani dan Romawi adalah contoh mitos yang nyata.

Banyak orang pernah percaya pada mitos makhluk dan binatang legendaris. Hewan-hewan dan makhluk legendaris mungkin memiliki kendali atau memiliki kuasa atas bagian dari kehidupan manusia atau alam.

Sebagai contoh mitos, dewa Yunani Zeus memiliki kekuatan atas petir dan badai. Kapan pun Zeus mau, dia bisa membuat badai, dan dia membuat badai untuk menunjukkan kemarahannya. Demikian pula, dalam mitologi Hindu, badai petir dikatakan sebagai kemarahan Indra, kepala semua dewa. Senjatanya yang paling kuat adalah Vajra, atau ‘petir’. Dikatakan bahwa tidak ada yang bisa selamat setelah serangan dari senjata ini. Contoh lain dari mitos adalah dewa Mesir, Atum, yang dikatakan sebagai pencipta segala sesuatu di dunia.

Konten mitos

Semua budaya telah mengembangkan mitos mereka sendiri dari waktu ke waktu. Mitologi termasuk legenda sejarah mereka, agama mereka, kisah mereka tentang bagaimana dunia diciptakan, dan para pahlawan mereka. Kisah-kisah mitos ini memiliki kekuatan simbolis yang besar, dan ini mungkin menjadi alasan utama mengapa banyak mitos bertahan selama ini, kadang-kadang selama ribuan tahun.

Karakter utama dalam mitos biasanya adalah dewa, dewi, atau manusia supernatural, berbeda dengan legenda yang umumnya menampilkan manusia sebagai karakter utama mereka. Ada banyak pengecualian atau kombinasi, seperti dalam Iliad, Odyssey, dan Aeneid.

Mitos seringkali didukung oleh para penguasa dan imam dan terkait erat dengan agama atau spiritualitas. Faktanya, banyak masyarakat mengelompokkan mitos, legenda, dan sejarah mereka bersama-sama, menganggap mitos sebagai kisah nyata masa lalu mereka yang jauh.

Mitos penciptaan terjadi pada beberapa zaman purba awal ketika dunia belum mencapai bentuknya saat ini.  Mitos lain menjelaskan bagaimana adat, institusi, dan tabu masyarakat didirikan dan dikuduskan. Ruang terpisah dibuat untuk dongeng,  yang tidak dianggap benar oleh orang-orang yang memberi tahu mereka.

Namun, ketika cerita menyebar ke budaya lain atau ketika agama berubah, mitos dapat dianggap sebagai cerita rakyat. Terkadang mitos dan legenda digabungkan. Karakter ilahi mereka mendapatkan pengubahan kembali sebagai manusia atau sebagai demihuman (seperti raksasa dan peri).

Mitos penciptaan menggambarkan kepercayaan “resmi” tentang bagaimana dunia diciptakan. Mitos-mitos ini sangat berbeda di antara masyarakat, sebagaimana ditunjukkan oleh kumpulan mitos mana pun. Selama tiga abad terakhir, kekuatan mitos atas pikiran orang telah ditantang oleh pertumbuhan ilmu pengetahuan.

Pengertian mitos menurut para ahli

Orang pertama yang memperkenalkan istilah mitos adalah Plato adalah seorang filsuf dan matematika Yunani. Istilah Mitos berasal dari bahasa Yunani mythos dan bahasa Belanda mite yang berarti cerita atau perkataan.

Penutur mitos terlebih dahulu telah mendengar cerita tersebut dari generasi sebelumnya, biasanya terdapat penokohan para dewa yang terjadi di dunia lain (kayangan) dan dihubungkan dengan terjadinya suatu tempat, alam semesta, adat istiadat dan dongeng masa lampau lainnya.

Mitos hampir mirip dengan legenda dan cerita rakyat yang merupakan cerita tradisional dalam jenis yang berbeda. Yang sedikit membedakan adalah Cerita rakyat dapat berlatar kapan pun dan dimana pun, dan tidak harus dianggap nyata atau suci oleh masyarakat yang melestarikannya.

Demikian juga dengan legenda yaitu kisah yang secara tradisional dianggap benar-benar terjadi, namun berlatar pada masa-masa yang lebih terkini, saat dunia sudah terbentuk seperti sekarang ini ( Legenda biasanya menceritakan manusia biasa sebagai pelaku utama, sementara mitos kepada tokoh dewa).

Menurut beberapa ahli, pengertian mitos adalah:

  • Mitos adalah cerita yang “aneh” dan seringkali sulit dipahami maknanya atau diterima kebenarannya karena kisah di dalamnya “tidak masuk akal” (Ahimsa-Putra)
  • Mitos adalah suatu perumpamaan yang merupakan khayalan dan tak dapat dibuktikan kebenarannya. (Webster’s Dictionary)
  • Mitos adalah cerita suci berbentuk simbolik yang menceritakan serangkaian peristiwa nyata dan imajiner mengenai asal-usul dan perubahan-perubahan alam raya, dewa-dewi, kekuatan-kekuatan atas kodrati manusia, pahlawan, dan masyarakat (Cremers)
  • Mitos adalah cerita mengenai peristiw semihistoris yang menerangkan masalah akhir kehidupan manusia (William A. Haviland)
  • Mitos adalah suatu cerita mengenai asal-usul semesta alam, manusia, dan bangsa itu sendiri (Kamus Besar Bahasa Indonesia)
  • Mitos adalah suatu cerita dari tradisi lisan yang menceritakan dewa-dewi, manusia pertama, binatang, dan sebagainya berdasarkan suatu skema logis yang terdapat di dalam mitos itu sendiri dan yang memungkinkan kita mengintegrasikan semua masalah yang perlu diselesaikan dalam suatu konstruksi sistematis (Levi-Strauss)

Mitos masih belum bisa dibuktikan kebenarannya secara ilmiah dan cenderung mengarah ke hal yang tidak masuk akal. Namun, ada sebagian mitos yang memang pernah terjadi dalam kehidupan nyata, tetapi dikemas dengan cerita menarik sedikit dilebih-lebihkan agar menjadi semakin menarik.

Sebagai salah satu bentuk kesusasteraan lama, mitos selain merupakan cerita menghibur juga dapat dipakai untuk mempelajari budaya dan adat istiadat di masa lampau.

Ciri-Ciri Mitos

Mitos yang pada umumnya juga memiliki ciri-ciri berikut:

  • Distorsif. Mitos artinya mengalami perubahan atau bentuk. Ciri-ciri ini akan menjelaskan bahwa Mitos sering mengalami perubahan dari bentuk yang aslinya, sehingga dapat menghasilkan bentuk yang baru, akan tetapi tidak meninggalkan bentuk pada dasarnya.
  • Intensional. Mitos sengaja dibangun, maupun juga dikonstruksikan oleh budaya masyarakat dengan adanya maksud tertentu.
  • Statement of Fact. Mitos menaturalisasikan pesan juga menjadikan kita yang menerimanya sebagai suatu kebenaran yang tidak perlu diperdebatkan kembali.
  • Motivasional. Menurut Barthes, bentuk mitos akan berisikan suatu motivasi.

Jenis-Jenis Mitos

Secara umum, mitos juga terbagi menjadi 2 jenis yaitu:

  • Mitos luar negeri yang banyak mengalami proses adaptasi seperti epos Ramayana dan Mahabarata.
  • Mitos asli Indonesia biasanya tentang bencana alam semesta, susunan para dewa, dunia dewata, misalnya Joko Tarub atau Dewi Nawangwulan, Dewi Sri (terjadinya padi), Nyai Roro Kidul (dewi Laut selatan),  Watu Gunung.

Fungsi Mitos

Berikut ini tiga fungsi mitos mencakup:

  • Untuk dapat mengembangkan simbol-simbol yang penuh makna
  • Sebagai sarana pendidikan yang paling efektif
  • Sebagai pegangan bagi masyarakat pendukungnya

Contoh Mitos

Telah disebutkan di atas, mitos adopsi luar negeri dan juga dari dalam negeri.

Perbedaan Mitos, Cerita Rakyat, Legenda, dan Dongeng

Istilah mitos, cerita rakyat, legenda, dan dongeng sering digunakan secara sinonim, yang mengarah pada kesalahpahaman bahwa mereka memiliki makna yang sama: dongeng yang fantastis. Meskipun benar bahwa istilah-istilah ini dapat merujuk pada tulisan yang menjawab beberapa pertanyaan dasar kehidupan atau memberikan komentar tentang moralitas, masing-masing jenis menyajikan pengalaman pembaca yang berbeda. Mereka semua bertahan dalam ujian waktu, yang berbicara banyak tentang cengkeraman mereka yang terus-menerus pada imajinasi kita.

Mitos:

Sebuah mitos adalah kisah tradisional yang dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan menyeluruh kehidupan, seperti asal usul dunia (mitos penciptaan) atau tentang suatu bangsa. Sebuah mitos juga dapat menjadi upaya untuk menjelaskan misteri, peristiwa supernatural, dan tradisi budaya. Terkadang sakral di alam, mitos bisa melibatkan dewa atau makhluk lain. Ini menghadirkan realitas dengan cara dramatis.

Banyak budaya memiliki versi mitos umum mereka sendiri yang berisi gambar dan tema pola dasar. Salah satu mitos umum yang mencakup banyak kebudayaan adalah banjir besar. Kritik mitos digunakan untuk menganalisis utas ini dalam literatur. Nama terkemuka dalam kritik mitos adalah nama kritikus sastra, profesor, dan editor Northrop Frye.

Cerita Rakyat dan Folklore:

Sementara mitos pada intinya adalah asal-usul suatu bangsa dan seringkali sakral, cerita rakyat adalah kumpulan cerita fiksi tentang manusia atau hewan. Takhayul dan keyakinan yang tidak berdasar adalah elemen penting dalam tradisi cerita rakyat. Baik mitos dan cerita rakyat pada awalnya diedarkan secara lisan.

Cerita rakyat menggambarkan bagaimana tokoh utama mengatasi peristiwa kehidupan sehari-hari, dan kisah itu mungkin melibatkan krisis atau konflik. Kisah-kisah ini dapat mengajarkan orang bagaimana menghadapi kehidupan (atau mati) dan juga memiliki tema yang sama di antara budaya di seluruh dunia. Studi tentang cerita rakyat disebut folkloristics.

Legenda:

Legenda adalah kisah yang konon bersifat historis tetapi itu tanpa pembuktian. Contoh-contoh penting termasuk Raja Arthur, Blackbeard, dan Robin Hood. Di mana bukti tokoh-tokoh sejarah, seperti Raja Richard, benar-benar ada, tokoh-tokoh seperti Raja Arthur adalah legenda karena sebagian besar dari banyak cerita yang telah dibuat tentang mereka.

Legenda juga mengacu pada apa pun yang mengilhami tubuh cerita atau apa pun yang penting atau ketenaran abadi. Kisah ini diturunkan secara lisan tetapi terus berkembang seiring waktu. Banyak literatur awal dimulai ketika legenda diceritakan dan diceritakan kembali dalam puisi epik yang diturunkan secara lisan pada awalnya, kemudian pada suatu titik dituliskan. Ini termasuk karya-karya besar seperti Puisi Homerika Yunani (“The Iliad” dan “The Odyssey”), sekitar 800 SM, hingga “Chanson de Roland” Prancis, sekitar tahun 1100 M.

Dongeng

Dongeng bisa melibatkan peri, raksasa, naga, elf, goblin, kurcaci, dan kekuatan fantastis dan fantastis lainnya. Meskipun awalnya tidak ditulis untuk anak-anak, pada abad yang paling baru, banyak dongeng lama telah “disamarkan” agar tidak terlalu menyeramkan dan menarik bagi anak-anak. Kisah-kisah ini telah merenggut nyawa mereka sendiri. Sebenarnya, banyak buku klasik dan kontemporer, seperti “Cinderella,” “Beauty and the Beast,” dan “Snow White,” didasarkan pada dongeng. Tetapi bacalah dongeng Grimm bersaudara yang asli, misalnya, dan Anda akan terkejut pada bagian akhir dan betapa mereka berbeda dari versi yang mungkin telah Anda kembangkan.

Era Mesozoikum – iklim, hewan, tumbuhan, ciri
Proklamasi adalah: Pengertian dan contoh
Apa itu Modernisme
Autokrasi: Pengertian, Ciri, sejarah, kelebihan, kekurangan