era Peleozoikum – apa itu, tahapan, karakteristik, hewan

Kami menjelaskan apa itu era Peleozoikum dan terdiri dari apa periode sejarah ini. Selain itu, tahapan-tahapan yang menyusunnya dan hewan-hewannya.

Apa itu zaman Paleozoikum?

Paleozoikum adalah periode skala waktu geologis, yaitu skala yang digunakan untuk mengukur sejarah dunia, ditulis bersama dengan Mesozoikum dan Kenozoikum pada Eon Fanerozoikum (dari 542 tahun yang lalu juta tahun sampai sekarang). Ini juga dikenal sebagai era Paleozoikum, era Primer atau hanya Paleozoikum

Istilah Paleozoikum berarti “kehidupan kuno” (dari bahasa Yunani palaio, “tua”, dan zoe, “kehidupan”), nama yang diberikan untuk periode ini karena di sanalah bentuk kehidupan tertua yang diketahui berkembang biak: makhluk bercangkang atau eksoskeleton.

Awal dari tahap sementara ini, yang berlangsung lebih dari 290 juta tahun, terletak 542 juta tahun yang lalu dengan bubarnya superbenua Pannotia dan berpuncak pada 251 juta tahun yang lalu, dengan dimulainya Mesozoikum dan pembentukan superbenua Pangea.

Era Paleozoikum adalah periode yang sangat kaya dari sudut pandang biologis, transisi antara kerajaan hewan invertebrata dan vertebrata atau lebih tinggi. Selama waktu ini laut benar-benar dipenuhi dengan kehidupan dan bermigrasi ke darat, menaklukkan habitat baru dan meluas ke seluruh planet ini.

Secara iklim, periode ini ditandai dengan peningkatan kehangatan planet, yang mengarah pada stabilitas rata-rata yang bertepatan dengan proliferasi oksigen di atmosfer. Ini terjadi setelah zaman es Ordovisium Atas, gelombang dingin yang menyebabkan salah satu dari dua kepunahan massal besar Aeon Fanerozoikum.

Tahapan era Paleozoikum

Era Paleozoikum diklasifikasikan menjadi enam periode, yaitu:

  • Kambrium (541 – 485 juta tahun yang lalu). Periode ini dicirikan oleh “ledakan besar” kehidupan, yang memadati lautan dan memberi jalan, untuk pertama kalinya dalam sejarah planet ini, bagi makhluk hidup multiseluler, yang jauh lebih kompleks daripada protista dan bakteri. Lima puluh filum makhluk hidup berasal dari periode ini, memulai biomineralisasi (penampilan cangkang dan cangkang).
  • Ordovisium (485 – 444 juta tahun yang lalu). Ini memiliki karakteristik ada kehidupan di laut, karena tidak adanya oksigen atmosfer yang melimpah membuat kehidupan di darat menjadi tidak mungkin. Namun, diversifikasi makhluk hidup di laut berlangsung secara eksponensial, dan menjelang akhir periode, tanaman dan jamur pertama muncul dari air. Ada juga zaman es di hampir semua wilayah di dunia, menyebabkan kepunahan Ordovisium-Silur secara besar-besaran, hanya dilampaui oleh kepunahan Permian-Trias kemudian.
  • Silur (444¬† – 416 juta tahun yang lalu). Setelah kepunahan, kehidupan di darat terus menjadi tumbuhan dan terbatas pada lingkungan rawa, tetapi di laut ada repopulasi hewan kompleks seperti ikan bertulang rawan dan hiu berduri, yang mendominasi perairan hangat dan berlimpah di sepanjang khatulistiwa. Pada akhir Silur, peristiwa kepunahan massal lain terjadi, meskipun jauh lebih kecil dari yang sebelumnya, yang dikenal sebagai peristiwa Lau, karena penurunan permukaan air laut.
  • Devonian (416 – 359 juta tahun yang lalu). Pada periode ini ikan bertulang dan terumbu karang besar muncul, trilobita dan amon mendominasi, bentuk kehidupan Paleozoikum sekarang punah, tetapi populer. Tumbuhan berbiji menyebar melalui tanah dan akhirnya amfibi pertama muncul, serta artropoda darat pertama. Menjelang akhir periode kepunahan besar lain terjadi, terutama mempengaruhi kehidupan laut.
  • Karbon (359 – 299 juta tahun yang lalu). Namanya berasal dari fakta pembentukan sebagian besar batubara mineral yang diekstraksi di zaman kita, produk dari penguburan kontingen besar hutan dan kehidupan tanaman. Amfibi menyerbu bumi dan memunculkan reptil pertama. Serangga itu berlimpah dan berukuran sangat besar, mengingat kelimpahan oksigen sekitar, yang mencapai tingkat 35% dari atmosfer. Periode ini sangat aktif secara vulkanik dan menyaksikan kebangkitan Pangea, yang berpuncak pada zaman es baru.
  • Permian (299 lalu – 251 juta tahun yang lalu). Tahap terakhir dari era Paleozoikum menyaksikan penampilan mamalia pertama, kura-kura dan dinosaurus primitif (lepidosaurus dan archosaurs). Secara iklim periode tersebut cenderung ke arah kekeringan dan kekeringan, mendorong kembali gletser dan mengeringkan banyak rawa. Menjelang akhir periode terjadi kepunahan massal Permian-Triassic, salah satu yang terbesar dalam catatan, di mana 90% kehidupan laut dan 70% kehidupan darat berakhir. Tidak diketahui dengan pasti apa penyebab peristiwa bencana ini dari sudut pandang biologis.

Related Posts