Pengertian Penyerbukan, jenis, kelebihan dan kelamahan

Penyerbukan adalah didefinisikan sebagai pengangkutan serbuk sari dari tempat di mana ia diproduksi ke bagian betina tanaman. Dalam gymnospermae, transportasi dilakukan ke mikropil telur dan, dalam angiospermae, ke stigma bunga. Proses ini tidak terjadi secara spontan dan tindakan penyerbuk diperlukan.

Apa itu penyerbuk?

Penyerbuk adalah agen yang mampu membawa serbuk sari ke tempat gamet betina berada, yang memungkinkan penyerbukan. Agen-agen ini dapat menjadi faktor abiotik, seperti angin dan air, atau bahkan faktor biotik, yang merupakan kasus pada hewan.

Dalam gymnospermae dan angiospermae, penyerbuk sangat penting, karena menjamin reproduksi dan, akibatnya, mencegah pengurangan keanekaragaman hayati. Tanpa agen penyerbuk, seluruh keseimbangan ekologis suatu ekosistem akan terpengaruh.

Contoh Agen penyerbuk

Berikut adalah beberapa penyerbuk utama dan beberapa karakteristik tanaman yang diserbuki oleh agen-agen ini:

  • Angin: itu adalah agen penyerbukan penting, dan penyerbukan yang dilakukan olehnya disebut anemophilia. Baik gymnospermae dan angiospermae diserbuki oleh angin dan, dalam kelompok terakhir ini, monokotil menonjol. Secara umum, tanaman yang membutuhkan angin untuk penyerbukan menghasilkan sejumlah besar serbuk sari untuk meningkatkan peluang keberhasilannya. Selain itu, dalam angiospermae, diketahui bahwa bunga anemophilous tidak memiliki bau atau warna mencolok. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa karakteristik ini tidak diperlukan untuk menarik penyerbuk. Poin lain yang layak disebutkan adalah bahwa, dalam banyak kasus, ada lebih banyak bunga jantan daripada bunga betina, yang memastikan produksi serbuk sari lebih besar.
  • Air: itu juga merupakan penyerbuk penting, dan istilah yang digunakan untuk penyerbukan jenis ini adalah hidrofilia. Agar penyerbukan air terjadi, ada beberapa strategi. Di beberapa tanaman, serbuk sari dilepaskan di permukaan air dan mengapung ke bunga terdekat. Ada juga tanaman-tanaman di mana penyerbukan terjadi di bawah air dan, dalam kasus-kasus ini, adalah umum untuk butiran serbuk sari lebih panjang, di samping menghadirkan pertumbuhan yang cepat dari tabung serbuk sari.
  • Hewan: beberapa hewan bertindak sebagai penyerbuk, seperti mamalia, burung, dan serangga. Penyerbukan oleh hewan disebut zoophilia, dan tanaman yang membutuhkan agen ini umumnya menawarkan beberapa penghargaan, seperti makanan. Dalam kasus ini, kami merasakan spesialisasi bunga tinggi untuk menjamin kunjungan penyerbuknya.

Di antara kelompok utama hewan penyerbuk, kita dapat menyebutkan:

  • Serangga: penyerbukan oleh serangga disebut entomophilia. Dalam kelompok ini, kita dapat menyebutkan kumbang, lalat, tawon, ngengat dan, terutama, lebah. Yang terakhir adalah serangga paling penting dalam penyerbukan. Tanaman yang membutuhkan agen penyerbuk ini biasanya memiliki bunga dengan area pendaratan sedang dan nektar.
  • Burung: penyerbukan oleh burung disebut ornithophilia. Secara umum, tanaman yang diserbuki oleh hewan-hewan ini memiliki warna-warna cerah (biasanya merah), struktur tahan dan nektar yang berlimpah. Karakteristik-karakteristik ini menjamin kunjungan burung karena mereka memiliki penglihatan yang baik yang peka terhadap bau merah dan kebiasaan siang hari yang kurang berkembang.
  • Kelelawar: penyerbukan oleh kelelawar disebut chiropterophilia. Agen-agen ini umumnya bertindak dengan menyerbuki bunga keputihan dengan nektar dalam jumlah besar, bau kuat di malam hari dan kaku. Karakteristik ini penting, karena kelelawar memiliki indra penciuman dan kebiasaan nokturnal.

Penyerbukan adalah transfer butiran serbuk sari dari kepala sari satu bunga ke stigma bunga yang sama atau yang lain. Dikatakan sebagai proses pertama pembuahan generatif pada tumbuhan berbunga. Biji-bijian serbuk sari mengandung gamet jantan dan hadir di kepala sari bunga.

Penyerbukan dapat terdiri dari dua jenis: Penyerbukan sendiri dan Penyerbukan Silang. Marilah kita memahami lebih lanjut tentang setiap jenis penyerbukan sedikit secara detail.

Apa itu Penyerbukan sendiri

Ketika serbuk sari dipindahkan dari sari bunga ke stigma bunga yang sama, itu disebut penyerbukan sendiri. Bentuk penyerbukan ini biasa terjadi pada tanaman hermafrodit atau dioecious atau berumah dua yang mengandung bagian kelamin jantan dan betina pada bunga yang sama.

Dalam tumbuhan dengan penyerbukan sendiri, ada sedikit ketergantungan pada faktor-faktor eksternal untuk menyebabkan penyerbukan. Tanaman ini bergantung pada angin atau serangga kecil lainnya yang mengunjungi bunga secara teratur. Dalam bunga penyerbukan sendiri, kepala sari, dan stigma memiliki panjang yang sama untuk memfasilitasi transfer serbuk sari. Penyerbukan sendiri dapat dibagi lagi menjadi dua jenis:

  • Autogami – Pada jenis penyerbukan sendiri, serbuk sari dipindahkan dari antera satu bunga ke stigma bunga yang sama.
  • Geitonogami – Dalam jenis penyerbukan sendiri, kepala sari dipindahkan dari kepala sari satu bunga ke stigma bunga lain tetapi pada tumbuhan yang sama.

    penyerbukan sendiri
    penyerbukan sendiri

Kelebihan dari penyerbukan sendiri

  • Dalam penyerbukan sendiri, tidak ada keragaman dalam gen dan oleh karena itu kemurnian ras dipertahankan.
  • Tanaman tidak tergantung pada faktor eksternal untuk penyerbukan dan bahkan jumlah yang lebih kecil dari biji-bijian menghasilkan memiliki tingkat keberhasilan yang baik dalam mendapatkan penyerbukan.
  • Penyerbukan sendiri memastikan bahwa karakter resesif dihilangkan.

Kelemahan dari penyerbukan sendiri

  • Karena tidak ada pencampuran gen, tidak ada karakter atau fitur baru yang diperkenalkan ke garis keturunan keturunan.
  • Penyerbukan sendiri dikatakan mengurangi kekuatan dan vitalitas karena tidak ada fitur baru yang diperkenalkan.
  • Tanpa karakter baru yang diperkenalkan, kekebalan keturunan yang dihasilkan untuk penyakit berkurang.

Apa itu Penyerbukan Silang

Pada jenis penyerbukan ini, serbuk sari dipindahkan dari antera (kepala sari) satu bunga ke stigma bunga lain. Dalam hal ini, kedua bunga secara genetik berbeda satu sama lain. Penyerbukan silang selalu tergantung pada agen lain untuk menyebabkan transfer serbuk sari. Agen penyerbukan meliputi burung, hewan, air, angin, dan serangga. Berdasarkan agen penyerbukan, penyerbukan silang dapat dari berbagai jenis:

  • Bunga Hidrofil: Bunga-bunga ini diserbuki dengan cara air. Bunganya seringkali sangat kecil dan tidak menarik bagi agen lain. Mereka tidak memiliki wewangian atau terlalu banyak warna pada kelopaknya. Serbuk sari diadaptasi agar dapat mengapung di air.
  • Bunga zoophilous – Dalam jenis penyerbukan ini, agen penyerbuk adalah hewan seperti manusia, kelelawar, burung dll. Bunga zoophilous memiliki serbuk sari yang dirancang untuk menempel pada tubuh hewan sehingga mereka dapat dengan mudah dibawa dari satu bunga kepada yang lain.
  • Bunga anemophilous– Bunga-bunga ini diserbuki oleh agen angin. Bunga-bunga ini, seperti bunga zoophilous, berukuran kecil dan tidak mencolok. Ciri penting lain dari bunga yang diserbuki angin adalah bunga-bunga itu sangat ringan sehingga mudah dibawa oleh angin. Butir serbuk sari sangat ringan, tidak lengket dan terkadang bersayap.
  • Bunga Entomofilik– Bunga-bunga ini diserbuki oleh serangga. Bunga-bunga ini sering menarik untuk dilihat dengan kelopak yang cerah dan harum untuk menarik pengunjung serangga kepada mereka. Mereka sering memiliki stigma luas atau kepala sari untuk memungkinkan serangga bertengger di atasnya. Banyak dari bunga yang diserbuki serangga juga mengeluarkan nektar yang menarik lebah, kupu-kupu atau serangga serupa lainnya ke bunga. Butir serbuk sari pada bunga-bunga ini sering berduri atau memiliki juluran yang membantu mereka menempel pada tubuh serangga.
  • Bunga ornithophilous– Bunga ini diserbuki oleh burung. Sangat sedikit bunga dan burung yang menunjukkan bentuk penyerbukan ini.

    penyerbukan silang
    penyerbukan silang

Kelebihan dari penyerbukan silang

  • Penyerbukan silang bermanfaat untuk ras tanaman karena memperkenalkan gen baru ke dalam garis keturunan sebagai hasil dari pembuahan antara gamet yang berbeda secara genetik.
  • Penyerbukan silang meningkatkan resistensi keturunan terhadap penyakit dan perubahan lingkungan.
  • Benih yang dihasilkan sebagai hasil dari penyerbukan silang baik dalam kekuatan dan vitalitas.
  • Jika ada karakter resesif dalam garis keturunan, mereka dihilangkan sebagai hasil rekombinasi genetik.
  • Ini adalah satu-satunya cara tanaman berkelamin tunggal dapat bereproduksi.

Kerugian dari penyerbukan silang

  • Ada pemborosan tinggi serbuk sari yang perlu diproduksi untuk memastikan pembuahan terjadi.
  • Ada kemungkinan besar bahwa kualitas yang baik dapat dihilangkan dan karakteristik yang tidak diinginkan dapat ditambahkan karena rekombinasi gen.

Perbedaan penyerbukan sendiri dan silang

  • Penyerbukan silang adalah proses perkawinan silang antara dua tanaman dari spesies yang sama dan bunga yang berbeda, dalam hal ini juga serbuk sari dipindahkan dari kepala sari ke stigma. Penyerbukan sendiri adalah proses kawin sedarah yang terjadi di antara dua bunga dari tanaman yang sama, dalam serbuk sari ini ditransfer dari kepala sari ke stigma.
  • Dalam penyerbukan sendiri, ada keterlibatan tanaman tunggal, sementara dalam penyerbukan silang dua tanaman yang berbeda dari spesies yang sama, meskipun secara genetik berbeda terlibat. Agen penyerbuk eksternal tidak diperlukan dalam penyerbukan sendiri, tetapi sebaliknya, agen penyerbukan eksternal seperti air, hewan, angin, dan serangga diperlukan.
  • Penyerbukan sendiri hanya terjadi pada bunga yang sempurna, dan tanaman memiliki bunga kecil, sedangkan penyerbukan silang terjadi pada bunga yang tidak sempurna dan sempurna, dan bunga tanaman memiliki aroma, nektar dan kelopak berwarna cerah. Butir serbuk sari yang dihasilkan lebih sedikit jumlahnya dalam penyerbukan sendiri, sedangkan sejumlah besar serbuk sari diproduksi dalam penyerbukan silang.
  • Geitonogami dan autogami adalah dua jenis proses reproduksi yang terjadi pada penyerbukan sendiri, sedangkan jenis reproduksi alogami terjadi pada penyerbukan silang. Variabilitas genetik tidak diamati dalam, dan keturunan garis murni diperoleh, sedangkan dalam penyerbukan silang, variasi genetik dan rekombinasi genetik diamati.
  • Penyerbukan sendiri menghasilkan keturunan homozigot, sedangkan penyerbukan silang menghasilkan keturunan heterozigot.
  • Karakter yang diinginkan dapat diperoleh, tetapi karakter yang tidak diinginkan tidak dapat dihilangkan jika penyerbukan sendiri, sedangkan dalam penyerbukan silang karakter yang diinginkan dapat diperoleh dan karakter yang tidak diinginkan dapat dihilangkan.
  • Beberapa contoh tanaman yang mengikuti proses penyerbukan sendiri adalah gandum, beras, kacang polong, anggrek, jelai, tomat, persik, aprikot, sedangkan mulberry, jagung, labu, stroberi, blackberry, plum, anggur, bakung, maple, catkins, rumput adalah contoh penyerbukan silang.

Penyerbukan – Perkembangbiakan generatif pada tumbuhan secara langsung melalui proses penyerbukan. Proses penyerbukan ialah proses menempel dan masuknya serbuk sari dalam sel jantan ke dalam kepala putik sel betina sehingga menghasilkan pembuahan. Berdasarkan berbagai hal, penyerbukan pada tumbuhan bisa dibedakan menjadi bermacam-macam. Berikut ini akan dibahas macam macam penyerbukan tersebut secara lengkap.

Penyerbukan pada tumbuhan dibedakan berdasarkan dua hal, yakni berdasarkan perantaranya serta berdasarkan asal serbuk sarinya. Berikut ini macam-macam penyerbukan berdasarkan kedua hal tersebut.

Penyerbukan Berdasarkan Perantaranya

1. Penyerbukan Melalui Bantuan Angin (anemogami)

Penyerbukan anemogami ialah terjadinya penyerbukan pada bunga tumbuhan karena faktor bantuan angin. Angin menium serbuk sari terlepas dari tangkainya sehingga ia bisa masuk ke dalam kepala putik. Tumbuhan ini umumnya memiliki ciri-ciri khusus.

Ciri-ciri penyerbukan angin yaitu :

  • Mahkota bunga berukuran kecil,
  • Warna bunga tidak mencolok,
  • Mempunyai tangkai sari yang panjang,
  • Tidak mempunyai kelenjar madu (nektar),
  • Serbuk sarinya ringan, banyak, dan berbulu,
  • Kepala putiknya besar dan terkadang berbulu.

Adapun sejumlah contoh tumbuhan dengan menyerbuk melalui bantuan angin di antaranya adalah padi, jagung, kelapa sawit, kepala, dan lain lainnya. Tumbuhan-tumbuhan tersebut mempunyai bunga dengan ciri-ciri seperti yang telah disebutkan di atas.

2. Penyerbukan Melalui Bantuan Hewan (Zoidiogami)

Penyerbukan zoidiogami ialah terjadinya penyerbukan pada tumbuhan karena faktor bantuan hewan untuk perantaranya. Hewan yang sering membantu dalam penyerbukan antara lain serangga kupu-kupu, lebah, kelelawar, bekicot, dan juga burung. Tumbuhan melalui proses penyerbukan bantuan oleh hewan ini mempunyai beberapa ciri di bagian bunganya.

Ciri-ciri penyerbukan hewan:

  • Warna mahkota mencolok,
  • Makota bunganya besar,
  • Mempunyai bau yang khas (harum),
  • Mempunyai kelenjar madu (nektar).

Di antara macam penyerbukan lainnya, penyerbukan melalui bantuan hewan dan angin inilah yang terbilang paling sering terjadi. Keduanya dapat terjadi pada tumbuhan yang sama. Adapun untuk penyerbukan secara khusus yang terjadi karena bantuan hewan antara lain bunga mawar, bunga sepatu, melati, bunga kenanga, dan lain sebagainya.

Kamu bisa mencari contoh lainnya pada tumbuhan di sekelilingmu. Jika bunga pada tumbuhan tadi sering dihinggapi kupu-kupu ataupun lebah, maka ia bisa dikategorikan ke dalam contoh tumbuhan dengan menyerbuk melalui bantuan hewan.

3. Penyerbukan Melalui Bantuan Air (Hidrogami)

Penyerbukan tumbuhan juga bisa terjadi hanya dengan bantuan air untuk perantaranya. Air membantu penyerbukan berwujud air hujan yang kemudian merontokan pada serbuk sari dengan tumpahan lalu membawanya mendekati kepala putik. Bunga yang menyerbuk melalui bantuan air tidak mempunyai ciri khusus. Sedangkan contoh tumbuhannya sendiri seperti ganggang dan hydrilia.

4. Penyerbukan Melalui Bantuan Manusia (Antropogami)

Tumbuhan tertentu mempunyai letak dan kedudukan organela bunga ini tidak memungkinkan terjadinya proses penyerbukan melalui bantuan angin, hewan, atau air. Penyerbukan pada tumbuhan-tumbuhan seperti ini dapat dioptimalkan melalui bantuan manusia.

Ciri-ciri tumbuhan yang penyerbukannya melalui bantuan manusia adalah:

  • Mempunyai serbuk sari dan kepala putik yang tidak terdapat dalam satu duduk bunga (bunga tunggal).
  • Kepala putiknya dalam keadaan tertutup sehingga tidak memungkinkan terjadinya masuk kepala putik jika tidak dibuka terlebih dahulu.
  • Serbuk sari sulit rontok.
  • Beberapa contoh tumbuhan penyerbukan melalui dengan bantuan manusia di antaranya adlah tumbuhan vanili, salak, buah naga, serta semangka. Penyerbukan dengan bantuan manusia ini dilakukan untuk mengoptimalkan proses pembuahan sehingga nanti buah-buah yang didapatkan dari tumbuhan tersebut akan banyak.

Tahapan Metamorfosis semut, kupu kupu dan katak
Contoh Ekologi: Tujuan, jenis, peranan, cabang
10 Ciri-ciri Nematoda yang penting berikut ini
Siklus hidup Bakteriofag: Pengertian, struktur, terapi