Bukan cara biasa untuk jalan-jalan di sekitar Bandung!

Bukan cara biasa untuk jalan-jalan di sekitar Bandung!

Bandung adalah ibu kota Jawa Barat, Indonesia. Tidak banyak pengunjung yang lewat di sini, jadi Anda akan dimaafkan jika Anda belum pernah mengetahuinya, tetapi itu pasti patut dikunjungi. Sebuah kota yang ramai terletak di tengah gunung berapi yang menyiksa dan ladang teh yang lezat, sangat menggelitik untuk diselidiki dan saya pikir cara yang menyenangkan untuk melakukan ini adalah dari belakang truk 4×4. Ini adalah pengalaman hebat bahwa Anda tidak akan tinggal di tempat lain di dunia dan semua orang akan tercengang dengan detail Anda di klub pantai Bali, Anda akan menikmati koktail setelah hari yang luar biasa ini dalam hidup Anda.

Sumber

Memulai Petualangan di Bandung

Saya berkolaborasi dengan orang-orang di Bandung Offroad yang mengangkat pertemuan dari tempat makan siang yang cukup indah. Perjalanan ke atas sangat menawan, melewati kota-kota kecil melambai pada setiap anak yang gelisah sampai kami tiba di pos pemeriksaan pertama kami.

Melompat ke sini untuk istirahat, kami berada di tempat yang sangat tinggi, udaranya cerah, tetapi kami bahkan sekarang dapat mengamati kota yang sedikit berasap mengintip melalui lubang-lubang di pepohonan yang sangat tinggi. Ini jelas merupakan kedamaian sementara sebelum pergolakan hebat. Jalan sampai titik ini agak tidak rata, namun kami tetap kokoh di kursi kami untuk sebagian besar perjalanan. Untuk bagian selanjutnya, para pembantu yang ramah memandu kami untuk menyimpan kamera kami di dalam karung dan tangan kami di dalam truk.

Kami melesat pergi dan dengan sangat cepat menabrak sebuah jettison yang sangat besar berisi lumpur. Land Rover kami membuat semacam bob pintar ke dalam lubang, menuju ke dalamnya dengan sikap yang tidak peduli jika macet atau terbalik atau apa pun. Saya memegang erat kamera saya saat air yang berantakan melompat ke arah kami. Aku mencari-cari karungku sama seperti truk mulai miring ke satu sisi, jatuh terbalik ke kursiku saat aku merasakan sekat pembuangan menyapu punggungku melalui sisi yang terbuka. Sebagai penjelajah rata-rata, saya mungkin lebih memikirkan kamera saya daripada tubuh saya, tetapi keduanya berada dalam bahaya di sini sampai kami mencapai tanah yang lebih datar.

Truk itu memantul di ngarai ini agak lama sampai kami terhenti. Roda yang paling dekat dengan saya mulai berputar dengan marah memadatkan semua orang di dalam kendaraan kami dan yang di belakang, dalam lumpur yang tebal. Bagaimanapun, saya terpesona dengan situasi kami, kami telah berhenti cukup lama sehingga saya dapat memeriksa kembali DSLR saya yang berharga dengan aman di dalam tas saya. Saya melakukan ini, menyeringai, dan kemudian menyatakan ‘ya ampun, sekarang kita terjebak’.

Namun kami tidak tinggal lama di sana. Land Rover kami, atau paling tidak pengemudinya, mencengkeram mentalitas menjadi lebih besar dan lebih unggul dari tanah, dan setelah beberapa saat lagi putaran roda yang luar biasa, kami telah membebaskan diri.

Medan yang berat dan Out of My Seat

Perjalanan berlanjut lebih jauh ke pegunungan, diikuti oleh pengawalan truk yang suram yang penuh dengan penjelajah yang terluka dan babak belur. Ketukan, belokan, dan kemiringan mengejutkan semua orang setiap saat. Tepat saat Anda mengira aman untuk bersantai dan menikmati pemandangan saat Anda berada di permukaan, atau memeluk orang di samping Anda untuk kesehatan. Ini adalah perjalanan yang menyegarkan dan memacu adrenalin dan ada perasaan terburu-buru yang nyata yang berasal dari menjadi seorang musafir, tidak mengenali apa yang akan dilakukan oleh tanah, truk, atau pengemudi secara langsung.

Ketika kami mencapai puncaknya, kami semua melompat keluar dan melihat luka perang. Tidak ada luka yang nyata tetapi kebenaran yang berbeda terjadi pada kita masing-masing, apa yang naik pasti harus turun, dan jika Anda berpikir hal-hal ini berjalan cepat, tunggu sampai mereka juga memiliki gravitasi di pihak mereka! Kami menyusuri jalan yang rusak, melempar dari sisi ke sisi, terkekeh saat kami saling menabrak.

Seberapa Kuat Truk 4×4 Ini?

Namun, dalam benturan tanah versus mesin, pada akhirnya mungkin ada satu pemenang. Hewan kecil kami yang kasar sedang menyiapkan pertempuran yang layak, namun kami semakin mengulur waktu saat asap mulai keluar dari bawah tenda di tengah setiap serangan yang berlebihan. Meskipun sama sekali tidak memiliki pengaruh atas hal ini, meskipun rasanya tercela mendekati salah satu truk lain untuk menariknya menuruni lereng, penumpang lain tampaknya mengejek kami dengan mata tidak suka mereka.

Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Bandung Off-Road

Kunjungan memakan waktu sekitar 1-3 jam tergantung pada ukuran / kondisi pengumpulan dan membawa wisatawan melalui perkebunan teh Sukawana dan hutan Gunung Putri dan Jayagiri.

Harga mulai dari 195000IDR ($15USD) bervariasi tergantung pada ukuran pengumpulan. Kunjungan juga bisa digabungkan dengan berperahu dan paintballing untuk dana investasi lebih lanjut.

Semua perlengkapan keamanan disediakan, namun Anda harus mengenakan sepatu tertutup. Terlebih lagi, jangan mengenakan apa pun yang tidak membuat Anda khawatir akan terselimuti lumpur. Berhati-hatilah dengan sumber daya Anda, dan jika disarankan untuk menyimpan kamera Anda, lakukanlah! GoPro sangat bagus untuk gerakan semacam ini dan Anda dapat menempelkannya ke depan / belakang trukā€¦ tapi ingat Anda melakukannya dengan risiko Anda sendiri!

Related Posts