Ciri-ciri Pisces (Ikan) sebagai berikut

Pisces adalah hewan yang hidup hanya di lingkungan perairan dan mewakili kelompok vertebrata terbesar yang ada. Pisces memiliki berbagai jenis bentuk, gaya hidup dan kebiasaan makan, menghadirkan hewan herbivora, karnivora, omnivora, dan bahkan detritivora.

Pisces dapat diklasifikasikan ke dalam tiga kelompok utama: aggnat (agnatha), tulang (osteitik) dan tulang rawan (chondritic). Agnatha ditandai dengan tidak memiliki mandibula dan menyajikan mulut bundar. Selain itu, mereka memiliki kerangka tulang rawan dan notochord yang berlangsung seumur hidup. Saat ini hanya dua kelompok hewan ini yang ditemukan: lamprey dan penyihir.

Ikan bertulang dan ikan bertulang rawan dibedakan dari agnatha karena mereka memiliki mandibula, menerima nama gnatostoma berkat karakteristik ini. Kedua kelompok ini berbeda satu sama lain terutama karena adanya kerangka tulang pada osteitis dan kerangka tulang rawan pada chondritis. Sebagai contoh ikan bertulang rawan, kita dapat menyebutkan hiu dan pari; sebagai perwakilan dari osteitis, kita dapat menyebutkan salmon dan ikan badut.

Sebagian besar pisces memiliki tubuh bersisik, dan mereka berbeda di setiap kelompok. Pada ikan bertulang, sisik memiliki asal dermal, sedangkan di tulang rawan, sisik memiliki asal dermal. Agnata adalah binatang tanpa sisik. Selain sisik, kita menemukan pisces dalam jumlah besar lendir di sekitar tubuh, yang bertindak dengan mengurangi gesekan dengan air.

Pernafasan pisces bersifat cabang, dan pada ikan bertulang, insang ditutupi oleh struktur yang disebut operkulum. Pada ikan bertulang rawan, insang biasanya tidak terlindungi.

Sirkulasi darah Pisces sederhana dan lengkap. Jantung hewan-hewan pisces ini hanya memiliki dua rongga, di mana hanya darah vena yang lewat. Pisces memiliki sistem ekskresi yang dibentuk oleh ginjal mesonefron.

Struktur yang sangat penting yang ditemukan pada ikan adalah garis rusuk, yang bertanggung jawab untuk menangkap pergerakan di dalam air. Sejalan dengan ini, beberapa mekanoreseptor ditemukan, yang bertanggung jawab untuk persepsi getaran dan transmisi ke sel-sel saraf.

Untuk bergerak, pisces menggunakan struktur yang disebut sirip, selain memiliki tubuh hidrodinamik yang membantu dalam berenang. Hewan-hewan pisces ini juga memiliki adaptasi yang memungkinkan mereka untuk dapat mengapung dan tetap dalam posisi tertentu, seperti: kantung renang dan hati yang penuh minyak. Pada beberapa kelompok Pisces (Dipnoicos), kandung kemih renang juga berfungsi sebagai paru-paru, memungkinkan mereka untuk keluar dari air selama beberapa waktu.

Reproduksi pisces berbeda antara ikan bertulang rawan dan bertulang. Dalam yang terakhir, pemupukan umumnya eksternal dan pengembangan tidak langsung, yaitu, ada pembentukan larva. Larva ini kemudian berkembang dan membentuk benih. Pada ikan bertulang rawan, perkembangannya langsung dan pembuahannya internal.

Apa itu

Pisces adalah salah sati kelas vertebrata yang mencakup ikan. Divisi utama adalah elasmobranchii, ganoidei, dan teleostei.

Pisces atau ikan memilìki ciri-ciri bersirip, memiliki endoskeleton, bernapas dengan insang, merupakan hewan poikiloterm, peredaran darah tertutup tunggal. Seekor ikan yang berbentuk dengan kepala yang mengandung otak dan organ sensorik, batang dengan dinding otot yang mengelilingi sebuah rongga yang berisi organ-organ internal, dan otot ekor post-anal.

Semua pisces memiliki kulit yang yang menutupi bagian tubuh dengan sekresi kelenjar berlendir yang mengurangi gesekan dengan air; di samping itu, hampir semua ikan memiliki sisik, yang bersama-sama dengan sekresi membentuk lapisan hampir tahan air.

Semua pisces memiliki sistem garis lateral organ sensorik untuk mendeteksi perubahan tekanan di dalam air. Semua memiliki organ air untuk bernapas disebut insang terletak di bagian yang mengarah dari tenggorokan, atau faring, ke eksterior; beberapa pisces juga memiliki paru-paru untuk bernapas sebagai sarana tambahan respirasi. Ada juga pisces yang memiliki bagian-bagian insang yang didukung oleh struktur rangka yang disebut lengkungan insang.

Ikan pemakan plankton memiliki struktur yang disebut tulang saring insang yang menempel pada lengkungan insang. Pisces bernapas dengan mengambil air ke dalam mulut dan memaksanya keluar melalui bagian insang; sebagai air melewati insang yang berdinding tipis, oksigen yang terlarut berdifusi ke kapiler insang dan karbon dioksida berdifusi keluar.

Pisces memiliki sistem peredaran darah tertutup, dan jantung dengan dua bilik; darah berwrna merah. Dengan sedikit pengecualian, ikan adalah hewan berdarah dingin; yaitu, mereka tidak dapat mengatur suhu tubuh mereka, yang sama dengan lingkungan.

anatomi ikan

Pisces merupakan Vertebrata akuatik (hidup di air) yang memiliki ciri-ciri umum berikut.

Tubuh terdiri atas kepala, badan, dan ekor. Tubuh ditutupi oleh kulit yang pada umumnya bersisik dan berlendir (Gambar 8.54). Terdapat empat tipe sisik, yaitu ganoid, plakoid, stenoid, dan sikloid. Pisces memiliki sirip untuk berenang. Endoskeleton tersusun atas tulang rawan atau tulang keras.

Pisces bernapas dengan insang. Insang ditutupi oleh operkulum (tutup insang). Insang ada yang mengalami perluasan yang disebut labirin, contohnya pada ikan Trichogaster sp., Helostoma sp., Anabas sp., dan Osphronemus goramy (gurami). Pisces memiliki organ tambahan berupa gelembung renang yang berfungsi membantu pernapasan dan sebagai alat hidrostatis.

Pisces bersifat poikiloterm (berdarah dingin/suhu tubuh dipengaruhi oleh suhu lingkungan).

Sistem peredaran darah pisces tertutup tunggal, yaitu dalam satu kali peredaran, darah hanya satu kali melalui jantung. Jantung terdiri atas dua ruangan, yaitu satu ventrikel dan satu atrium.

Sistem pencernaan pisces lengkap mulai dari mulut, kerongkongan, lambung, usus, dan anus.

Alat ekskrsi pisces berupa ginjal dengan tipe pronefron atau mesonefron.

Sistem koordinasi pisces terdiri atas sistem saraf pusat (otak dan sumsum tulang belakang) dan sistem hormon. Pisces memiliki alat indra berupa sepasang mata, sepasang telinga dalam, indra pembau, dan gurat sisi. Gurat sisi terdapat di sepanjang sisi tubuhnya, berfungsi untuk mengetahui perubahan tekanan air.

Alat kelamin pisces terpisah atau hermafrodit. Fertilisasi terjadi secara eksternal (di luar tubuh) atau internal (di dalam tubuh). Pisces bersifat ovipar, ovovivipar, atau vivipar.

Ciri-ciri pisces:

  • Pisces adalah vertebrata rahang pertama dan studi tentang ikan disebut Iktiologi.
  • Pisces bersifat akuatik.
  • Ikan adalah hewan berdarah dingin.
  • Tubuh pisces berbentuk spindel atau ramping untuk memungkinkan mereka bergerak cepat di dalam air.
  • Tubuh ditutupi dengan sisik kulit tahan air; yang mungkin tipe plasoid, sikloid, ctenoid atau ganoid.
  • Sirip adalah organ lokomotif. Sirip dada dan sirip perut dipasangkan sedangkan sirip punggung dan sirip ekor tidak berpasangan.
  • Mata tanpa kelopak mata.
  • Telinga eksternal dan tengah tidak ada; hanya telinga internal yang ada.
  • Mereka terdiri dari 4-7 pasang insang untuk pernapasan yang mungkin telanjang atau ditutupi dengan operkulum.
  • Jantung adalah dua bilik, yang dikenal sebagai jantung vena. Jantung hanya terdiri dari darah yang tidak murni.
  • Sirkulasi darah tidak berbentuk lingkaran dengan adanya portal ginjal dan hati
    Sel darah merah berinti.
  • Endoskeleton terdiri dari tulang rawan atau tulang sejati.
  • Vertebra pada ikan adalah amphicoelus, di mana centrum cekung di kedua permukaan.
  • Tengkorak adalah monocondylice dengan hanya satu kondilus oksipital.
  • 10 pasang saraf kranial hadir.
  • Pisces memiliki sistem organ indera garis lateral yang terdiri dari reseptor.
  • Pisces mungkin amonotelik atau ureotelik dengan mesonefrik
  • Ikan itu berkelamin tunggal. Pemupukan bisa internal atau eksternal.
  • Telur pisces berasal dari mesolecithal atau megalecithal

Sistem Pernapasan Pisces (Ikan)

Pisces bernapas dengan menggunakan insang. Insang mengandung pembuluh darah sehingga memiliki warna merah. Air masuk melalui mulut melewati insang dan setelah terjadi pertukaran gas, air keluar melalui tutup insang ( operkulum ). Tutup insang yang senantiasa membuka dan menutup untuk mengatur keluar masuknya air. Ada juga ikan yang bernapas dengan paru-paru yaitu ikan Dipnoi.

Sistem Transpor Pisces (Ikan)

Jantung pisces ini terdiri dari dua ruang yaitu serambi ( atrium ) dan bilik ( ventrikel ). Darah yang memiliki oksigen yang kurang yang ada pada bagian belakang mengalir ke depan menuju ke serambi kemudian ke bilik. Bilik yang berotot tebal memompa darah menuju ke insang. Di insang terjadi pertukaran gas. Darah yang kaya oksigen mengalir ke seluruh tubuh.

Peredaran Darah Pisces (Ikan)

Alat peredaran darah pisces terdiri atas jantung dan sinus venosus. Jantung ikan terdiri atas dua ruangan, atrium dan ventrikel terletak di belakang insang. Sinus venosus adalah struktur penghubung berupa rongga yang menerima darah dari vena dan terbuka di ruang depan jantung.

Diantara atrium dan ventrikel jantung pisces, terdapat klep yang menjaga aliran darah ikan tetap searah. Peredaran darah pisces disebut peredaran darah tunggal karena darah dari insang langsung beredar ke seluruh tubuh kemudian masuk ke jantung. Jadi darah hanya beredar melalui jantung dengan rute jantung, insang menuju seluruh tubuh kemudian kembali ke jantung.

Klasifikasi Ikan (pisces)

Pisces  dibagi tiga kelas, yaitu Agnatha (ikan tidak berahang), Chondrichtyes (ikan bertulang rawan), dan Osteichtyes (ikan bertulang keras).

Agnatha

Terdapat di Amerika Utara dan Eropa. Sebagian besar Agnatha hidup di dasar perairan laut atau air tawar. Tubuh pisces ini beberbrntuk silindris memanjang, dan berukuran sekitar 76 – 90 cm. Agnatha tidak memiliki rahang tetapi memilik mulut berbentuk lingkaran dan berparut. Contoh Agnatha yaitu belut laut atau lamprey laut (Petromyzon marinus), lamprey sungai (Lampetra fluviatilis) dan lain-lain.

Chondrichthyes

Kulit tubuhn pisces ini tertutup oleh sisik-sisik plakoid yang kasar berisi dentin (mesodermal) dan dilapisi dengan email (ektodermal). Chondrichthyes memiliki mulut yang terletakk di bagian bawah dengan lidah dan rahang. Alat kelamin terpisah dan fertilisasi terjadi secara eksternal atau internal. Contoh Chondrichthyes yaitu ikan hiu (Squalus sp.), iakn pari (Makaraja sp.)

Osteichthyes

Pisces yang hidup di laut, air tawar dan rawa-rawa. Ukuran tubuhnya bervariasi antara 1 – 6 m. Osteichthyes merupakan ikan bertulang sejati dengan endoskeleton yang mengandung matriks kalsium fosfat yang keras. Osteichthyes bernapas dengan insang yang ditutupi oleh operkulum (tutup insang). Contoh Osteichthyes yaitu ikan mas koki (Carrasius auratus, ikan terbang (Cypselurus sp.).

Struktur Tubuh Pisces (Ikan)

Umumnya pisces memiliki tubuh berbentuk streamline, yaitu tubuh bagian anterior dan posterior mengerucut dan bila dilihat secara transversal, penampang tubuh seperti tetesan air. Penampang tubuh tersebut akan memberikan kemudahan ikan dalam menembus air sebagai media hidup. Bentuk tubuh tersebut biasanya dikatakan sebagai bentuk tubuh ideal (fusiform).

Struktur tubuh pisces umumnya adalah bagian kepala yang mengandung otak dan organ-organ sensorik dengan 10 saraf cranial yang memiliki gurat sisi untuk merasakan tekanan air, batang dengan dinding otot yang mengelilingi sebuah rongga yang berisi organ internal dan otot ekor post-anal. Ikan merupakan hewan yang memerlukan reflek bergerak yang memadai untuk menghindari musuh dan menangkap mangsa. Selain itu ikan dituntut untuk memiliki keseimbangan yang baik. Maka dari itu, otak kecil pada ikan berkembang lebih pesat karena otak kecil merupakan pusat keseimbangan dan pergerakannya.

Pisces juga umumnya memiliki kulit yang berguna untuk menutupi tubuh beserta dengan sekresi kelenjar berlendir yang mengurangi gesekan tubuh ikan dengan air, juga hampir seluruh jenis ikan memiliki sisik yang berhubungan dengan sekresi kelenjar lender membentuk lapisan yang nyaris tahan air. Ikan juga memiliki sirip yang berguna untuk menentukan arah dan posisi berenang.

Bagian tubuh pisces (ikan)

Secara umum tubuh ikan dibagi atas 3 bagian, yaitu:

Caput : Bagian Kepala

Bagian ini meliputi ujung moncong terdepan sampai ujung tutup insang paling belakang. Bagian kepala ikan terdiri dari mulut, rahang atas, rahang bawah, hidung, mata, insang, gigi, tutup insang, otak, jantung dan sebagainya.

Trucus : Bagian Badan

Bagian ini dimulai dari ujung tutup insang belakang sampai permulaan sirip dubur. Di dalam trucus terdapat sirip dada, sirip punggung, sirip perut dan organ-organ dalam (hati, empedu, lambung, gonad, usus, ginjal, limpa, gonad dan sebagainya).

Kauda : Bagian Ekor

Bagian kauda dimulai dari permulaan sirip dubur hingga ujung sirip ekor bagian paling belakang.Pada bagian ini terdapat anus dan sirip ekor.

Peranan Pisces (Ikan)

  • Dipelihara sebagai ikan hias di akuarium.
  • Daging ikan ialah sumber protein yang tinggi dan mengandung asam lemak yang tak jenuh.
  • Kulit ikan tertentu dapat disamak untuk dibuat tas, dompet, sepatu dan juga jaket.
  • Sisa-sisa ikan dapat dimanfaatkan dengan dibuat tepung untuk campuran makanan ternak atau dibuat pupuk tanaman.
  • Tulang ikan dapat dimanfaatkan sebagai bahan pembuatan lem.
  • Pemberantasan nyamuk yang secara biologi sehingga dapat mencegah muncul dan terjadinya wabah penyakit demam berdarah dan juga penyakit malaria.
  • Jenis ikan yang ganas dapat menyerang dan juga membahayakan manusia terutama bagi perenang misalnya hiu, piranha, ikan macan di Afrika, salem-karper dan juga ikan kumis dari Amerika Selatan.

Kesimpulan

Pisces memilìki ciri-ciri bersirip, memiliki endoskeleton, bernapas dengan insang, merupakan hewan poikiloterm, peredaran darah tertutup tunggal, jantung terdiri atas dua ruangan, sistem pencernaan lengkap, alat ekskresi berupa ginjal, dan memiliki gurat sisi. Pisces bereproduksi secara ovipar, ovovivipar, atau vivipar. Pisces meliputi kelompok Agnatha (ikan tidak berahang), Chondrichthyes (ikan bertulang rawan), dan Osteichthyes (ikan bertulang sejati).

Related Posts