Ciri ciri Porifera lengkap dengan gambar

Filum Porifera adalah hewan multisel terendah yang termasuk dalam kingdom Animalia.

Kata “Porifera” terutama merujuk pada spesies yang membawa pori atau spesies yang memiliki pori. Berdasarkan studi embriologis, spons terbukti sebagai hewan dan diklasifikasikan ke dalam Filum terpisah pada hewan

Filum porifera mencakup sekitar 5.000 spesies. Porifera adalah hewan multiseluler pertama yang mengandung pori. Pori-pori dikenal sebagai Ostia.

Porifera memiliki penampilan seperti bunga sepon dan oleh karena itu disebut bunga sepon. Mereka melekat pada substratum dan tidak bergerak. Porifera memiliki kemampuan untuk menyerap dan menahan cairan.

Porifera awalnya dianggap sebagai tumbuhan karena warna hijau dan hubungan simbiosis mereka dengan ganggang. Belakangan, siklus hidup dan sistem makan mereka ditemukan dan mereka dimasukkan ke dalam dunia hewan.

Ciri filum Porifera

Beberapa ciri penting Porifera disebutkan di bawah ini.

  • Sel-sel Porifera terorganisir secara longgar.
  • Mereka sebagian besar ditemukan di air laut. Hanya sedikit yang ditemukan di air tawar.
  • Mereka simetris radial atau asimetris.
  • Tubuh mereka biasanya berbentuk silinder.
  • Skleroblas mengeluarkan spikula sedangkan serat spongin disekresikan oleh spongioblas.
  • Mereka tidak memiliki organ di dalam tubuh mereka.
  • Mereka menggambarkan tingkat organisasi seluler.
  • Tubuh terdiri dari banyak pori yang dikenal sebagai Ostia dan oskulum.
  • Rongga sentral disebut spongocoel atau atrium yang terbuka di luar melalui oskulum.
  • Mereka bereproduksi secara aseksual dengan tunas, dan fragmentasi.
  • Nutrisi adalah holozoikum.
  • Mereka memiliki sel-sel saraf tetapi tidak memiliki sistem saraf tertentu.
  • Mereka memiliki kekuatan untuk meregenerasi bagian yang hilang.
  • Perkembangannya tidak langsung dan belahan dada bersifat holoblastik.
  • Pertukaran gas pernapasan dan limbah nitrogen terjadi oleh proses difusi.

Organisme yang termasuk dalam Filum Porifera dikarakterisasi dengan menjadi hewan multiseluler, diblastik, dan akelomasi yang terdiri dari berbagai jenis sel.

Secara morfologis, serangkaian pori-pori, saluran dan ruang diatur yang memungkinkan lewatnya air di dalam hewan, dan dengan cara ini memperoleh makanan dan oksigen.

Tidak seperti hewan lain, porifera – dalam keadaan dewasa – benar-benar sesil dan berlabuh pada substrat, seperti karang, batu, atau permukaan lainnya.

Bentuk porifera cukup bervariasi, mungkin memiliki simetri radial atau tidak menunjukkan simetri. Mereka dapat tumbuh dalam berbagai bentuk, dari tegak ke spons bercabang atau lobed, dan umumnya hidup dalam koloni.

Tanpa organ atau jaringan

Porifera tidak memiliki organ atau jaringan yang sejati; oleh karena itu, pencernaan partikel makanan terjadi secara intraseluler dan proses respirasi dan ekskresi melalui difusi. Mereka memiliki sistem saraf yang dianggap menyebar, meskipun keberadaan sistem saraf di porifers merupakan masalah yang kontroversial.

Porifera memiliki proses regenerasi sel yang luar biasa. Faktanya, jika spons dipotong berkeping-keping, setiap fragmen dapat mengembangkan spons baru melalui proses yang disebut embriogenesis somatik.

Porifera secara historis diklasifikasikan sebagai tanaman laut. Namun, pada pertengahan 1765-an para peneliti memperhatikan sifat hewan yang tidak diragukan.

Porifera didistribusikan secara global dan dapat menghuni berbagai lingkungan perairan, mulai dari air yang tenang dan dangkal hingga daerah kutub.

Desain Spons

Bentuk tubuh porifera sangat sederhana: lapisan sel luar yang disebut pinacoderm yang memisahkan wilayah bagian dalam yang disebut mesoglea atau mesosil, wilayah agar-agar yang terbuat dari kolagen. Permukaan internal dikelilingi oleh koanosit, sel berbentuk silinder dengan flagel.

Daerah yang tidak ditutupi dengan koanosit ditutupi oleh jenis sel lain yang disebut pinakosit.

Jenis desain

Porifera memiliki tiga jenis bentuk tubuh yang berbeda di lokasi koanosit, kelas sel flagellated yang menciptakan arus yang memfasilitasi aliran air dan nutrisi. Jenis-jenis bentuk tubuh porifera berikut dapat dibedakan:

Porifera asconoid

Porifera askonoid adalah bentuk sederhana, primitif, berukuran kecil yang tertusuk oleh pori-pori yang terbuka ke dalam rongga yang disebut spongokel. Spongokel dibuka ke luar oleh tulang pendengaran.

Jenis Porifera asconoid merupakan morfologi primitif yang tidak efisien, karena volume air yang menampung spongokel tinggi dan pengusirannya ke luar sulit.

Porifera siconoid

Porifera sikonoid memiliki lipatan horizontal di dinding tubuh, yang rumit dan tebal. Air masuk melalui saluran yang dikeluarkan oleh pori-pori dermal, ostiol dan saluran yang diradiasi – ditutupi oleh koanosit – oleh prosopil, yang merupakan lubang halus.

Porifera Leukonoid

Porifera Leukonoid menunjukkan tingkat kompleksitas yang lebih tinggi berkat adanya lipatan di saluran flagellated untuk membentuk kamar, yang sangat meningkatkan permukaan untuk mendapatkan nutrisi.

morfologi porifera
morfologi porifera terdiri dari 3 bentuk tubuh

Klasifikasi Filum Porifera

Filum Porifera diklasifikasikan ke dalam tiga kelas:

Calcarea

  • Porifera ini ditemukan di perairan laut, dangkal, dan pesisir.
  • Kerangka porifera ini terdiri dari spikula berkapur yang terbuat dari kalsium karbonat.
  • Tubuh berbentuk silinder dan menunjukkan simetri radial.
  • Organisasi tubuh adalah asconoid, syconoid, atau leuconoid.
  • Misalnya., Clathrina, Scypha

Hexactinellida

  • Porifera ini ditemukan di laut dan laut dalam.
  • Kerangka itu terdiri dari spikula bersilik enam sinar.
  • Tubuh berbentuk silinder dan menunjukkan simetri radial.
  • Sistem kanal adalah Sycon atau Leucon.
  • Misalnya., Euplectella, Hyalonema

Desmospongiae

  • Porifera ini ditemukan di laut atau air tawar.
  • Tubuh asimetris dan berbentuk silinder.
  • Sistem kanal adalah tipe leuconoid.
  • Kerangka terdiri dari serat spongin, spikula bersilik, yang monoakson dan triakson.
  • Misalnya: Spongia, Spongilla, dll.

Contoh Porifera

Ciri ciri porifera

Beberapa contoh Porifera yang umum adalah:

Sycon

Porifera ini adalah sepon laut soliter atau kolonial yang ditemukan di perairan dangkal yang menempel di bebatuan. Tubuh berbentuk silinder dengan banyak spora. Kanal radial porifera ini terdiri dari sel-sel flagellated.

Air memasuki tubuh melalui Ostia dan mencapai kanal radial dengan prosopyle. Spesies porifera ini menjalani mode reproduksi seksual dan aseksual.

Hyalonema

Porifera ini juga dikenal sebagai spons tali kaca yang ditemukan di air laut. Tubuhnya bulat atau oval dengan jumbai akar yang bengkok. Amfibi kecil hadir di kerangka.

Cliona

Porifera ini juga dikenal sebagai Boring Spons ditemukan dalam kerangka karang, kulit moluska, benda berkapur lainnya. Warnanya hijau, ungu, atau kuning muda. Sistem kanal adalah karakteristik dari jenis spons leuconoid dan mereka berkembang biak secara seksual dan aseksual

Euplectella

Porifera ini juga dikenal sebagai keranjang bunga Venus dan ditemukan di perairan dalam. Tubuhnya berbentuk silindris, panjang dan melengkung diikat di lumpur di dasar laut.

Sistem kanal porifera ini adalah tipe synconoid sederhana. Kerangka itu terdiri dari spikula silika yang menyatu di ujung membentuk jaringan tiga dimensi dengan celah parietal.

Spongilla

Porifera ini sebagian besar ditemukan di kolam, sungai, danau yang tumbuh di tanaman dan batang yang terendam. Dinding tubuh terdiri dari dermis tipis yang dilengkapi dengan pori-pori yang disebut Ostia.

Porifera ini memiliki sistem kanal tipe ragon. Mereka bereproduksi secara seksual maupun aseksual.

Reproduksi Porifera

Reproduksi aseksual

Porifera dapat mengalami reproduksi seksual dan aseksual. Dalam aseksual, spons menghasilkan tunas eksternal yang tumbuh dan, ketika mereka mencapai ukuran yang sesuai, mereka melepaskan dari induk spons dan membentuk individu yang lebih kecil baru. Anda juga dapat tetap menjadi anggota koloni.

Proses reproduksi aseksual juga dapat terjadi melalui pembentukan tunas internal, yang disebut gemula.

Dalam keadaan awal, sejenis sel yang disebut archaeocytes berkumpul dan dikelilingi oleh lapisan spikula dan spongin. Struktur ini dapat keluar dari tubuh induk dan membentuk spons baru.

Gemula diproduksi ketika kondisi lingkungan tidak menguntungkan untuk spons dan juga merupakan cara untuk menjajah habitat baru.

Gemula dapat memasuki periode latensi selama periode yang tidak menguntungkan (seperti musim dingin atau suhu rendah) dan, ketika ini berakhir, mereka diaktifkan kembali dan pembentukan individu baru terjadi; untuk alasan ini mereka dianggap sebagai adaptasi spons untuk bertahan dari kondisi buruk.

Reproduksi seksual

Sebagian besar porifera memiliki sel seks pria dan wanita dalam individu yang sama. Kondisi ganda ini disebut “monoecious” atau hermafrodit.

Gamet (ovula dan sperma) dihasilkan dari koanosit atau arkeosit, tergantung pada spesiesnya. Sperma dilepaskan ke lingkungan air dan memasuki tubuh spons lain, di mana flagellate memasuki ruang dan menemukan sel telur.

Dalam kebanyakan kasus, spons induk mempertahankan zigot setelah pembuahan dan kemudian larva bersilia dan dilepaskan. Larva dapat berenang dan bergerak, berbeda dengan orang dewasa sesil. Dalam kasus lain, sel telur dan sperma dilepaskan ke dalam air.

Dalam beberapa kasus tertentu, pembentukan blastula berongga terjadi, yang mengalami pembukaan “mulut” dan blastula berbalik; dengan demikian, sel-sel yang sebelumnya terkena blastokel menghadapi bagian luar.

Pencernaan dan ekskresi Porifera

Porifera tidak memiliki sistem pencernaan atau sistem ekskresi. Sebaliknya, sistem saluran transportasi air memenuhi fungsi-fungsi utama ini untuk kehidupan suatu organisme.

Porifera diberi makan terutama dengan mengambil partikel yang tersuspensi dalam air yang dipompa ke spons.

Air masuk melalui pori-pori kecil yang terletak di tempat tidur sel eksternal. Di dalam spons, bahan makanan dikumpulkan oleh koanosit, dan dengan demikian pemberian suspensi dapat dicapai.

Partikel terkecil dapat memasuki koanosit melalui proses fagosit. Dua tipe sel lainnya, pinacocytes dan archaeocytes, juga terlibat dalam pengambilan partikel. Di sisi lain, respirasi dan ekskresi terjadi oleh proses difusi sederhana.

Sistem saraf Porifera

Porifera tidak memiliki sel saraf atau “neuron sejati”; Namun, telah ditunjukkan bahwa hewan-hewan ini dapat merespons rangsangan eksternal.

Porifera memiliki sel kontraktil yang merespons lingkungan melalui sejenis konduksi lambat akibat transmisi protoplasma.

Pada tahun 2010, sekelompok peneliti menemukan bahwa dalam genom spons Amphimedon queenslandica ada gen yang terkait dengan sel-sel saraf yang mirip dengan yang ditemukan pada cnidaria dan pada hewan lain.

Gen-gen ini termasuk yang terkait dengan transmisi sinaptik cepat, enzim yang terlibat dalam sintesis neurotransmiter, antara lain.

Dengan mengkarakterisasi jenis sel larva A. queenslandica, dimungkinkan untuk mengusulkan tipe sel tertentu yang mungkin terkait dengan fungsi sensorik.

Sebagai contoh, sel fotoreseptor yang mengatur fototaxis telah ditemukan di bagian belakang larva. Faktanya, larva dapat memilih substratum tempat pembentukan dewasa.

Evolusi dan filogeni

Filum Porifera terdiri dari metazoa tertua yang ada di planet ini. Spons adalah kelompok yang berasal sebelum Kambria. Mungkin, sekelompok spons seperti kapur menempati laut Paleozoikum; di Devonian perkembangan pesat kelompok spons vitreous terjadi.

Menurut penelitian molekuler, spons berkapur milik clade terpisah dari spons milik kelas Desmospongaie dan Hexactenellida.

Data molekuler menunjukkan bahwa kelompok tertua adalah Hexactinellide, sedangkan Calcarea paling dekat dengan Filum metazoa.

Dengan bukti ini, dua kemungkinan telah dikemukakan: spons berkapur adalah kelompok saudara dari sepon silika, atau spons berkapur lebih terkait dengan metazoan lain daripada spon silika; dalam kasus terakhir, Porifera Filum akan bersifat paraphyletic.

Ciri ciri Porifera lengkap dengan gambar

This Post Has One Comment

  1. ikto

    Jelaskan ciri ciri porifera dan bagaimana cara mengambil makanan dan oksigen!

Tinggalkan Balasan