Predasi – Pengertian, contoh, ciri, jenis

Predasi dan parasitisme terdiri dari dua jenis hubungan interspesifik. Predasi adalah hubungan yang dibangun antara predator berburu dan mangsa yang terjebak olehnya untuk tujuan makanan. Mangsa adalah spesies yang dirugikan dan predator adalah penerima manfaat. Individu yang sama dapat menjadi pemangsa beberapa dan memangsa orang lain. Predator mengendalikan jumlah individu yang membentuk spesies mangsa, seperti halnya bendungan mengendalikan jumlah predator, misalnya, kasus singa dan zebra.

Parasitisme, seperti predasi, adalah interaksi biologis antara organisme dari spesies yang berbeda, tetapi tidak seperti itu salah satu organisme (parasit) mendapat sebagian besar manfaat dari hubungan dekat dengan yang lain: inang. Parasit yang hidup di dalam inang atau organisme inang disebut endoparasit, dan yang hidup di luar disebut ektoparasit.

Predasi adalah jenis hubungan interspesifik yang terdiri dari perburuan dan kematian yang dialami beberapa spesies (mangsa), oleh yang lain yang memakannya disebut predator (pemangsa). Individu yang sama dapat menjadi pemangsa beberapa makhluk dan memangsa yang lain.

Predasi adalah proses ekologis di mana hewan membunuh atau mengkonsumsi bagian tubuh orang lain untuk memberi makan dirinya sendiri, yang menyiratkan transfer energi dari organisme yang dikonsumsi ke yang memberi makan. Hewan yang membunuh disebut “predator” dan predator dikenal sebagai “mangsa.”

Predator umumnya adalah hewan dengan individu paling sedikit dalam suatu ekosistem, karena mereka menempati tingkat atas dari rantai makanan. Penting juga untuk dicatat bahwa pemangsaan membutuhkan karakteristik biologis khusus tertentu, di antaranya aspek fisik dan perilaku menonjol.

Beberapa predator mengintai mangsanya dari sudut-sudut gelap sampai mereka dapat dijangkau; yang lain mengejar mangsanya tanpa lelah sampai mereka mencapai mereka, dan yang lain hanya menipu mereka untuk menangkap mereka.

Menurut deskripsi ini, gambar pertama dari predator yang muncul di pikiran adalah mamalia seperti singa, serigala, atau cheetah menguntit rusa, kijang, atau kelinci.

Namun, ada predator “besar” dan predator “kecil”, karena ini bukan karakteristik yang terbatas pada mamalia: ada serangga predator dari serangga lain dan bahkan predator mikroorganisme dari mikroorganisme lain, yaitu, ada predasi dalam hampir semua ekosistem.

Predator adalah organisme yang paling sensitif terhadap perubahan lingkungan yang tiba-tiba, itulah sebabnya mengapa banyak kampanye konservasi fokus pada pemantauan, perlindungan dan pemulihan populasi mereka di setiap ekosistem tempat mereka tinggal.

Pengertian

Sebenarnya, predasi adalah apa yang diberikan hewan pada spesies lain yang berbeda. Jarang terjadi penyusutan di antara hewan-hewan dari spesies yang sama, dan jika itu terjadi, itu sendiri bukanlah predasi, tetapi merupakan respons terhadap faktor-faktor seperti stres atau kontrol populasi. Predasi terjadi karena kebutuhan untuk memberi makan.

Hewan predator adalah hewan karnivora dan mampu mengejar mangsa untuk menangkapnya, sehingga mereka harus mengembangkan serangkaian adaptasi yang memungkinkan mereka melakukannya, seperti: kondisi perenang yang baik, keberadaan organ visual dan penciuman yang terstruktur dengan baik., pengembangan gigi-geligi yang sesuai dan mulut khusus.

Predasi adalahPredator dan mangsa adalah hubungan yang muncul di antara berbagai makhluk hidup, yang misi utamanya adalah mengkategorikan spesies-spesies yang mungkin memiliki kemampuan fisik atau kognitif yang jauh lebih berkembang daripada yang lain, sehingga mereka dapat dianggap sebagai “musuh.” Untuk membedakan satu dari yang lain, mereka disebut sebagai pemburu atau mangsa, yang pertama bertanggung jawab untuk menyerang mangsa, dan yang terakhir menjadi bagian yang tidak mendapat manfaat dari interaksi ini.

Perlu dicatat bahwa pemangsaan terkait erat dengan rantai makanan, klasifikasi yang mengungkapkan hewan mana yang berburu yang lain sebagai sumber daya untuk mendapatkan makanan; Sebagian besar waktu, ini hanya terjadi ketika menyangkut makhluk-makhluk karnivora itu.

Beberapa penelitian telah menghasilkan hasil yang mengusulkan berbagai teori tentang bagaimana otak hewan berperilaku ketika berhubungan dengan positif atau negatif dengan spesimen lain selain mereka. Diasumsikan bahwa ribuan tahun evolusi telah mencegah organisme tertentu melebihi pemangsa atau mangsa yang mungkin. Ini sangat dipengaruhi oleh habitat di mana mereka ditemukan, di samping jumlah makanan yang tersedia di sekitarnya. Ekosistem, yang meliputi lokasi tertentu dan makhluk hidup yang menyusunnya, juga merupakan salah satu bagian utama dalam studi tentang bagaimana interaksi antar hewan saling melengkapi.

Predasi sangat penting bagi spesies lain untuk bertahan hidup. Contoh predasi yang populer adalah elang dan ular, kucing yang berburu tikus; jika salah satu spesies tidak ada lagi, hewan pengerat akan meningkatkan populasi mereka sangat dan akan membutuhkan banyak tanaman untuk memenuhi permintaan makanan. Dengan ini dapat disimpulkan bahwa pemangsaan sangat penting agar reproduksi spesies dapat dikendalikan.

Predasi terjadi di dunia hewan, ketika individu karnivora, untuk tujuan memberi makan, memburu spesies lain yang berbeda, berkontribusi pada seleksi alam dan keseimbangan, mencegah menipisnya sumber daya. Predator, yang unggul dalam media, memiliki atribut kuat yang memfasilitasi serangan: kecepatan, ketajaman visual, gigi tajam, cakar, dan sebagainya. Ketika terjadi antara spesies yang berbeda, hubungan ini dikatakan interspesifik.

Tidak semua predator dapat merasa aman, karena yang lain, lebih kuat dari mereka, dapat mengubah mereka menjadi mangsanya.

Predasi, dalam arti menjarah, membunuh dan menyapu sesuatu, terutama diterapkan pada spesies manusia, untuk menunjuk nafsu makan yang rakus yang dengannya beberapa orang, untuk tujuan ekonomi atau hanya untuk melukai, mencari kesenangan, seperti olahraga berburu, memusnahkan sumber daya alam, dan bahkan melukai orang lain, seperti pencuri yang membunuh orang hanya untuk merampok mereka atau seperti yang terjadi dalam perang. Manusia diakui sebagai pemangsa tertinggi di planet ini dan orang yang membahayakan lingkungan.

Ciri-ciri predasi

Predasi direpresentasikan sebagai semacam kompetisi antara dua spesies yang berjuang untuk bertahan hidup. Mangsa berjuang untuk melarikan diri dari predator, sementara predator mengejar mangsanya dengan minat obsesif untuk memberi makan dan bertahan hidup di ekosistem.

Persaingan seperti itu “membentuk” dengan cara yang relevan praktis semua karakteristik biologis suatu spesies, yang dapat kita klasifikasikan menjadi:

Fisik atau fenotipik

Predator memamerkan fitur dan bentuk khusus untuk menangkap mangsa. Hewan predator biasanya memiliki gigi, cakar, otot besar, dan keterampilan berburu yang mengesankan. Beberapa menghasilkan racun yang kuat untuk membunuh atau melumpuhkan mangsa mereka, memfasilitasi penangkapan mereka.

Predator juga telah mengembangkan sifat-sifat yang sangat tinggi untuk menghindari predator, baik untuk mendeteksi mereka dari jarak jauh, untuk menyamarkan diri mereka dengan lanskap, atau untuk melarikan diri dengan cepat.

Ketika predator mengejar mangsa yang mungkin, ia mencari makanan, sedangkan mangsa mengejar hidup. Jika predator gagal, ia akan kelaparan dan ini dapat mempengaruhi semua proses biologis dalam tubuhnya, mengurangi kemungkinannya untuk bereproduksi dan memiliki anak muda.

Jika mangsa tidak melarikan diri, ia akan kehilangan nyawanya dan jika ia tidak mereproduksi sebelumnya, ia tidak akan meneruskan gennya ke generasi berikutnya, sehingga meningkatkan keragaman spesies.

Jika sudah direproduksi, ia tidak akan dapat melakukannya lagi dan gennya akan dalam proporsi yang lebih kecil di generasi berikutnya, berbeda dengan individu lain dari spesies yang sama yang lebih berhasil melarikan diri dari predator.

Evolusi dan perilaku

Persaingan predasi dijaga dalam keadaan konstan keseimbangan, karena ketika satu predator atau mangsanya mulai lebih sukses daripada yang lain dalam kompetisi, interaksi ini adalah “mengatur diri sendiri”. Sebagai contoh:

Bayangkan bahwa pemangsa mulai memenangkan kompetisi dan menangkap mangsanya dengan relatif lebih mudah. Jika demikian halnya, penurunan jumlah mangsa akan menyebabkan predator memulai kompetisi sengit di antara mereka sendiri untuk melihat siapa yang mendapatkan yang mana.

Di sisi lain, jika mangsa lolos dengan mudah dari predatornya, akan tiba suatu titik ketika mereka menjadi sangat berlimpah sehingga predator akan mulai menangkap mereka dengan lebih mudah, dan ini akan menghasilkan predator berkembang biak pada tingkat yang lebih tinggi.

Semua sifat biologis yang menjadi ciri predator dan mereka dibentuk oleh proses seleksi alam. Jika mangsa tidak secara efektif lolos atau bereproduksi terus-menerus, spesies yang dimangsa akhirnya akan punah.

Selain itu, predator yang gagal menangkap mangsa dan memakannya tidak akan bisa memberi makan, atau memberi makan anak-anak mereka. Ini berarti berkurangnya jumlah predator dalam ekosistem, yang akan berakhir dengan kepunahan spesies predator.

Jenis predasi

Tiga jenis predasi utama dapat diidentifikasi: karnivora, herbivora, dan parasitisme

1. Karnivora

Predasi karnivora adalah jenis predasi yang paling terkenal dan melibatkan hewan yang menangkap hidup-hidup lainnya untuk dimakan pada tubuh atau dagingnya. Semua pemangsa perlu mengonsumsi daging atau tubuh mangsa mereka untuk bertahan hidup.

Beberapa spesies adalah karnivora fakultatif, yaitu mereka dapat makan daging, tetapi tidak penting untuk kelangsungan hidup mereka. Hewan seperti beruang dan manusia, misalnya, dapat bertahan hidup dengan memakan buah dan buah.

2. Herbivora

Predator herbivora memberi makan secara eksklusif pada tumbuhan, ganggang dan mikroba yang mampu mensintesis makanan mereka sendiri (autotrof). Predator herbivora biasanya menjadi mangsa predator karnivora.

Seperti halnya untuk karnivora, beberapa spesies hewan predator adalah herbivora fakultatif, yaitu, mereka dapat memakan tanaman, tetapi juga pada hewan lain. Ini adalah kasus beberapa kucing dan beruang dari Amerika Selatan.

3. Parasitisme

Predator parasit mengkonsumsi atau memberi makan sebagian mangsa mereka sepanjang hidup mereka. Semua parasit hidup di tubuh mangsanya, sehingga mereka juga dikatakan sebagai inang.

Parasitoid

Mereka adalah sekelompok serangga yang umumnya milik ordo Hymenoptera dan Diptera. Mereka adalah organisme hidup bebas pada tahap dewasa mereka, tetapi selama tahap larva mereka berkembang di dalam telur spesies lain.

Di dalam telur spesies serangga lain, yang sering berhubungan dengan kupu-kupu, laba-laba atau telur semut, parasitoid memakan individu remaja yang terkandung di sana.

Terlihat lebih eksplisit: larva parasitoid memakan larva di dalam telur, berkembang menjadi dewasa dan menetas untuk meninggalkan lingkungan.

Contoh

Karnivora

Serigala dan singa mungkin adalah contoh klasik dari pemangsa karnivora. Mereka memburu mangsanya dalam kawanan, dengan fokus mengejar dan memojokkan setidaknya satu individu, untuk menyerang dan secara serius melukainya dengan cakar dan taring mereka yang dirancang untuk tujuan ini.

Setelah mangsa mati, kawanan itu memakannya untuk memenuhi kebutuhan nutrisinya. Dalam banyak kesempatan, mangsa berhasil menyelinap pergi dari pemangsa mereka dan mereka dipaksa untuk mundur dengan perut kosong sampai mereka pergi berburu lagi.

Herbivora

Herbivora biasa ditemukan di lingkungan pedesaan kita: sapi, kambing, dan domba adalah semua hewan herbivora yang memakan rumput, rumput, dan sikat yang ada di lokasi penggembalaan. Di lingkungan ini mereka dilahirkan, bereproduksi dan mati.

Namun, ada herbivora besar yang mendiami lingkungan liar: gajah, jerapah, beruang panda, dan lainnya.

Parasit

Contoh paling umum dari hewan parasitoid adalah tawon yang menyimpan larva atau telurnya di dalam telur kumbang atau kupu-kupu.

Larva tawon memakan telur kumbang dan akhirnya membunuhnya. Setelah larva tawon sudah cukup matang, ia memecahkan telur dan pergi ke tahap kehidupan bebas seperti induknya.

Parasit dan parasitoid bukanlah pilihan, karena mereka hanya dapat bertahan hidup dengan memberi makan secara permanen pada mangsanya.

Dalam kasus parasitoid, individu pada tahap dewasa menjadi karnivora dan memakan serangga lain, meskipun pada tahap larva ia bergantung secara eksklusif pada telur inangnya.

Tahapan Metamorfosis semut, kupu kupu dan katak
Contoh Ekologi: Tujuan, jenis, peranan, cabang
10 Ciri-ciri Nematoda yang penting berikut ini
Siklus hidup Bakteriofag: Pengertian, struktur, terapi

One thought on “Predasi – Pengertian, contoh, ciri, jenis

Comments are closed.