Primata: Pengertian, klasifikasi, contoh, ciri

Primata membentuk kelompok hewan vertebrata dan termasuk kera (monyet), lemur dan manusia. Perwakilan pertama dijelaskan oleh Linnaeus pada 1758.

Klasifikasi primata adalah:

  • Kingdom Animalia (Vertebrata)
  • Filum Chordata
  • Kelas Mammalia
  • Ordo Primata

Organisme yang dialokasikan dalam ordo ini sesuai dengan sekitar 180 spesies dan memiliki ciri yang sama, seperti: otak berkembang dengan korteks yang meningkat, hanya dua payudara, memiliki kemampuan untuk berdiri di atas kaki dan mengangkat batang (bipedal opsional), kehadiran jempol lawan di tangan dan kaki, cakar dimodifikasi dalam kuku untuk melindungi ujung jari, di samping pengembangan penglihatan dengan mata diatur secara lateral.

Klasifikasi

Ordo Primata dibagi menjadi dua subordo: Prossimius dan Antropoid.

  • Prossimius: mereka disebut primata sejati pertama (Euprimate), mereka adalah hewan kecil dengan ciri, nokturnal dengan moncong panjang, otak lebih kecil jika dibandingkan dengan subordo lainnya, dan mungkin tidak memiliki penglihatan frontal (lemur) dan frontal (tarsi).
  • Antropoid: dipisahkan menjadi dunia baru dan dunia lama. Perwakilan dari kelompok ini lebih besar daripada prosimia, dengan ciri otak yang lebih besar, struktur penciuman yang lebih kecil, sebagian besar waktu mereka adalah herbivora (folivora – mereka memakan daun), dan mungkin memiliki ekor yang pendek atau pendek.
  • Dunia Baru (kelompok Platyrrhini): kelompok paling primitif dalam primata, asalnya dari awal Oligosen, diyakini bahwa mereka menyeberangi lautan untuk mencapai Amerika, datang dari Afrika. Mereka dibagi menjadi beberapa famili: Cebidae, Callitrichidae dan Atelidae. Contoh: monyet laba-laba, monyet howler, monyet capuchin, muriqui, dll.
  • Dunia Lama (kelompok Catarrhini): organisme dari kelompok ini telah dikenal sejak pertengahan Miosen, mereka berbeda dari Platyrrhini karena mereka menunjukkan lubang hidung yang lebih dekat, berputar ke bawah dan umumnya ekor pendek. Dibagi menjadi: Cercopithecidae, Pongidae dan Hominidae. Misalnya monyet Jepang, babon, gorila, simpanse, manusia, dll.

Evolusi

Dipercayai bahwa primata pertama berevolusi dari hewan yang hidup di pohon (mamalia arboreal). Fosil tertua yang ditemukan hingga saat ini berasal dari akhir Zaman Kapur, sekitar 70 juta tahun yang lalu. Antropoid tertua adalah Eosimias, hewan Cina berukuran sekitar 6 cm, berasal dari Eosen dan mungkin berasal dari Afrika atau Asia.

Distribusi

Distribusi primata terjadi di seluruh planet ini, ditemukan di hutan tropis, hutan galeri, sabana dan di daerah yang lebih dingin seperti monyet salju (Jepang). Spesies ini dapat menempati berbagai tingkat relung vertikal, seperti: kanopi pohon, hutan, tumbuhan bawah dan tanah.

Alat penggerak

Primata mengembangkan strategi untuk penggerak sesuai dengan kehidupan yang dipimpinnya, menjadi bentuk penggerak: pelekatan atau lompatan vertikal, berkaki empat, suspensi atau braachism dan bipedalisme.

Komunikasi

Primata menunjukkan perilaku menandai wilayah dengan penciuman (indera), yang digunakan terutama dalam menentukan daerah untuk makanan dan reproduksi, dengan pelepasan feromon dan menunjukkan kecenderungan untuk bersanggama.

Visi sebagai alat komunikasi banyak digunakan pada masa reproduksi, di mana sebagian besar mengalami perubahan rambut, volume massa tubuh, ekspresi wajah dan alat kelamin.

Vokalisasi di antara primata dapat mengkomunikasikan pesan yang berbeda, seperti: usia, jenis kelamin, kelompok mereka, mengidentifikasi individu dan membantu ibu untuk menemukan anaknya yang masih muda, memberitahukan lokasi makanan, pemangsa, pemberitahuan untuk bersembunyi, tanda-tanda peringatan, pertarungan antara primata dan dasar yang tidak menggunakan informasi spesifik. Struktur yang memungkinkan vokalisasi bervariasi antara spesies, dalam hal durasi dan frekuensi suara.

Pengertian

Primata adalah ordo mamalia yang termasuk kera, manusia, lemur, kukang, monyet dan tarsius. Mereka memiliki sejumlah ciri berbeda yang memisahkan mereka dari mamalia lain. Ini termasuk tangan dan kaki untuk menggenggam, kuku dan penglihatan stereoskopis.

Evolusi humanoids telah menjadikan primata sebagai kelompok hewan paling cerdas di Bumi. Meskipun spesies manusia bekerja sangat baik untuk diri mereka sendiri, banyak spesies primata lainnya berjuang untuk bertahan hidup. Dari 4.500+ spesies mamalia, hanya ada 376 spesies primata yang diakui – dikelompokkan menjadi 15 famili.

Primata ditemukan di tujuh benua, meskipun mereka paling berhasil di daerah beriklim tropis dan sub tropis. Prestasi ini semata-mata karena akal dan keingintahuan manusia untuk menjajah tanah baru.

Primata berasal dari hutan Afrika sekitar 59-40 juta tahun yang lalu dan Afrika tetap menjadi rumah bagi sejumlah besar spesies primata. Banyak spesies hanya ditemukan di Afrika atau dekat dengan tanah seperti Saudi dan India. Owa dan kukang dapat ditemukan di Asia dan India. Lima keluarga primata ditemukan di Amerika Tengah dan Selatan dan mereka umumnya disebut ‘monyet dunia baru’.

Contoh

1. Monyet dunia lama

Monyet dunia lama adalah monyet yang ditemukan di Asia dan Afrika. Ini sama dengan total 153 spesies dan termasuk mamalia primata paling karismatik seperti babon dan kera. Monyet dunia lama lainnya termasuk kera, lutung, owa, guinon, vervet, mangabey, monyet colobus, monyet belalai dan monyet berhidung pesek.

primata
Gambar primata

Beberapa monyet dunia lama tertentu telah melakukan transisi dari kehidupan di pohon ke kehidupan di tanah, babon dan kera adalah contoh yang baik. Sebagian besar spesies sangat sosial dan hidup dalam kelompok keluarga besar yang biasanya dipimpin oleh jantan dominan.

2. Kera

Kera adalah primata tanpa ujung dan terbagi menjadi kera besar dan kera kecil. Kera besar adalah sekelompok hewan yang sangat karismatik dan populer yang mencakup gorila, simpanse, bonobo, dan orangutan. Terlepas dari orangutan, yang ditemukan di pulau Kalimantan dan Sumatra, kera besar hanya ditemukan di benua Afrika. Kera besar adalah semua hewan besar dengan berat rata-rata jantan lebih dari 80 kg pada semua spesies.

Kera yang lebih kecil termasuk owa dan siamang dan ditemukan di Asia Tenggara. Kera yang lebih kecil jauh lebih kecil dari kera besar dan terlihat jauh lebih mirip dengan monyet. Ada 15 spesies owa dan satu spesies siamang.

Status konservasi kera berada dalam kondisi yang sangat buruk dan semua spesies kera terdaftar sebagai hampir punah atau hampir punah di bawah Daftar Merah IUCN. Populasi gorila liar hanya ada di dua lokasi terpisah di Afrika Tengah dan Afrika Barat, yang terpisah sekitar 900 km; dan orangutan terbatas pada beberapa bidang hutan di pulau Kalimantan dan Sumatra.

3. Manusia

Manusia (Homo sapiens) tidak benar-benar membutuhkan pengenalan apa pun. Menjadi berekor, manusia secara teknis adalah spesies kera dan lebih khusus kera besar. Dari spesies primata yang ada saat ini, manusia paling dekat hubungannya dengan simpanse dan nenek moyang kita yang paling dekat berasal dari sekitar 25 juta tahun yang lalu. Manusia modern muncul sekitar 500.000 tahun yang lalu dan mereka sejauh ini merupakan hewan paling cerdas yang pernah ada di Bumi.

4. Monyet dunia baru

Monyet dunia baru termasuk empat keluarga dan 100+ spesies yang hanya ditemukan di Amerika Tengah dan Selatan. Monyet dunia baru termasuk berbagai macam monyet yang berbeda termasuk spesies terkenal seperti monyet capuchin, tamarin, marmoset, monyet tupai, monyet howler dan monyet laba-laba.

Marmoset dan tamarin adalah primata terkecil di dunia mulai dari 100-750 g. Kapusin dan monyet tupai hidup dari Meksiko sampai ke selatan Brasil. Monyet tupai hidup dalam kelompok sosial besar hingga 200 individu. Kapusin sangat teritorial dan menandai wilayah mereka dengan merendam tangan dan kaki dengan air seni untuk meninggalkan aroma. Monyet dunia baru lainnya termasuk monyet malam, monyet titi, uakaris dan sakis.Monyet dunia baru

5. Lemur

19 spesies lemur ditemukan di pulau Madagaskar dan Kepulauan Comoro yang berdekatan. Mayoritas spesies hidup dalam kelompok sosial dan dalam kebanyakan kasus itu adalah betina dominan yang memimpin kelompok. Beberapa lemur nokturnal hidup menyendiri tetapi bahkan spesies ini dapat menjadi hewan yang sangat sosial.

Lemur ekor cincin (Lemur catta) adalah spesies yang paling dikenal dan mereka dapat hidup dalam kelompok sosial yang terdiri dari 20 individu atau lebih. Selain lemur asli, ada juga lemur wol dan lemur sportif milik dua keluarga yang berbeda. Primata lain yang terkait erat termasuk indris, avahis, sifaka dan aye-ayes.

6. Kukang dan Tarsius

Kukang adalah keluarga dari hanya sembilan spesies, tujuh ditemukan di Afrika dan dua sisanya di Asia. Kukang adalah primata nokturnal yang sebagian besar omnivora dan makanan mereka sering termasuk nektar. Mengingat makanan mereka termasuk makanan berenergi tinggi, kukang memiliki metabolisme yang lebih rendah dari yang diharapkan dan primata yang bergerak lambat. Keluarga loris juga termasuk pottos, angwantibos dan galagos.

Ada tujuh spesies tarsius yang semuanya termasuk satu genus. Mereka adalah primata yang tampak istimewa dengan mata besar, kepala besar dan tubuh kecil (mirip ukurannya dengan kelinci percobaan). Tarsius sebagian besar memakan serangga dan beberapa peloncat terbaik dalam primata, keterampilan yang membantu mereka melakukan perjalanan di antara pohon.

Fakta Menarik:

  • Kukang dari genus Nycticebus adalah satu-satunya spesies primata beracun.
  • Satu spesies babon hidup di tebing dalam kelompok hingga 750 individu.
  • Saat lahir, bayi tarsier dapat mencapai hingga 30% dari berat badan ibu mereka – mirip dengan ibu manusia yang melahirkan bayi 18 kg.
  • Marmoset dan tamarin betina biasanya melahirkan kembar fraternal yang berbagi sel darah satu sama lain – fitur yang dikenal sebagai chimera.

Related Posts