Prolaktin – apa itu, fungsi, sekresi, faktor, penyakit

Prolaktin adalah hormon peptida yang disekresikan oleh sel laktotropik dari bagian anterior hipofisis, adenohipofisis, yang merangsang produksi susu di kelenjar susu dan sintesis progesteron dalam korpus luteum. Ini memiliki massa molekul sekitar 22.500 dalton dan rantai polipeptida terdiri dari sekitar 199 residu asam amino.

Hormon yang memiliki efek sinergis adalah: estrogen, progesteron, dan GH. Mengisap puting susu selama menyusui lebih mendukung sintesis hormon ini. Ini diatur oleh umpan balik positif.

Prolaktin adalah hormon yang cenderung bervariasi dengan mudah mengingat faktor-faktor tertentu yang meningkatkan atau mengurangi stres. Salah satu cara untuk meningkatkan jumlah prolaktin yang dihasilkan adalah mengikuti parameter tidur yang mirip dengan waktu “sebelum lampu listrik.” Dalam beberapa percobaan yang partisipannya mengklaim mengetahui sensasi terjaga untuk pertama kalinya, sebuah siklus digunakan (waktu matahari, misalnya, di Spanyol 1,5 jam kemudian) dari 8 hingga 12, kemudian istirahat di tempat tidur (saat di mana prolaktin diproduksi), untuk kemudian kembali tidur sampai subuh. [janji diperlukan]

Apa itu Prolaktin?

Prolaktin adalah hormon protein rantai tunggal yang terkait erat dengan hormon pertumbuhan. Prolaktin disekresikan oleh apa yang disebut lactotroph di hipofisis anterior.

Prolaktin juga disintesis dan disekresikan oleh berbagai sel lain dalam tubuh, yang paling menonjol berbagai sel kekebalan, otak dan desidua rahim hamil.

Prolaktin disintesis sebagai prohormon. Setelah pembelahan peptida sinyal, panjang hormon dewasa adalah antara 194 dan 199 asam amino, tergantung pada spesies. Struktur hormon distabilkan oleh tiga ikatan disulfida intramolekul.

Fungsi

Pandangan konvensional prolaktin adalah organ target utamanya adalah kelenjar susu, dan merangsang perkembangan kelenjar susu dan produksi susu mendefinisikan fungsinya dengan cukup baik. Gambaran seperti itu benar sejauh ini, tetapi gagal untuk menyampaikan gambaran akurat tentang hormon multifungsi ini.

Sulit untuk menunjuk ke jaringan yang tidak mengekspresikan reseptor prolaktin, dan meskipun hipofisis anterior adalah sumber utama prolaktin, hormon disintesis dan disekresikan di banyak jaringan lain.

Secara keseluruhan, beberapa ratus tindakan berbeda telah dilaporkan untuk prolaktin pada berbagai spesies. Beberapa fungsi utama prolaktin dirangkum di sini.

Pengembangan kelenjar susu, produksi dan reproduksi susu

Pada 1920-an ditemukan bahwa ekstrak kelenjar pituitari, ketika disuntikkan ke kelinci, menginduksi produksi susu. Penelitian selanjutnya menunjukkan bahwa prolaktin memiliki dua peran utama dalam produksi susu:

Prolaktin menginduksi pertumbuhan lobuloalveolar dari kelenjar susu. Alveoli adalah kelompok sel di kelenjar susu yang benar-benar mengeluarkan susu.

Prolaktin merangsang laktogenesis atau produksi susu setelah melahirkan. Prolaktin, bersama dengan kortisol dan insulin, bekerja bersama untuk merangsang transkripsi gen yang mengkode protein susu.

Peran penting prolaktin dalam laktasi telah dikonfirmasi pada tikus dengan penghapusan target pada gen prolaktin. Tikus betina yang heterozigot untuk gen prolaktin yang terhapus (dan menghasilkan kira-kira setengah dari jumlah normal prolaktin) menunjukkan kegagalan untuk menyusui setelah kehamilan pertama mereka.

Prolaktin juga tampak penting dalam beberapa aspek reproduksi non-laktasi. Pada beberapa spesies (tikus, anjing, sigung), prolaktin diperlukan untuk pemeliharaan korpora lutea (struktur ovarium yang mengeluarkan progesteron, “hormon kehamilan”). Tikus yang homozigot untuk gen prolaktin yang tidak aktif dan karenanya tidak mampu mensekresi prolaktin adalah infertil karena cacat dalam ovulasi, pembuahan, perkembangan preimplantasi, dan implantasi.

Akhirnya, prolaktin tampaknya memiliki efek stimulasi pada beberapa spesies pada perilaku reproduksi atau keibuan seperti membangun sarang dan pengambilan anak muda yang tersebar.

Fungsi Kekebalan Tubuh

Reseptor prolaktin secara luas diekspresikan oleh sel-sel imun, dan beberapa jenis limfosit mensintesis dan mengeluarkan prolaktin. Pengamatan ini menunjukkan bahwa prolaktin dapat bertindak sebagai modulator aktivitas imun autokrin atau parakrin. Menariknya, tikus dengan penghapusan homozigot dari gen prolaktin gagal menunjukkan kelainan signifikan dalam respon imun.

Sejumlah besar penelitian sedang dalam proses untuk menggambarkan peran prolaktin dalam respon imun normal dan patologis. Tampaknya prolaktin memiliki peran modulasi dalam beberapa aspek fungsi kekebalan, tetapi tidak sepenuhnya diperlukan untuk respons ini.

Pada wanita

Prolaktin meningkatkan sekresi susu dari kelenjar susu. Di antara efeknya pada sel-sel alveoli susu adalah peningkatan sintesis laktosa dan peningkatan produksi protein susu seperti kasein dan laktalbumin. Meskipun benar bahwa konsentrasi prolaktin tinggi sebelum melahirkan, sekresi susu hanya terjadi setelah melahirkan, karena tingginya jumlah estrogen dan progesteron pada wanita hamil memiliki efek penghambatan pada sekresi susu. Ketika kadar hormon ini menurun setelah kehamilan, laktasi terjadi.

Prolaktin juga memiliki efek penghambatan pada sekresi gonadotropin, sehingga hipersekresinya dapat menyebabkan tidak adanya menstruasi pada wanita.

Pada pria

Pada pria, perilaku prolaktin dapat memengaruhi fungsi adrenal, keseimbangan elektrolit, perkembangan payudara, kadang-kadang galaktorea, penurunan libido, dan impotensi, serta memengaruhi fungsi prostat, vesikula seminalis, dan testis. Juga, biasanya setelah berhubungan intim dengan orgasme, prolaktin akan menjadi salah satu penyebab utama periode refrakter (sering termasuk kantuk).1

Nilai normal

  • Pria: 2-18 ng / mL
  • Wanita yang tidak hamil: 2,3-10 ng / mL
  • Wanita hamil: 4,5-29 ng / mL

Catatan: ng / mL = nanogram per mililiter.

Meskipun nilai-nilai ini dapat berubah sedikit. Untuk melakukan ujian dianjurkan untuk berpuasa setelah 8 jam dan harus bangun terlebih dahulu setidaknya 2 jam.

Terlepas dari kehamilan, penyebab paling umum dari tingginya kadar prolaktin dalam darah, yang disebut hiperprolaktinemia, adalah adanya prolaktinoma, tumor penghasil prolaktin di kelenjar hipofisis. Prolaktinoma adalah tumor hipofisis yang paling umum dan umumnya jinak. Mereka lebih sering terjadi pada wanita, tetapi mereka juga dapat muncul pada pria. Gejala yang mereka hasilkan, jika mereka lakukan, terkait dengan kelebihan prolaktin dan oleh karena itu produksi ASI pada wanita yang tidak hamil, yang disebut galaktorea.

Kontrol Sekresi Prolaktin

Berbeda dengan apa yang terlihat dengan semua hormon hipofisis lainnya, hipotalamus secara tonik menekan sekresi prolaktin dari hipofisis. Dengan kata lain, biasanya ada “rem” hipotalamus yang ditetapkan pada laktotrof, dan prolaktin dikeluarkan hanya ketika rem dilepaskan. Jika tangkai hipofisis dipotong, sekresi prolaktin meningkat, sementara sekresi semua hormon hipofisis lainnya turun secara dramatis karena hilangnya hormon pelepasan hipotalamus.

Dopamin berfungsi sebagai faktor penghambat prolaktin utama atau rem pada sekresi prolaktin. Dopamin disekresikan ke dalam darah portal oleh neuron hipotalamus, berikatan dengan reseptor pada laktotrof, dan menghambat sintesis dan sekresi prolaktin. Agen dan obat yang mengganggu sekresi dopamin atau ikatan reseptor menyebabkan peningkatan sekresi prolaktin.

Selain penghambatan tonik oleh dopamin, sekresi prolaktin diatur secara positif oleh beberapa hormon, termasuk hormon pelepas tiroid, hormon pelepas gonadotropin dan polipeptida usus vasoaktif. Stimulasi puting dan kelenjar susu, seperti yang terjadi selama menyusui, menyebabkan pelepasan prolaktin. Efek ini tampaknya disebabkan oleh busur refleks tulang belakang yang menyebabkan pelepasan hormon perangsang prolaktin dari hipotalamus.

Estrogen memberikan kontrol positif yang dipelajari dengan baik atas sintesis dan sekresi prolaktin. Konsentrasi estrogen darah yang meningkat selama kehamilan akhir tampaknya bertanggung jawab atas peningkatan kadar prolaktin yang diperlukan untuk mempersiapkan kelenjar susu untuk laktasi pada akhir kehamilan.

Faktor Mempengaruhi Tingkat prolaktin

Sejumlah faktor dapat menyebabkan kadar prolaktin naik atau turun. Beberapa di antaranya adalah fungsi tubuh normal, seperti kehamilan, dan beberapa disebabkan oleh kondisi sementara, seperti stimulasi payudara atau berolahraga.

Dalam beberapa kasus, penggunaan obat tertentu atau adanya berbagai kondisi medis telah terbukti meningkatkan kadar prolaktin pada pria dan wanita. Tingkat abnormal rendah prolaktin tidak menimbulkan masalah pada pasien yang saat ini tidak hamil atau menyusui.

Pada orang dewasa yang sehat, tingkat prolaktin dipengaruhi oleh apakah atau tidak seorang wanita hamil atau menyusui. Meskipun kelenjar hipofisis pria dan wanita dilepaskan prolaktin, kadar dalam darah biasanya rendah – antara 2 dan 18 nanogram per mililiter (ng / mL) pada pria dan 2 dan 29 ng / mL pada wanita. Wanita yang menyusui dapat memiliki tingkat lebih tinggi, dengan tingkat normal antara 10 dan 209 ng / mL. Pada wanita sehat, stimulasi pay udara sementara dapat meningkatkan kadar prolaktin, dan baik pada pria dan wanita sehat, olahraga atau stres dapat meningkatkan produksi tubuh hormon ini.

Masalah medis tertentu juga menyebabkan peningkatan kadar prolaktin pada pria dan wanita. Hormon ini disekresikan oleh kelenjar hipofisis di otak, dan tumor yang menekan melawan kelenjar ini atau yang terbentuk dalam kelenjar dapat menyebabkan untuk mengeluarkan jumlah yang lebih besar dari prolaktin. Masalah dengan ginjal atau tiroid juga telah dikenal untuk meningkatkan kadar prolaktin.

Peningkatan kadar prolaktin juga dapat disebabkan oleh obat-obatan tertentu. Beberapa penghambat H2, obat antidepresan, dan obat-obatan yang mengandung estrogen dapat menyebabkan naiknya prolaktin. Obat penenang seperti trifluoperazine juga dapat memiliki efek ini. Pengobatan prolaktin yang lebih rendah tidak menimbulkan masalah bagi pasien yang tidak hamil atau menyusui karena tingkat normal prolaktin umumnya cukup rendah.

Sebuah tes darah sederhana dapat dilakukan untuk mencari tahu berapa kadar prolaktin pasien adalah. Dokter akan sering menguji prolaktin lebih dari sekali untuk melihat bagaimana tingkat berfluktuasi dari waktu ke waktu. Jika kadar prolaktin yang ditemukan tinggi, tes lainnya dapat dilakukan untuk menentukan alasannya. Dalam beberapa kasus, tingkat tinggi prolaktin dapat menjadi indikasi kondisi serius atau bahkan mengancam jiwa.

Penyakit

  • Hiperprolaktinemia: Hiperprolaktinemia adalah peningkatan kadar hormon prolaktin dalam darah. Prolaktin adalah hormon seks yang memainkan peran mendasar selama menyusui. Ini dilepaskan ke dalam darah oleh kelenjar hipofisis sebagai konsekuensi dari berbagai rangsangan (estrogen, stres, menyusui, tidur, dll). Beberapa gangguan yang menyebabkan hiperprolaktinemia adalah defisiensi dopamin pada SSP atau, jika tidak, tumor hipofisis.
  • Makroprolaktinemia: Peningkatan kadar prolaktin yang tidak memiliki efek biologis yang signifikan.

Efek pada libido pria telah dibuktikan, karena puncak hormon ini terdeteksi selama periode refraktori setelah hubungan intim. Ada juga penelitian eksperimental di mana antagonis hormon ini ditambahkan, sehingga menghindari keberadaan periode refraktori.

Kosmetik: 19 Bahan Aktif yang mempercantik dan merawat kulit kita
15 tips untuk melewati Natal bersama keluarga
Meningkatkan kesuburan dengan mengurangi stres
Lotere dan permainan peluang, mengapa mereka menarik kita?