Contoh rantai makanan: Pengertian dan dampak

Rantai makanan mewakili urutan makhluk hidup di mana satu berfungsi sebagai makanan untuk yang lain. Setiap organisme menempati tingkat trofik dalam rantai makanan, yang ditentukan oleh jenis makanan dan cara pemberiannya.

Dalam ekosistem, organisme dapat diklasifikasikan sebagai produsen, konsumen dan pengurai, sesuai dengan cara mendapatkan makanan. Perubahan dalam lingkungan, seperti perburuan dan penggundulan hutan, dapat memicu perubahan dalam rantai makanan dan, akibatnya, ketidakseimbangan lingkungan.

Pengertian

Rantai makanan mewakili urutan makhluk hidup di mana satu organisme berfungsi sebagai makanan bagi yang lain. Melalui rantai ini, materi dan energi ditransfer dalam ekosistem. Rantai makanan terdiri dari organisme yang berbeda, yang menempati posisi atau tingkat trofik yang berbeda, sesuai dengan cara mereka makan.

Aliran bahan organik dan energi dalam rantai mengikuti urutan:

PRODUSEN → KONSUMEN → DEKOMPOSITOR

Tingkat trofik dari rantai makanan

Tingkat trofik adalah posisi yang ditempati oleh organisme dalam rantai makanan. Mereka ditentukan oleh jenis makanan yang dimakan oleh tubuh.

  • Produser: adalah organisme yang mengelola untuk menghasilkan molekul organik dari proses seperti fotosintesis dan kemosintesis. Organisme ini juga dikenal sebagai autotrofik dan menempati tingkat trofik pertama dalam rantai.
  • Konsumen: adalah organisme yang memperoleh energi dari organisme lain. Ketika mereka memakan organisme produksi, mereka menempati tingkat konsumen primer atau konsumen tingkat pertama; ketika mereka memberi makan konsumen primer, mereka menempati tingkat trofik konsumen sekunder atau konsumen urutan kedua, dan seterusnya.
  • Pengurai: adalah organisme yang menguraikan sisa-sisa makhluk hidup yang mati dan mengembalikan mineral ke tanah, bertindak seolah-olah mereka mendaur ulang bahan organik. Mereka beroperasi di semua tingkatan trofik.

Contoh

Berikut adalah dua contoh rantai makanan: rantai makanan darat dan rantai makanan air.

Rantai makanan di darat

Dalam contoh yang ditunjukkan, kami memiliki rantai makanan darat, di mana dimungkinkan untuk mengamati komponennya seperti tanaman, tikus, ular, dan elang. Tumbuhan adalah penghasil rantai makanan ini, karena mampu menghasilkan makanan sendiri melalui fotosintesis. Ini berfungsi sebagai makanan untuk tikus, yang karenanya berperilaku seperti konsumen utama. Ular, yang memakan konsumen utama, adalah konsumen sekunder. Elang berperilaku seperti konsumen tersier. Dalam rantai makanan ini, pengurai tidak terwakili.

Rantai makanan air

Dalam contoh ini, kami memiliki rantai makanan air atau akuatik. Fitoplankton, yang dibentuk oleh organisme fotosintetik, adalah produsennya. Fitoplankton berfungsi sebagai makanan untuk krill, yang karenanya berperilaku sebagai konsumen utama. Krill berfungsi sebagai makanan untuk penguin, yang dapat diklasifikasikan sebagai konsumen sekunder. Akhirnya, anjing laut memakan penguin, berperilaku seperti konsumen tersier.

Perubahan rantai makanan

Perubahan dalam rantai makanan dapat memicu ketidakseimbangan seluruh ekosistem. Perubahan ini sering disebabkan oleh tindakan manusia – contohnya adalah pengenalan spesies di lingkungan di luar wilayah asalnya.

Kita bisa menyoroti pengenalan babi hutan. Hewan-hewan ini tidak memiliki predator alami di wilayah, yang menyebabkan kelebihan populasi spesies. Mereka bersaing untuk wilayah dan makanan dengan spesies asli yang menempati ceruk ekologis yang sama, seperti peccary, mengambil keuntungan darinya. Babi hutan memakan akar dan beberapa invertebrata dan telah menyebabkan berbagai kerusakan pada tanaman. Karena alasan ini, lembaga lingkungan telah mengizinkan perburuan babi.

Dampak kepunahan spesies dalam rantai makanan

Rantai makanan mewakili hubungan makanan yang ada dalam suatu ekosistem, yaitu, menganalisis rantai makanan, kita melihat makhluk hidup mana yang berfungsi sebagai makanan bagi yang lain. Kepunahan spesies berdampak negatif pada rantai makanan, karena makhluk hidup itu, yang akan berfungsi sebagai makanan bagi makhluk lain, sekarang tidak ada lagi.

Bayangkan, misalnya, ular dalam contoh rantai makanan darat yang disebutkan di atas, punah. Ini akan memiliki dampak besar pada rantai, karena tikus akan meningkatkan populasi mereka, menyebabkan pengurangan tanaman, dan elang, tanpa makanan, juga akan mengurangi populasinya. Seiring waktu, populasi tikus akan menyebabkan penurunan yang berlebihan dalam jumlah tanaman, yang akan menyebabkan pengurangan makanan, memicu penurunan populasi tikus. Karena itu, kami menyadari bahwa semua makhluk hidup adalah penting dan kepunahannya berdampak negatif bagi ekosistem.

Apakah rantai makanan cara terbaik untuk mewakili ekosistem?

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, rantai makanan bersifat linier, yang tidak menunjukkan kompleksitas sebenarnya dari suatu ekosistem. Ini disebabkan oleh fakta bahwa dalam lingkungan tertentu, hewan dapat, misalnya, tersier dan juga konsumen sekunder. Oleh karena itu, representasi yang paling memadai untuk menunjukkan kompleksitas suatu ekosistem adalah jaring makanan.

Jaring makanan menunjukkan beberapa rantai makanan yang saling berhubungan dan terjadi pada saat yang sama. Oleh karena itu, ini lebih kompleks daripada rantai, menunjukkan transfer materi ke berbagai arah.

Related Posts