Fungsi Sistem saraf somatik

Sistem saraf somatik mencakup semua struktur sistem saraf perifer yang bertanggung jawab untuk melakukan informasi sensorik dan membawa informasi dari kontrol motorik ke otot rangka.  Sistem saraf somatik terdiri dari neuron sensorik yang membawa informasi (misalnya, sensasi sakit) dari reseptor sensorik Рterutama terletak di kepala, permukaan tubuh, dan ekstremitas Рke sistem saraf pusat (SSP)., dan oleh neuron motorik yang mendorong impuls ke otot rangka untuk memungkinkan gerakan sukarela, seperti melambai atau mengetik.

Apa itu

Sistem somatik adalah bagian dari sistem saraf tepi yang bertanggung jawab untuk membawa informasi motorik dan sensorik baik ke dan dari sistem saraf pusat (SSP). Sistem ini terdiri dari saraf yang terhubung ke kulit, organ sensorik, dan semua otot rangka. Sistem ini bertanggung jawab untuk hampir semua gerakan otot sukarela serta untuk memproses informasi sensorik yang datang melalui rangsangan eksternal termasuk pendengaran, sentuhan, dan penglihatan.

Apakah Anda ingin belajar balet, melempar bola, atau joging, sistem saraf somatik memainkan peran penting dalam memulai dan mengendalikan gerakan tubuh Anda.

Komposisi

Saraf di sistem saraf somatik diklasifikasikan berdasarkan lokasi mereka, baik di daerah kepala atau di daerah tulang belakang. Ada 12 pasang saraf kranial, yang mengirimkan informasi ke batang otak (pangkal otak tempat sumsum tulang belakang terhubung) atau dari batang otak ke pinggiran.

Saraf ini diperlukan untuk panca indera dan untuk pergerakan kepala, leher dan lidah. Saraf spinalis adalah 31 pasang saraf yang mengirimkan informasi sensorik dari perifer ke medula spinalis dan perintah otot dari medula spinalis ke otot rangka.

Sangat menarik untuk dicatat bahwa sementara neurotransmitter asetikolin memiliki efek rangsang dalam sistem saraf somatik (meningkatkan respon), dalam sistem saraf otonom (sistem saraf tak sadar), ia memiliki fungsi penghambatan yang berlawanan (meredam respons).

Beberapa penyakit yang mempengaruhi neuron motorik, misalnya penyakit neuron motorik (MND), mengakibatkan kematian neuron (neurodegeneration) dan akhirnya pemborosan otot dan kehilangan fungsi. Pekerjaan di QBI sedang dilakukan untuk memahami genetika dan mekanisme molekuler yang bertanggung jawab untuk MND.

Sistem saraf somatik terdiri dari tiga puluh satu saraf yang muncul dari sumsum tulang belakang dan tujuh dari saraf kranial.

Dari dua belas pasang saraf kranial, ini memiliki komponen somatik:

  • III. Saraf okulomotor okular umum yang mengaktifkan otot-otot mata.
  • IV. Saraf Trochlear menggerakkan otot miring yang lebih besar dari mata.
  • V. Saraf Trigeminal menggerakkan rahang bawah dan otot-otot mengunyah lainnya.
  • VI. Saraf Abducens eksternal menggerakkan otot rektus mata.
  • VII. Saraf fasilais menggerakkan otot-otot wajah.
  • XI. Saraf aksesorius menggerakkan otot-otot punggung dan leher.
  • XII. Saraf Hipoglossus bertanggung jawab atas pergerakan lidah.

Bagian Sistem Saraf Somatik

Istilah “sistem saraf somatik” diambil dari kata Yunani soma, yang berarti “badan,” yang sesuai mengingat sistem inilah yang mentransmisikan informasi ke dan dari SSP ke seluruh tubuh.

Sistem saraf somatik berisi dua jenis neuron utama:

  • Neuron sensorik, juga dikenal sebagai neuron aferen, bertanggung jawab untuk membawa informasi dari saraf ke SSP.
  • Neuron motorik, juga dikenal sebagai neuron eferen, bertanggung jawab untuk membawa informasi dari otak dan sumsum tulang belakang ke serat otot di seluruh tubuh.

Neuron yang membentuk sistem saraf somatik keluar dari SSP dan terhubung langsung ke otot-otot tubuh, dan membawa sinyal dari otot dan organ sensorik kembali ke sistem saraf pusat.

Tubuh neuron terletak di SSP, dan akson kemudian menyebar dan berakhir di kulit, organ indera, atau otot.

Lengkung Refleks dan Sistem Saraf Somatik

Selain mengendalikan gerakan otot sadar, sistem saraf somatik juga dikaitkan dengan gerakan tak sadar yang dikenal sebagai busur refleks. Selama lengkung refleks, otot bergerak tanpa sadar tanpa input dari otak.

Ini terjadi ketika jalur saraf terhubung langsung ke sumsum tulang belakang. Beberapa contoh lengkung refleks termasuk menyentakkan tangan Anda kembali setelah secara tidak sengaja menyentuh panci panas atau sentakan lutut yang tidak disengaja ketika dokter mengetuk lutut Anda.

Anda tidak perlu berpikir untuk melakukan hal-hal ini. Saraf sensorik membawa sinyal ke sumsum tulang belakang, sering terhubung dengan interneuron di tulang belakang, dan kemudian segera mengirimkan sinyal ke neuron motorik ke otot yang memicu refleks.1

Busur refleks yang memengaruhi organ disebut busur refleks otonom, sedangkan busur yang memengaruhi otot disebut busur refleks somatik.

Contoh Sistem Somatik dalam Tindakan

Misalnya, bayangkan Anda keluar untuk jogging di taman suatu pagi musim dingin yang cepat. Saat Anda berlari, Anda melihat sepetak es licin di jalan di depan. Sistem visual Anda merasakan lapisan es dan menyampaikan informasi ini ke otak Anda. Otak Anda kemudian mengirimkan sinyal untuk melibatkan otot Anda untuk mengambil tindakan. Berkat sistem somatik Anda, Anda dapat mengubah tubuh Anda dan pindah ke bagian jalan yang berbeda, berhasil menghindari lapisan es dan mencegah kemungkinan jatuh yang berbahaya di trotoar yang keras.

Fungsi Sistem saraf somatik

Fungsi utama sistem saraf somatik adalah untuk menghubungkan sistem saraf pusat dengan otot-otot tubuh dan mengendalikan gerakan sadar dan busur refleks. Informasi yang diambil oleh sistem sensorik ditransmisikan ke sistem saraf pusat. Sistem saraf pusat kemudian mengirimkan sinyal melalui jaringan saraf sistem somatik ke otot dan organ.

Sistem saraf somatik bertugas  atas kontrol sadar otot dan terlibat dalam persepsi rangsangan melalui alat indera. Ini adalah bagian dari sistem saraf perifer, yang terdiri dari saraf yang bukan merupakan bagian dari sistem saraf pusat.

Neuron somatik membawa pesan dari area luar tubuh yang berkaitan dengan indera. Itu seperti jalan dari lingkungan ke sistem saraf pusat. Neuron sensorik / aferen membawa impuls ke sistem saraf pusat dan otak. Setelah diproses oleh sistem saraf pusat, motor somatik atau neuron eferen mengambil sinyal kembali ke otot dan organ sensorik.

Peran lain dari sistem saraf somatik melibatkan tindakan refleks dengan cara busur refleks, yang merupakan proses tidak disengaja yang tidak terkait dengan impuls dari sistem saraf pusat. Sebaliknya, ada jalur saraf sensorik yang terhubung langsung ke sistem saraf pusat, yang memungkinkan refleks terjadi dengan sangat cepat.

Sebagian besar jaringan saraf yang membentuk sistem saraf perifer berfungsi untuk menghubungkan sistem saraf pusat ke otot rangka dan organ, termasuk organ-organ sensorik, seluruh tubuh. Sistem saraf otonom juga merupakan bagian dari sistem ini dan bertanggung jawab untuk proses tidak secara sadar seperti pencernaan dan kontrol detak jantung. Sebaliknya, sistem saraf somatik hanya terkait dengan proses sadar, seperti kontrol motorik dan yang melibatkan persepsi akal.

Serabut saraf eferen, atau neuron motorik, adalah efektor yang mengirimkan sinyal dari sistem saraf pusat dan sangat penting dalam fungsi sistem saraf somatik. Saraf ini membawa informasi dari sistem saraf pusat, yang terdiri dari sumsum otak dan tulang belakang, pada saraf perifer. Sistem saraf pusat bertanggung jawab untuk menerima informasi sensorik dari seluruh tubuh serta mengarahkan semua aktivitasnya. Sinyal eferen dari hasil sistem saraf pusat pada tindakan sadar sebagai sinyal dari perjalanan sistem saraf pusat untuk sistem saraf somatik.

Berbeda dengan saraf eferen, saraf-saraf yang juga merupakan bagian dari sistem saraf somatik reseptor yang proses rangsangan dan mengirimkan sinyal ke sistem saraf pusat. Sentuhan, pendengaran, dan penglihatan, misalnya, semua indera berdasarkan penerimaan dan penafsiran stimuli eksternal dan semuanya berhubungan dengan sistem saraf somatik. Ada juga neuron sensorik dalam sistem saraf otonom. Unit-unit sensorik digunakan untuk memantau faktor internal seperti tekanan darah, keasaman, dan tingkat karbon dioksida.

Sementara kontrol motorik kebanyakan bersifat sadar, beberapa tindakan, terutama yang refleksif dimaksudkan mencegah kerusakan, merupakan tanpa sadar. Tanggapan motorik seperti tidak secara sadar muncul dari lengkung refleks somatik, yang merupakan sirkuit neural yang memungkinkan respon cepat terhadap rangsangan tertentu. Meskipun sifat tak sadar tanggapan ini, lengkung refleks somatik masih dianggap sebagai bagian dari sistem saraf somatik. Mereka pada dasarnya membuat link satu-ke-satu antara input sensorik dan motorik keluaran tertentu atau respon. Ada juga lengkung refleks otonom yang mempengaruhi organ-organ internal, seperti berbagai tanggapan pernafasan terhadap perendaman dalam air dingin.

Related Posts