Tembaga (II) hidroksida: struktur, sifat, tata nama, kegunaan

Tembaga (II) hidroksida atau tembaga hidroksida padat berwarna biru kehijauan kristal anorganik biru pucat atau rumus kimia Cu (OH) 2 . Ini diperoleh sebagai endapan biru tebal dengan menambahkan hidroksida alkali ke larutan tembaga (artinya mengandung ion Cu 2+ ). Ini adalah senyawa yang tidak stabil.

Untuk meningkatkan stabilitasnya, dibuat dengan adanya amonia (NH 3 ) atau fosfat, jika dibuat dengan adanya amonia, dihasilkan bahan dengan stabilitas yang baik dan ukuran partikel yang besar.

Sampel tembaga hidroksida, Cu (OH) 2 . SamZane di Wikipedia Italia [Domain publik] Sumber: Wikipedia Commons

Ketika dibuat mulai dari tembaga (II) fosfat, Cu 3 (PO 4 ) 2 , diperoleh bahan dengan ukuran partikel yang lebih halus dan luas permukaan yang lebih besar. Tembaga hidroksida banyak digunakan sebagai fungisida dan bakterisida di bidang pertanian dan untuk merawat kayu, memperpanjang masa pakainya.

Ini juga digunakan sebagai suplemen nutrisi untuk hewan. Ini digunakan sebagai bahan baku untuk mendapatkan garam tembaga (II) lainnya dan dalam pelapisan listrik untuk melapisi permukaan.

Studi sedang dilakukan untuk memperkirakan potensinya untuk memerangi infeksi bakteri dan jamur pada manusia.

Struktur

Tembaga (II) hidroksida mengandung rantai tak terbatas ion tembaga (Cu 2+ ) yang dihubungkan oleh jembatan gugus hidroksil (OH ).

Rantai-rantai tersebut dikemas sedemikian rupa sehingga 2 atom oksigen dari rantai lain berada di atas dan di bawah setiap atom tembaga, sehingga mengasumsikan konfigurasi oktahedral yang terdistorsi, yang umum terjadi pada sebagian besar senyawa tembaga (II).

Dalam strukturnya, empat atom oksigen berada pada jarak 1,93 A; dua atom oksigen berada pada 2,63 A; dan jarak Cu-Cu adalah 2,95 A.

 

Struktur kristal tembaga hidroksida. Aleksandar Kondinski [CC BY-SA 4.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)]. Sumber: Wikipedia Commons

Tata nama

– Tembaga (II) hidroksida.

– Kupri hidroksida.

– Tembaga dihidroksida.

Sifat

Keadaan fisik

Kristal padat.

Berat molekul

99,58 gram/mol.

Titik lebur

Ini terurai sebelum mencair. Titik degradasi 229 C.

Kepadatan

3,37 g / cm 3

Kelarutan

Ini hampir tidak larut dalam air: 2,9 mikrogram / L pada 25ºC. Cepat larut dalam asam, dalam larutan alkali pekat dan dalam amonium hidroksida. Tidak larut dalam pelarut organik. Dalam air panas terurai menghasilkan tembaga (II) oksida, yang lebih stabil.

Sifat lainnya

Tembaga (II) hidroksida mudah larut dalam asam kuat dan juga dalam larutan alkali hidroksida pekat, untuk memberikan anion biru tua, mungkin dari jenis [Cu n (OH) 2n + 2 ] 2- .

Stabilitasnya tergantung pada metode persiapan.

Itu dapat terurai memberikan tembaga hitam (II) oksida (CuO) jika tetap diam selama beberapa hari atau di bawah pemanasan.

Dengan adanya kelebihan alkali, ia terurai di atas 50 C.

Kegunaan

Di bidang pertanian

Tembaga (II) hidroksida memiliki kegunaan yang luas sebagai fungisida dan antibakteri pada tanaman pertanian. Berikut beberapa contohnya:

  • Berfungsi melawan noda bakteri ( Erwinia ) pada selada, digunakan sebagai perawatan daun.
  • Terhadap bintik-bintik bakteri ( Xanthomonas pruni ) pada buah persik, di mana perawatan laten dan daun diterapkan.
  • Digunakan untuk melawan hama daun dan batang blueberry melalui kegunaan laten.
  • Terhadap pembusukan selama penyimpanan blueberry yang disebabkan oleh Monilinia oxycocci , dengan kegunaan laten.

Untuk kegunaan di bidang pertanian, tembaga (II) hidroksida digunakan, yang dibuat dengan adanya fosfat karena ukuran partikelnya yang kecil.

Budidaya selada. Sumber: Pixabay

Dalam pengawetan kayu

Kayu, yang bersifat organik, sensitif terhadap serangan serangga dan mikroorganisme. Tembaga (II) hidroksida digunakan sebagai biosida untuk jamur yang menyerang kayu.

Hal ini umumnya digunakan dalam hubungannya dengan senyawa amonium kuaterner (NH 4 + ). Tembaga hidroksida bertindak sebagai fungisida dan senyawa amonium kuaterner bekerja sebagai insektisida.

Dengan cara ini, kayu yang dirawat bertahan atau tahan terhadap kondisi servis, mencapai tingkat kinerja yang dibutuhkan oleh pengguna. Namun, kayu yang diperlakukan dengan senyawa ini memiliki tingkat tembaga yang tinggi dan sangat korosif terhadap baja biasa, sehingga membutuhkan jenis baja tahan karat yang dapat menahan pemrosesan kayu yang dirawat.

Terlepas dari kegunaannya, tembaga (II) hidroksida dianggap sebagai biosida yang sedikit berbahaya.

Untuk alasan ini, ada kekhawatiran bahwa kayu yang diolah akan dilepaskan ke lingkungan dalam jumlah yang mungkin berbahaya bagi mikroorganisme yang secara alami ada di perairan (sungai, danau, lahan basah, dan laut) atau tanah.

Dalam pembuatan rayon

Sejak abad ke-19, larutan amonia dari tembaga (II) hidroksida telah digunakan untuk melarutkan selulosa. Ini adalah salah satu langkah awal untuk mendapatkan serat yang disebut rayon menggunakan teknologi yang dikembangkan oleh Bemberg di Jerman.

Tembaga (II) hidroksida larut dalam larutan amonia (NH 3 ), membentuk garam kompleks.

Serat kapas pendek yang halus ditambahkan ke larutan tembaga amonia yang mengandung tembaga (II) hidroksida sebagai padatan yang diendapkan.

Selulosa kapas membentuk kompleks dengan tembaga tetra-amonium hidroksida yang larut dalam larutan.

Larutan ini kemudian digumpalkan saat dilewatkan melalui perangkat ekstrusi.

Karena biayanya yang tinggi, teknologi ini telah dilampaui oleh viscose. Teknologi Bemberg saat ini hanya digunakan di Jepang.

Dalam industri pakan ternak

Ini digunakan sebagai jejak dalam pakan ternak, karena merupakan salah satu zat yang dibutuhkan sebagai nutrisi mikro untuk nutrisi lengkap hewan.

Pakan konsentrat untuk ternak. Thamizhpparithi Maari [CC BY-SA 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)]. Sumber: Wikipedia Commons

Ini karena pada makhluk hidup yang lebih tinggi tembaga merupakan unsur penting, diperlukan untuk aktivitas berbagai enzim yang mengandung tembaga.

Misalnya, terkandung dalam enzim yang berpartisipasi dalam produksi kolagen dan enzim yang diperlukan untuk sintesis melanin, antara lain.

Ini adalah senyawa yang umumnya diakui aman bila ditambahkan pada tingkat yang konsisten dengan praktik pemberian makan yang baik.

sapi susu. Sumber: Pixabay

Dalam pembuatan senyawa tembaga (II) lainnya

Prekursor aktif dalam produksi senyawa tembaga (II) berikut: tembaga (II) naftenat, tembaga (II) 2-etilheksanoat dan sabun tembaga. Dalam kasus ini, tembaga (II) hidroksida digunakan, yang disintesis dengan adanya amonia.

Penggunaan lainnya

Ini digunakan dalam stabilisasi nilon, dalam elektroda baterai; sebagai pemecah warna dalam operasi pencelupan; sebagai pigmen; dalam insektisida; dalam perawatan dan pewarnaan kertas; dalam katalis, sebagai katalis dalam vulkanisasi karet polisulfida; sebagai pigmen antifouling; dan dalam elektrolisis, dalam elektroplating.

Kegunaan medis masa depan

Tembaga (II) hidroksida merupakan bagian dari senyawa tembaga yang sedang dipelajari dalam bentuk nanopartikel untuk eliminasi bakteri seperti E. coli , K. pneumoniae, P. aeruginosa, Salmonella spp. antara lain menyebabkan penyakit pada manusia.

Juga telah ditemukan bahwa nanopartikel tembaga dapat efektif melawan Candida albicans , jamur yang merupakan penyebab umum patologi manusia.

Ini menunjukkan bahwa nanoteknologi tembaga mungkin memainkan peran penting melawan bakteri dan jamur yang menyebabkan infeksi pada manusia, dan tembaga (II) hidroksida bisa sangat berguna di bidang ini.

Referensi

  1. Kapas, F. Albert dan Wilkinson, Geoffrey. (1980). Kimia Anorganik Lanjut. Edisi keempat. John Wiley & Sons.
  2. Kirk-Othmer (1994). Ensiklopedia Teknologi Kimia. Jilid 7. Edisi Keempat. John Wiley & Sons.
  3. Ensiklopedia Kimia Industri Ullmann. (1990). Edisi Kelima. Volume A7. VCH Verlagsgesellschaft mbH.
  4. Tari, JC; Emeléus, HJ; Sir Ronald Nyholm dan Trotman-Dickenson, AF (1973). Kimia Anorganik Komprehensif. Volume 3. Pergamon Tekan.
  5. Perpustakaan Nasional Kedokteran. (2019). Tembaga (II) Hidroksida. Dipulihkan dari: pubchem.ncbi.nlm.nih.gov
  6. Schiopu, N. dan Tiruta-Barna, L. (2012). Bahan pengawet kayu. Dalam Toksisitas bahan bangunan. Bab 6. Dipulihkan dari sciencedirect.com.
  7. Mordorski, B. dan Friedman, A. (2017). Nanopartikel Logam untuk Infeksi Mikroba. Dalam Nanomaterial yang Difungsikan untuk Manajemen Infeksi Mikroba. Bab 4. Dipulihkan dari sciencedirect.com.
  8. Takashi Tsurumi. (1994). Larutan berputar. Dalam teknologi pemintalan serat canggih. Bab 3. Dipulihkan dari sciencedirect.com.

Disprosium: struktur, sifat, perolehan, kegunaan
Fukosa: ciri-ciri, struktur, fungsi
Kegunaan Keton — contoh, rumus, sifat, tata nama
Entalpi larutan: cara menghitung, kegunaan, dan latihan