Organisme uniseluler: Pengertian, ciri, contoh

Seperti namanya, organisme uniseluler adalah yang diwakili oleh sel tunggal. Uniseluler ini mampu melakukan semua fungsi yang diperlukan untuk kelangsungan hidupnya, seperti memberi makan, bernapas, dan ekskresi. Contoh perwakilannya termasuk bakteri, arkeobakteri, protozoa, ganggang dan jamur bersel tunggal. Organisme uniseluler dapat dibagi menjadi prokariota dan eukariota sesuai dengan karakteristik selulernya.

Prokariota adalah organisme yang tersusun dari sel yang tidak memiliki selubung nuklir (sel prokariotik atau prokariotik), yaitu bahan genetiknya bebas dalam sitoplasma. Bakteri dan arkeobakteri diklasifikasikan sebagai prokariota. Eukariota adalah semua organisme yang memiliki membran nuklir, di mana sebagian besar materi genetik sel (sel eukariotik atau eukariotik) terkandung. Kebanyakan organisme hidup adalah eukariota, dan bisa tunggal atau multiseluler. Perwakilan uniselulernya adalah protozoa, selain beberapa ganggang dan jamur uniseluler.

Kehidupan membutuhkan berbagai macam bentuk. Dunia ini adalah rumah bagi banyak organisme sederhana yang hidup di berbagai lingkungan. Dalam artikel ini kita akan membahas organisme uniseluler untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik dari mereka.

Ciri-ciri Organisme uniseluler

Organisme uniseluler adalah mereka yang dapat bergerak atau tidak. Banyak klorofit bersel tunggal (ganggang hijau) tidak bergerak, membentuk bagian dari lingkungan laut, air tawar, atau menyusun flora mikroba tanah. Di antara sel uniseluler, penggerak dapat terjadi dengan gerakan amebooid atau dengan mengepakkan flagela dan silia. Jenis gerakan pertama adalah ciri organisme uniseluler amuba dan terjadi oleh pembentukan ekstensi cairan, yang disebut pseudopoda, yang diproyeksikan ke arah gerakan. Flagella, di sisi lain, adalah karakteristik dari banyak protozoa, ganggang uniseluler seperti Euglena, dan bakteri seperti Vibrio cholerae yang menyebabkan kolera. Sel mungkin memiliki satu flagela atau lebih, yang terdiri dari struktur yang biasanya panjang, bergerak dalam undulasi seperti cambuk. Bulu mata, di sisi lain, pendek dan gerakannya kaku seperti dayung. Yang terakhir adalah bentuk penggerak protozoa bersilia.

Adapun makanan, kita menemukan baik uniseluler autotrofik dan heterotrofik. Autotrof mampu menghasilkan makanan mereka sendiri melalui proses seperti fotosintesis yang dilakukan oleh alga. Proses lain yang dikaitkan dengan autotropi adalah kemosintesis, yang dilakukan oleh arkeobakteria dan bakteri seperti genus Nitrobacter yang bertindak sebagai pemecah nitrogen. Meskipun banyak alga yang mampu melakukan fotosintesis, pemberian makanan heterotrofik dengan menangkap dan menggunakan senyawa organik terlarut juga umum, terlihat pada dinoflagellata dan euglenofita. Amuba juga heterotrofik, menggunakan gerakan pseudopoda untuk mencakup partikel makanan dalam proses yang dikenal sebagai fagositosis.

Makhluk uniseluler dapat bereproduksi secara aseksual, seperti halnya dengan bakteri, dan secara seksual, seperti beberapa protozoa. Dalam reproduksi aseksual individu yang identik secara genetik dihasilkan dari proses pembelahan biner. Dalam reproduksi seksual, ada pertukaran dan / atau kombinasi materi genetik. Banyak protozoa bereproduksi secara seksual dan mungkin memiliki siklus hidup yang kompleks. Di antara protista, tiga jenis siklus kehidupan seksual dapat dilihat: zygotic, sporic dan gametic.

Organisme uniseluler dapat hidup sebagai sel soliter atau membentuk koloni. Namun, pada yang terakhir, setiap sel berfungsi sebagai organisme individual yang mampu menjalankan fungsi metaboliknya sendiri, tanpa spesialisasi fungsi. Sebaliknya, pada organisme multiseluler, bahkan pada organisme yang paling sederhana, sel memiliki fungsi yang berbeda dan saling bergantung untuk bertahan hidup.

Pengertian Organisme uniseluler

Dalam konteks biologi, kelompok yang dibentuk oleh berbagai organ makhluk hidup dikenal sebagai organisme. Badan-badan ini memelihara serangkaian ikatan timbal balik yang diatur oleh hukum alam. Uniseluler, pada gilirannya, adalah organisme apa pun yang tersusun dari sel tunggal. Karena itu dapat dikatakan bahwa organisme bersel tunggal hanya terdiri dari satu sel.

Jika kita memperhitungkan semua makhluk hidup yang menghuni planet kita, kebanyakan dari mereka bersel tunggal. Faktanya, semua protozoa dan bakteri adalah bagian dari kelompok ini. Penting juga untuk dicatat bahwa, awalnya, organisme selalu bersel tunggal, karena mereka berkembang dari sel tunggal yang dikenal sebagai zigot.

Organisme dengan lebih dari satu sel disebut multiseluler. Karena mereka memiliki sel khusus yang berbeda, mereka adalah organisme yang lebih kompleks daripada yang bersel satu. Pluricellulars memiliki jaringan, organ, perangkat dan sistem, sesuatu yang tidak dimiliki organisme bersel tunggal.

Perlu dicatat bahwa, di samping kesederhanaan ini, organisme bersel tunggal dapat dibagi menjadi dua jenis: eukariota dan prokariota, tergantung pada jenis sel yang mereka inang. Organisme eukariotik sel tunggal memiliki sel yang memiliki inti nyata. Prokariota, pada gilirannya, tidak memiliki inti sel yang mapan, oleh karena itu DNA mereka didistribusikan ke seluruh sitoplasma.

Adalah mungkin untuk menemukan protozoosis seperti amuba dalam kelompok organisme uniseluler eukariotik, sedangkan bakteri seperti salmonella adalah bagian dari organisme uniseluler prokariotik.

Organisme uniseluler adalah makhluk hidup yang terdiri dari sel tunggal, tidak seperti organisme multiseluler yang terbuat dari banyak sel. Ini berarti bahwa Organisme uniseluler masing-masing hidup dan melaksanakan semua proses kehidupan mereka dengan satu sel tunggal. Kebanyakan organisme uniseluler ini memiliki ukuran yang mikroskopis; Namun, ada pula Organisme uniseluler yang dapat terlihat dengan mata terbuka.

Contoh Organisme uniseluler

Semua prokariota, sebagian protista, dan beberapa jamur adalah contoh organisme uniseluler. Beberapa organisme ini tidak hidup dalam koloni besar, tetapi masing-masing dengan sel individual adalah makhluk hidup yang sederhana. Mari kita lihat beberapa contoh organisme uniseluler.

Valonia ventricosa adalah sebuah protista. Ini adalah alga uniseluler dan merupakan salah satu organisme uniseluler terbesar yang pernah ada. Mereka dapat ditemukan di Karibia dan jauh di sebelah utara Florida.

Mereka biasanya soliter (hidup menyendiri), tetapi kadang-kadang dapat ditemukan dalam kelompok kecil. Mereka memiliki bentuk bulat dan berwarna hijau. Seperti organisme uniseluler yang lainnya, mereka makan, tumbuh, berkembang biak, dan mati dengan sel tunggal.

Hampir setiap kelas biologi menggunakan Euglena (genus protista yang meliputi spesies seperti Euglena sanguinea dan Euglena viridis) sebagai contoh organisme uniseluler. Euglena adalah salah satu organisme uniseluler yang paling banyak dipelajari.

Para ilmuwan melakukan berbagai penelitian dengan Euglena untuk belajar tentang siklus hidup dan kebiasaannya. Euglena adalah protista uniseluler yang memiliki flagel. Ini berarti mereka terdiri dari satu sel dan menggunakan ekor seperti cambuk yang dikenal sebagai flagel (jamak adalah flagella) untuk bergerak.

Euglena adalah ganggang hijau yang ditemukan di air tawar dan air garam serta kolam dengan air yang tenang. Mereka melakukan fotosintesis untuk menghasilkan energi dan menyelesaikan semua fungsi hidup mereka sebagai salah satu sel yang terisolasi.

Gambar Valonia ventricosa
Gambar ini menunjukkan Valonia ventricosa. Ini adalah salah satu organisme uniseluler terbesar yang pernah ada.
Euglena
Gambar ini menunjukkan sebuah Euglena. Ia memiliki semua bagian yang diperlukan untuk hidup dengan hanya satu sel

Contoh lainnya organisme uniseluler yang sering dipelajari adalah paramecium. Sebuah paramecium adalah Ciliata protozoa uniseluler. Mereka dapat ditemukan dalam lingkungan air tawar dan laut serta kolam stagnan. Tubuh terdiri dari 1 sel mereka ditutupi dengan rambut-rambut kecil yang disebut silia yang mereka gunakan untuk bergerak.

Paramecium
Gambar ini menggambarkan organisme uniseluler yang dikenal sebagai paramecium.

Ringkasan

Organisme uniseluler adalah individu lengkap yang terbuat dari hanya satu sel. Mereka adalah protista, prokariota, dan jamur. Organisme uniseluler mampu menyelesaikan semua fungsi yang diperlukan untuk kehidupan mereka meskipun hanya terdiri dari hanya satu sel.

Related Posts