Mulut pahit: apa itu (dan bagaimana menghentikan rasa tidak enak)

Mulut pahit: apa itu (dan bagaimana menghentikan rasa tidak enak)

Rasa pahit di mulut dapat disebabkan oleh beberapa hal, mulai dari masalah yang lebih sederhana, seperti kebersihan mulut yang buruk atau penggunaan beberapa obat, hingga masalah yang lebih serius, seperti infeksi jamur atau refluks, misalnya.

Selain itu, penggunaan rokok juga dapat memberikan rasa pahit di mulut yang berlangsung beberapa menit hingga beberapa jam. Jenis perubahan rasa ini biasanya membaik setelah makan makanan lain, minum air atau menyikat gigi.

Namun, jika rasa pahit bertahan lama atau muncul sangat sering, disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter umum atau ahli gastroenterologi untuk mengidentifikasi apakah ada penyakit yang mungkin menyebabkan gejala tersebut dan untuk memulai pengobatan yang tepat.

Mulut pahit: apa itu (dan bagaimana menghentikan rasa tidak enak)

1. Kebersihan mulut yang buruk

Ini adalah penyebab paling umum dari rasa pahit di mulut, terutama saat bangun tidur, dan itu terjadi karena penumpukan air liur dan bakteri di lidah, gigi, dan gusi sehingga menyebabkan bau mulut.

Apa yang harus dilakukan : cukup gosok gigi dan pertahankan rutinitas minimal 2 kali sehari, satu setelah bangun tidur dan satu lagi sebelum tidur, misalnya. Selain itu, menyikat lidah dengan baik juga sangat penting karena akumulasi sel bakteri mati atau yang dikenal sebagai pelapis lidah merupakan penyebab utama rasa pahit di mulut.

2. Penggunaan antibiotik atau antidepresan

Ada beberapa obat yang, ketika tertelan, diserap oleh organisme dan dilepaskan dalam air liur, menyebabkan perubahan rasa, membuat mulut terasa pahit. Beberapa contohnya adalah antibiotik seperti tetrasiklin, obat asam urat seperti allopurinol, lithium atau obat yang digunakan untuk mengobati beberapa kondisi jantung.

Selain itu, orang yang menggunakan antidepresan mungkin juga lebih sering mengalami mulut kering, yang mengubah rasa, karena pengecap lebih tertutup.

Yang harus dilakukan : biasanya rasa pahit akan hilang setelah beberapa menit meminum obat jenis ini. Namun, jika terus-menerus dan tidak nyaman, Anda dapat berkonsultasi dengan dokter Anda untuk menilai kemungkinan menggunakan obat lain yang tidak menimbulkan efek samping jenis ini.

3. Kehamilan

Dysgeusia, juga dikenal sebagai rasa logam di mulut, merupakan gejala yang sangat umum bagi banyak wanita selama trimester pertama kehamilan. Hal ini terjadi akibat perubahan hormonal yang terjadi pada tubuh wanita sehingga membuat rasa lebih akurat. Lihat gejala lain apa yang mungkin merupakan tanda kehamilan.

Jadi, beberapa wanita hamil mungkin melaporkan rasa yang mirip dengan koin di mulut mereka atau minum air dari cangkir logam, misalnya.

Apa yang harus dilakukan : Cara yang bagus untuk menghilangkan rasa pahit di mulut Anda adalah dengan minum limun atau mengisap es loli lemon. Perubahan ini biasanya hanya berlangsung beberapa hari, menghilang secara alami.

4. Penggunaan suplemen vitamin

Beberapa suplemen vitamin yang mengandung zat logam dalam jumlah tinggi, seperti seng, tembaga, besi atau kromium, dapat menyebabkan rasa logam dan pahit di mulut. Efek samping ini sangat umum dan biasanya muncul ketika suplemen diserap sepenuhnya oleh tubuh.

Apa yang harus dilakukan : dalam kasus ini, tunggu beberapa menit agar tubuh menyerap suplemen. Jika rasa pahit sangat kuat atau muncul sangat sering, Anda dapat berkonsultasi dengan dokter untuk menilai kemungkinan pengurangan dosis atau penggantian suplemen.

5. Refluks gastroesofageal

Refluks terjadi ketika isi perut berhasil mencapai kerongkongan, setelah memulai pencernaan, mengangkut asam ke mulut, yang meninggalkan mulut dengan rasa pahit bahkan bau tak sedap.

Yang harus dilakukan : Hindari makan makanan yang sangat berlemak atau sulit dicerna, karena dapat meningkatkan produksi asam di lambung. Selain itu, penting juga untuk menghindari makanan yang sangat besar, karena membuat perut sulit untuk menutup. Berikut adalah tips lain tentang cara merawat refluks:

6. Hepatitis, perlemakan hati atau sirosis

Ketika hati tidak berfungsi dengan baik, tubuh mulai menumpuk amonia dalam jumlah tinggi, yang merupakan zat beracun, yang biasanya diubah menjadi urea oleh hati dan dibuang melalui urin. Peningkatan kadar amonia ini menyebabkan perubahan rasa, mirip dengan ikan atau bawang.

Yang harus dilakukan : biasanya gangguan hati disertai dengan gejala lain seperti mual atau kelelahan yang berlebihan. Oleh karena itu, jika ada kecurigaan adanya penyakit hati, konsultasikan dengan ahli hepatologi untuk melakukan tes darah dan memastikan diagnosis, memulai pengobatan jika perlu. Pahami tanda-tanda yang mengindikasikan masalah hati.

7. Pilek, sinusitis dan infeksi lainnya

Infeksi saluran pernapasan atas, seperti pilek, rinitis, sinusitis, atau radang amandel, misalnya, dapat menyebabkan rasa pahit di mulut, karena zat yang dihasilkan oleh bakteri penyebab infeksi jenis ini.

Apa yang harus dilakukan : dalam kasus ini penting untuk minum setidaknya 2 liter air sehari, karena membantu meringankan rasa pahit dan mempercepat pemulihan. Namun, penting untuk berkonsultasi dengan dokter umum untuk mengidentifikasi penyebab spesifik dan memulai pengobatan yang tepat. Dalam kasus masuk angin, simak beberapa perawatan yang bisa dilakukan di rumah agar lebih cepat sembuh.

8. Ketoasidosis diabetik

Ketoasidosis adalah konsekuensi dari diabetes, di mana karena jumlah glukosa yang besar dalam darah dan sedikit di dalam sel, terjadi produksi badan keton yang lebih besar dalam upaya menyediakan energi yang cukup untuk berfungsinya organisme dengan baik.

Karena jumlah badan ketonik yang beredar dalam darah lebih banyak, terjadi penurunan pH darah, yang dapat dirasakan melalui munculnya beberapa tanda dan gejala seperti mulut pahit, haus yang intens, bau mulut, mulut kering dan kebingungan mental.

Apa yang harus dilakukan: penting agar glukosa darah penderita diabetes diukur secara teratur dan, jika diverifikasi bahwa jumlah glukosa 3 kali lebih tinggi dari biasanya, sangat penting untuk segera pergi ke ruang gawat darurat atau rumah sakit, karena itu menunjukkan ketoasidosis.

Di rumah sakit, orang tersebut dipantau dan insulin serta serum diberikan langsung ke pembuluh darah untuk menjaga hidrasi orang tersebut dan menurunkan jumlah glukosa dalam darah. Pelajari cara mengobati ketoasidosis diabetik.

9. Sindrom mulut terbakar

Sindrom mulut terbakar adalah kondisi kronis yang ditandai dengan nyeri konstan dan sensasi terbakar di seluruh rongga mulut. Selain itu, juga dapat menyebabkan gejala lain seperti mulut kering akibat kekurangan air liur dan rasa pahit atau logam di mulut.

Sindrom ini terutama dapat menyerang wanita menopause atau pascamenopause, namun dapat juga timbul akibat infeksi jamur, virus atau bakteri, masalah kelenjar ludah, cedera mulut atau penyakit seperti diabetes melitus, gangguan hormonal dan kekurangan gizi vitamin B12, besi, folat atau seng.

Apa yang harus dilakukan: dalam kasus dugaan sindrom mulut terbakar, Anda harus berkonsultasi dengan dokter sehingga dapat dilakukan evaluasi untuk mengidentifikasi kemungkinan penyebabnya, karena jika sindrom tersebut muncul karena suatu penyakit, pengobatan akan ditujukan untuk memperbaiki kondisi mulut. kesehatan.

Dalam kasus di mana sindrom tidak terkait dengan penyakit apa pun, pengobatan dapat diindikasikan oleh dokter untuk meringankan gejala, yang dapat dilakukan dengan penggunaan obat-obatan benzodiazepin, seperti klonazepam, suplemen asam lipoat dan capsaicin, antikonvulsan atau antidepresan trisiklik, misalnya. Selain itu, dokter juga dapat merekomendasikan terapi perilaku-kognitif.

10. Kemoterapi dan radioterapi

Beberapa obat yang digunakan dalam kemoterapi, seperti siklofosfamid, dacarbazine, doxorubicin, cisplatin, fluorouracil, paclitaxel, methotrexate atau vincristine, dapat merusak indra perasa dan menyebabkan perubahan rasa, yang dapat meninggalkan rasa logam pahit di mulut.

Demikian pula, terapi radiasi terutama untuk mengobati kanker kepala dan leher juga dapat merusak indra perasa karena sangat sensitif terhadap radiasi, menyebabkan mulut kering dan rasa sakit di mulut dan tenggorokan yang selanjutnya dapat memperburuk rasa pahit.

Apa yang harus dilakukan: Rasa pahit di mulut biasanya membaik dalam waktu 3 sampai 4 minggu setelah pengobatan berakhir. Namun, beberapa langkah yang dapat dilakukan untuk mengurangi rasa tidak nyaman, seperti mengonsumsi permen atau mengunyah permen karet, menghindari makanan kaleng, membumbui makanan dengan bahan herbal alami, menjaga kebersihan mulut, dan mengonsumsi makanan pada suhu ruangan.

Selain itu, Anda bisa berkumur dengan larutan soda kue, garam, dan air sebelum makan untuk membantu membuat makanan terasa lebih enak. Untuk menyiapkan larutan ini, campurkan 1 sendok teh garam dan 1 sendok teh baking soda dalam 4 gelas air.

11. Sindrom Mulut Pinus

Pine mouth syndrome adalah suatu kondisi yang mungkin dialami sebagian orang akibat mengonsumsi kacang pinus, yang ditandai dengan menimbulkan rasa pahit atau tidak enak di mulut, yang muncul 1 atau 3 hari setelah memakan buah kering tersebut, dan bisa juga muncul hingga 2 minggu. setelah konsumsi. Penyebab kondisi ini tidak diketahui.

Apa yang harus dilakukan: Tidak diperlukan pengobatan untuk sindrom mulut pinus, karena rasa pahit akan hilang dengan sendirinya setelah beberapa hari.

Related Posts