Sistem saraf parasimpatik dan simpatik: pengertian fungsi, contoh

Bagian dari sistem saraf otonom yang neuronnya terletak di batang otak atau kabel sakral, segmen S2, S3 dan S4, disebut sistem saraf parasimpatik. Saraf parasimpatik bertanggung jawab untuk merangsang tindakan yang memungkinkan organisme merespon situasi yang tenang. Tindakan-tindakan ini adalah: memperlambat detak jantung, menurunkan tekanan darah, menurunkan adrenalin dan gula darah.

Sistem saraf otonom bertanggung jawab untuk mengendalikan proses tubuh yang tidak berada di bawah kontrol sadar kita sendiri. Dalam keadaan normal, divisi parasimpatis dari Sistem saraf otonom adalah yang paling aktif. Artikel ini membahas fungsi dari sistem saraf parasimpatis dalam tubuh manusia.

Pengantar

Bayangkan itu adalah hari-hari biasa dalam hidup Anda, dan Anda duduk untuk makan salah satu makanan sehari-hari Anda. Anda makan makanan, tubuh Anda mulai mencernanya, dan Anda beralih ke tugas berikutnya di tangan. Tidak terdengar benar-benar menarik, bukan? Ternyata, dalam kegiatan sehari-hari normal kita, sistem saraf secara aktif bekerja untuk memastikan bahwa Anda mampu berfungsi secara normal, keberadaan ini dari hari kehari. Secara khusus, itu adalah sistem saraf parasimpatis yang mengontrol proses tubuh dalam keadaan normal.

Sekilas Sistem saraf otonom

Sistem saraf otonom (atau ANS) adalah bagian dari sistem saraf yang mengatur proses paksa. Dengan kata lain, ini adalah proses yang tidak berada di bawah kendali kesadaran. ANS dibagi menjadi dua divisi: sistem saraf parasimpatis dan simpatis.

Sistem saraf simpatik (juga disebut aktivasi fight-or-flight) adalah segmen yang mempersiapkan tubuh untuk situasi darurat. Karena situasi darurat biasanya tidak umum, kebanyakan orang jarang di bawah aktivasi saraf simpatik.

Sistem saraf parasimpatis (juga dikenal sebagai pengaktifan mencerna) adalah segmen yang membantu dengan normal, fungsi otonom. Dengan kata lain, Anda biasanya dalam kontrol sistem saraf parasimpatis sebagian besar waktu. Karena ini adalah keadaan normal tubuh, sistem parasimpatis lebih aktif daripada sistem simpatik dalam mengendalikan fungsi tubuh.

Neuron dalam sistem saraf parasimpatis menggunakan asetilkolin (neurotransmiter) untuk komunikasi sel-sel. Setiap jaringan yang dikendalikan oleh sistem parasimpatis akan memiliki reseptor untuk asetilkolin sehingga sistem ini dapat berkomunikasi dengan mereka. Hasil komunikasi ini dalam beberapa proses fisiologis, seperti yang disajikan di bawah ini.

Apa itu sistem saraf simpatik?

Sistem saraf simpatik adalah bagian sistem tubuh yang mempersiapkan tubuh untuk menghadapi stres atau situasi darurat. Dalam pengertian ini, ketika otak merasakan bahaya, sistem saraf simpatik ikut berperan.

Selama stres atau darurat, sistem akan memicu serangkaian tindakan internal. Semuanya agar individu merespons situasi untuk menghilangkan rasa tidak enak atau bahaya. Sistem akan misalnya:

  • Tingkatkan detak jantung;
  • Lepaskan adrenalin;
  • Tingkatkan tekanan darah;
  • Kontraksikan dan relakskan otot.

Masih ada perubahan fisik lainnya pada saat sistem saraf simpatik diaktifkan. Ini termasuk:

  • Dilatasi saluran bronkial, untuk retensi oksigen yang lebih besar;
  • Pelebaran pupil, untuk meningkatkan indera penglihatan;
  • Kontraksi pembuluh darah;
  • Peningkatan kontraksi kerongkongan;
  • Keringat.

Respons tubuh lainnya adalah sensasi panas dan dingin, serta rasa sakit.

Apa itu sistem Saraf parasimpatik

Sistem Saraf parasimpatik adalah sistem saraf yang bertanggung jawab untuk membuat tubuh menjadi tenang setelah situasi stres atau darurat. Ini akan menurunkan detak jantung, tekanan darah, adrenalin dan gula darah Anda.

Di batang otak, sistem saraf parasimpatik dibentuk lebih khusus oleh dua inti saraf kranial, yang pada gilirannya berpartisipasi dalam pembentukan pasangan saraf kranial berikut:

  • nukleus Edinger-Westphal – saraf okulomotor (III)
  • nukleus saliva superior – saraf fasial (VII)
  • nukleus salivatori inferior – saraf glossofaringeal (IX)
  • nukleus motorik dorsal vagus – saraf vagus (X)
  • nucleus posterior nervi vagi- saraf vagus (X)

Selain sistem saraf simpatik, parasimpatis juga memiliki jalur dengan dua neuron. Neuron pranglionik, yang terletak di tempat-tempat yang dijelaskan di atas, dan neuron postganglionik, yang terletak di ganglion saraf, dekat dengan organ aksi terakhir. Lokasi ganglia milik sistem parasimpatis, bagaimanapun, biasanya dekat dengan organ target, dan bahkan mungkin berada di dalam organ-organ ini.

Neurotransmitter dari serat pra-ganglionik dan post-ganglionik adalah asetilkolin, dan reseptornya bisa berupa nikotinat atau muskarinik.

Selain menenangkan tubuh dan mengembalikannya ke kondisi emosi yang stabil, sistem saraf parasimpatis juga memiliki fungsi melestarikan energi tubuh. Bersama dengan sistem simpatik, ia juga mengontrol pupil.

Namun, sistem saraf parasimpatis tidak hanya digunakan untuk menenangkan diri setelah situasi yang membuat stres. Sistem mengendalikan beberapa area tubuh manusia dan tindakan-tindakan yang tidak disengaja, yang tidak terjadi secara sadar, seperti:

  • Sistem kardiovaskuler;
  • Sistem ekskresi;
  • Pencernaan;
  • Gairah seksual;
  • Nafas.

Fungsi

Sistem saraf simpatik bertanggung jawab atas perubahan dalam tubuh dalam situasi stres atau darurat. Dengan demikian, ia meninggalkan individu dalam keadaan waspada, siap untuk reaksi pertarungan dan pelarian.

Sistem saraf parasimpatis memiliki fungsi untuk membuat organisme kembali ke keadaan tenang di mana individu berada sebelum situasi stres.

Perubahan fisiologis Dikendalikan oleh sistem saraf parasimpatik

Seperti julukannya (istirahat dan mencerna) menyiratkan, sistem parasimpatis akan bertanggung jawab untuk membawa tubuh untuk tenang, keadaan aktivitas rendah. Oleh karena itu, setiap organ, jaringan, dan proses yang ditemukan selama ini menyatakan aktivitas rendah juga akan dikendalikan oleh bagian ini ANS tersebut. Misalnya, saraf vagus (juga dikenal sebagai saraf pneumogastric) membantu untuk memodulasi tingkat dimana jantung berdetak. Dalam aktivasi parasimpatis, saraf vagus akan memperlambat denyut jantung turun. Juga, saluran udara dalam paru-paru menyempit (atau mendapatkan lebih kecil) di bawah aktivasi parasimpatis untuk mengurangi aliran udara dan untuk menghindari hiperventilasi (asupan oksigen yang berlebihan).

Pencernaan dipromotori di bawah aktivasi saraf parasimpatis. Sistem pencernaan memiliki sistem sendiri saraf, yang disebut sistem saraf enterik, yang merangsang pencernaan setiap kali makanan yang tertelan. Namun, sistem saraf parasimpatis akan membantu merangsang dan mengatur kontrol pencernaan dalam keadaan normal. Di sinilah ‘mencerna’ bagian dari julukan itu berasal.

Perubahan penting lainnya termasuk: penyempitan pupil untuk mengurangi cahaya, penyimpanan glukosa dalam bentuk glikogen, dan kontraksi kandung kemih untuk buang air kecil. Ini adalah hanya beberapa dari proses yang dikendalikan oleh sistem parasimpatis, dan semua adalah bagian dari fungsi-fungsi normal tubuh kita.

Contoh

Jika seseorang melihat mobil datang ke arahnya, dia gugup (siap untuk bertindak) karena aksi sistem saraf simpatik. Setelah individu berhasil melarikan diri dari kecelakaan tanpa cedera, asetilkolin akan memulai proses regresi ke keadaan awal dari semua perubahan yang dipicu oleh sistem saraf parasimpatis: pelepasan elektrokimia asetilkolin akan menyebabkan sistem kembali ke suatu keadaan seimbang dalam fungsi (homeostatis) yang biasa, menyebabkan, misalnya, detak jantung, sirkulasi darah, dan ekspresi wajah kembali normal.

Tanpa sistem saraf otonom, dibagi menjadi simpatik dan parasimpatis, manusia tidak akan mampu menanggapi situasi berbahaya.

Perbedaan

Sistem saraf simpatik Sistem saraf parasimpatis
Definisi Sistem saraf simpatik adalah yang pertama dari dua divisi sistem saraf otonom. Sistem saraf parasimpatis adalah yang kedua dari dua divisi sistem saraf otonom.
Fungsi Bertanggung jawab untuk mempersiapkan tubuh untuk merespons stres dan situasi darurat. Bertanggung jawab untuk membuat tubuh kembali ke keadaan emosi yang stabil dan tenang, selain mengendalikan beberapa sistem dan tindakan yang tidak disadari, seperti bernapas.
Aktivitas utama Tingkatkan detak jantung dan tekanan darah, lepaskan adrenalin, kontraksi dan kendurkan otot, lebarkan bronkus, pelebarkan pupil, tambah keringat. Mengurangi detak jantung, menurunkan tekanan darah, menurunkan adrenalin, mengurangi jumlah gula dalam darah, mengontrol ukuran pupil.

Kesimpulan

Sistem saraf parasimpatis adalah bagian paling aktif dari sistem saraf otonom. Ini bagian dari sistem bantuan dalam membawa tubuh ke keadaan aktivitas rendah di mana beristirahat dan pencernaan makanan dapat terjadi. Melalui sistem parasimpatis, manusia mampu hidup mereka sehari-hari dalam suasana yang santai, keadaan normal.

Tahapan Metamorfosis semut, kupu kupu dan katak
Contoh Ekologi: Tujuan, jenis, peranan, cabang
10 Ciri-ciri Nematoda yang penting berikut ini
Siklus hidup Bakteriofag: Pengertian, struktur, terapi