Pengertian Vakuola Sentral pada Sel tumbuhan

Sel tumbuhan terdiri dari berbagai organel yang bekerja sama dalam segala aspek kehidupan tanaman. Dalam pelajaran ini, Anda akan belajar tentang vakuola sentral sel tumbuhan.

Selalu dianggap bahwa semua vakuola dari semua jenis sel memiliki asal yang sama. Namun, penemuan terbaru mengungkapkan bahwa berbagai jenis dan bentuk vakuola ada dari berbagai sel.

Misalnya, karakteristik yang sangat unik untuk sel tumbuhan adalah adanya vakuola sentral besar yang mengisi sebagian besar massa dan volume sel, dan sangat penting untuk fisiologi seluruh tanaman. Pada dasarnya, ada dua jenis vakuola tumbuhan yaitu: vakuola penyimpanan protein dan vakuola litik. Kedua jenis ini mewakili organel yang terpisah karena dimediasi oleh vesikel pengangkut yang terpisah.

  • Seperti namanya, vakuola penyimpanan protein digunakan untuk menjaga berbagai protein seperti protein pertahanan dan protein penyimpanan yang dibutuhkan untuk pertumbuhan tanaman secara keseluruhan.
  • Vakuola litik, di sisi lain, terutama terdiri dari enzim hidrolitik yang mencerna komponen seluler yang tidak lagi, dengan cara apa pun, dapat digunakan.

Menariknya, pemisahan fungsi vakuola penyimpanan protein dan vakuola litik mengatakan banyak tentang perlunya menjaga peran terpisah terutama selama perkembangan dan pematangan embrionik. Namun, kedua jenis ini diharapkan menjadi sumber siap berbagai enzim untuk memulai perkecambahan.

Apa itu Vakuola Sentral

Jika Anda pernah melihat sebuah diagram dari sebuah sel tanaman, Anda mungkin melihat satu organel yang menonjol dan lebih besar dari semua yang lain. Organel ini dikenal sebagai vakuola sentral. Vakuola sentral adalah organel terikat membran berisi air dan enzim lainnya yang berfungsi selama kehidupan tumbuhan.

Secara struktural, vakuola sentral dikelilingi oleh fosfolipid bilayer. Fosfolipid adalah molekul dengan kepala dan ekor yang membentuk mayoritas membran dalam tubuh kita. Mereka menyesuaikan diri dengan cara tertentu dan mampu secara selektif memungkinkan molekul tertentu untuk masuk dan keluar dari sel atau organel mereka mengelilingi.

Ukuran dan bentuk dari vakuola sentral tergantung pada jenis sel mereka berada dalam dan fungsi khusus mereka.

Fungsi Vakuola Sentral

Vakuola Sentral sangat fleksibel dan dapat melayani berbagai fungsi penting dalam sel tanaman. Vakuola Sentral adalah wadah besar. Dalam hal ini, mereka dapat digunakan untuk menampung limbah selular dan untuk mengisolasi bahan-bahan yang dapat membahayakan sel.

Sel tumbuhan menghasilkan limbah seperti manusia atau hewan lain menghasilkan limbah. Apa yang Anda lakukan ketika Anda memiliki sesuatu yang Anda tidak perlu lagi? Anda mungkin membuangnya di tempat sampah. Sel tumbuhan sering menemukan benda asing yang mereka tidak perlu atau aus bagian seluler.

Jika barang-barang ini dibiarkan mengapung di dalam sel, mereka dapat menyebabkan kerusakan. Untuk mencegah hal ini, sel dapat menggunakan vakuola sentral seperti tong sampah untuk menampung bahan usang sampai dapat dipindahkan keluar dari sel.

Anda mungkin telah memperhatikan bahwa tanaman tidak memiliki tulang. Bagaimana mereka menahan diri berdiri? Mereka harus memiliki sel-sel yang kuat yang dapat mempertahankan tekanan internal untuk mendukung berbagai bagian tanaman. Salah satu alat untuk mempertahankan tekanan yang kuat dalam sel tanaman adalah vakuola sentral.

Sel tumbuhan mempertahankan tekanannya dengan mengisi vakuola sentral dengan air atau cairan lain untuk membuat sel yang kuat. Hal ini memungkinkan sel untuk bergabung bersama-sama dan membuat tanaman yang kuat yang dapat tumbuh dan daun dukungan, bunga, dan bagian lain.

Penemuan vakuola

Penemuan vakuola dapat ditelusuri kembali bersama dengan penemuan Scanning Electron Microscope pertama pada tahun 1935. Organel ini, yang awalnya berarti “ruang sel kosong dari semua materi sitoplasma” (bahasa Latin: vacuus), dulunya diyakini tidak memiliki fungsi relatif sedikit. Namun, kemajuan teknologi telah banyak membuat perubahan signifikan dalam definisi ini dari waktu ke waktu.

Pada 1676, Antonie van Leeuwenhoek, penemu mikroskop, menemukan vakuola. Dia memeriksa bakteri (subjek pertama) di bawah mikroskop dan dia adalah penemu bukan hanya dari vakuola tetapi banyak struktur seluler lainnya. Lihatlah sejarah mikrobiologi untuk detail menarik lainnya.

Struktur

Secara struktural, vakuola sentral, juga vakuola lainnya, terdiri dari fosfolipid bilayer. Biasanya, vakuola relatif kecil (dalam sel hewan, dan lainnya); namun dalam sel tumbuhan, vakuola tampaknya merupakan organel terbesar yang menempati hampir 90% dari seluruh massa dan volume sel tumbuhan. Vakuola sentral sendiri terbuat dari dua komponen: getah sel dan tonoplas.

Getah sel adalah bagian cair dari vakuola yang terdiri dari gula, asam amino, lipid, dan garam mineral yang diencerkan dalam air. Kadang-kadang, itu juga mengandung pigmen yang berfungsi sebagai dasar untuk warna daun dan bunga.

Di sisi lain, tonoplas adalah membran yang membungkus getah sel dan memisahkannya dari sitoplasma sel. Dalam bahasa Yunani, nama tonoplast secara harfiah berarti “ketegangan” dan sesuai dengan nama ini, tonoplas membantu memberikan ketegangan pada vakuola. Ahli botani Belanda de Vries menamakan membran vakuola ini sebagai tonoplast pada tahun 1885.

Dan sama seperti membran biologis lainnya, membran vakuola mengandung banyak protein transpor yang membantu pergerakan zat masuk dan keluar darinya.

Ringkasan

Vakuola sentral adalah organel seluler yang ditemukan dalam sel tumbuhan. Ini biasanya adalah organel terbesar dalam sel.

Vakuola sentral dikelilingi oleh membran dan fungsi untuk menahan bahan dan limbah. Vakuola sentral juga berfungsi untuk mempertahankan tekanan yang tepat dalam sel tanaman untuk memberikan struktur dan dukungan untuk tanaman dapat tumbuh.

Tahapan Metamorfosis semut, kupu kupu dan katak
Contoh Ekologi: Tujuan, jenis, peranan, cabang
10 Ciri-ciri Nematoda yang penting berikut ini
Siklus hidup Bakteriofag: Pengertian, struktur, terapi